SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokter memperingatkan setelah pria itu merobek tenggorokannya saat mencoba berhenti bersin

Dokter memperingatkan setelah pria itu merobek tenggorokannya saat mencoba berhenti bersin

Komentari foto tersebut,

Pemeriksaan di rumah sakit menunjukkan adanya lubang 2 mm di tenggorokannya.

Dokter mengeluarkan peringatan setelah seorang pria membuat lubang di tenggorokannya saat mencoba menghentikan bersin.

Pasien, berusia tiga puluhan, dipindahkan ke Rumah Sakit Ninewells di Dundee, menderita sakit parah setelah mencubit hidung dan menutup mulut untuk menahan bersin.

Hasil pemindaian menunjukkan bahwa ia mengalami robekan sebesar 2 mm pada tenggorokannya.

Dokter di University of Dundee mengatakan jika mulut dan hidung tertutup saat bersin, tekanan di saluran napas bagian atas bisa meningkat sekitar 20 kali lipat.

Hal ini juga dapat menyebabkan cedera termasuk pecahnya gendang telinga, aneurisma, dan bahkan patah tulang rusuk.

Ketika dokter memeriksa pasien tersebut, mereka mendengar suara retakan setelah menyentuh lehernya, dan menemukan bahwa dia tidak dapat mengontrol gerakannya.

Pria yang tidak disebutkan namanya, yang sedang mengemudikan mobil saat bersin tersebut, memiliki riwayat alergi dan iritasi tenggorokan.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Dokter menyarankan untuk tidak menahan bersin dengan menahan hidung dan menutup mulut secara bersamaan

Pasien tidak memerlukan perawatan bedah dan ditempatkan di rumah sakit untuk observasi.

Dia dipulangkan dan diberi obat penghilang rasa sakit dan obat demam. Dokter pun menyarankannya untuk menghindari aktivitas fisik berat selama dua minggu.

Lima minggu kemudian, pemeriksaan menunjukkan bahwa robekannya telah sembuh.

Dr Rasdas Meserovics, penulis utama laporan tersebut, mengatakan kepada BBC Scotland News bahwa orang harus membiarkan bersinnya keluar, karena ini adalah mekanisme pertahanan alami tubuh untuk mengeluarkan iritasi dari saluran hidung.

Dia berkata: “Kita harus menutup wajah dengan lembut baik dengan tangan atau bagian dalam siku untuk mencegah iritasi seperti virus, air liur dan lendir menjangkau orang lain di sekitar kita.

Ia menambahkan, ada beberapa cara yang bisa dilakukan masyarakat untuk meredam bersin tanpa menutup hidung dan mulut.

“Saya pribadi menggunakan teknik lain dengan menekan ibu jari di bibir atas saya, tepat di bawah hidung, tanpa menutup saluran hidung selama beberapa detik – ini berhasil bagi saya.

“Dengan membiarkan saluran hidung terbuka, bersin bisa keluar jika pencekikan tidak berhasil.”

Robekan tenggorokan secara tiba-tiba, yang secara medis dikenal sebagai “trakeostomi spontan”, jarang terjadi dan dapat mengancam jiwa.

Hanya beberapa kasus yang dilaporkan, termasuk satu kasus pada tahun 2018 ketika seorang pria di Leicester mengalami tenggorokan robek saat mencoba menahan bersin.

READ  Fisikawan pemenang Hadiah Nobel Stephen Weinberg meninggal pada usia 88