SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fotografer Rene Robert mati kedinginan. Tidak mendapatkan bantuan

fotografer swiss Rene Robert (Freiburg, 1936) meninggal karena hipotermia Pada 19 Januari, pada usia 84, ia jatuh ke tanah di jalan pusat kota Paris dan tidak membantu orang yang lewat, seperti yang dilaporkan departemen artis di pers lokal.

Institut Cervantes di Paris, dengan siapa Robert telah bekerja dalam beberapa kesempatan, pada hari Kamis, menyesali berita kehilangannya, yang ia terima “dengan rasa sakit dan kesedihan yang luar biasa”.

Sumber dari Cervantes, kolaborator film Spanyol Nantes, mengatakan, “Fotografer telah mengembangkan karya saksi yang tak tergantikan untuk seni flamenco di abad kedua puluh. Dipengaruhi oleh cinta dan pemahaman mendalam tentang tradisi Spanyol, dia adalah kolaborator setia dari pusat ini.” Festival di mana pameran “Camera to the Rhythm of Flamenco” diadakan pada tahun 2019.

Baca juga: Mereka menangani keluhan Elena Bonatoska tentang pencurian karya Nahoy Olin

Di dalamnya, Robertlah yang memilih karyanya yang paling simbolis “dengan kemurahan hati, dedikasi, dan cinta kerja yang besar.”

“Tatapannya sekarang berlanjut dalam pekerjaannya dan ketidakhadirannya tidak dapat membuat kita acuh tak acuh tanpa mempertanyakan diri kita sendiri,” kata Cervantes dalam sebuah pernyataan kepada EFE.

Wartawan dan teman fotografer, Michele Maumont, melaporkan di BFM TV bahwa Robert telah “dibunuh karena kecerobohan” setelah menghabiskan sembilan jam di tanah karena dia tidak bisa bangun sampai seorang tunawisma menelepon layanan darurat.

Fotografer itu dibawa ke rumah sakit, tetapi layanan kesehatan tidak bisa berbuat apa-apa untuk menyelamatkan hidupnya, menurut media setempat.

Baca juga: Sebelum bunuh diri, muralis Juan O’Gorman menulis surat ini

Robert adalah penikmat flamenco dan seniman ilustrasi yang hebat seperti Paco de Lucia, Camaron de la Isla, Sarah Barras, Vicente Amigo, Eva Yerbabuena, Marina Heredia atau Estrella Moriente.

READ  Ledakan Liverpool: 'pengemudi taksi pahlawan' mengunci tersangka di dalam mobil sebelum meledak | Video

Robert dipamerkan sepanjang hidupnya di banyak pameran di kota-kota seperti Paris, Roma, Luksemburg dan Nîmes.

“Seni flamenco muncul dari latar belakang artis. Baik melalui nyanyian, dasar seni ini, gitar atau tarian, itu membawa kita saat-saat kegembiraan, kebahagiaan, rasa sakit atau kemarahan, tetapi juga keanggunan, sensualitas, seringkali sangat mendalam. “, Seniman pernah mengiklankan seni ini.




fjb