SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FX melonjak di Asia setelah pembicaraan Xi-Biden, yuan mencapai puncak 5 bulan - Pasar

FX melonjak di Asia setelah pembicaraan Xi-Biden, yuan mencapai puncak 5 bulan – Pasar

Sebagian besar mata uang negara berkembang Asia naik pada hari Selasa karena para pedagang mendorong perkembangan positif dalam pembicaraan antara Perdana Menteri China Xi Jinping dan Presiden AS Joe Biden, dengan won Korea Selatan melayang di level terkuatnya dalam dua minggu.

Jinping dan Biden membuka pembicaraan dengan hangat dan menekankan tanggung jawab mereka untuk menghindari konflik. Mereka diperkirakan akan membahas berbagai masalah termasuk tarif terhadap China yang diberlakukan oleh mantan Presiden AS Donald Trump.

Dengan latar belakang ini, yuan Tiongkok mencapai level tertinggi dalam lebih dari lima bulan. Baht Thailand dan dolar Singapura masing-masing naik 0,1%, sedangkan won Korea Selatan naik 0,3%.

“Mengharapkan semacam kesepakatan longgar untuk mendapatkan offset terkait perdagangan kembali ke jalurnya, dan paling tidak setuju untuk tidak setuju pada isu-isu seputar Taiwan, Laut Cina Selatan dan Hong Kong,” Vishnu Varathan, seorang analis di Mizuho, ​​mengatakan dalam sebuah catatan.

Analis Maybank mengatakan ketahanan yuan tampaknya “menstabilkan” di antara mata uang pasar negara berkembang Asia.

Di pasar saham, indeks Jakarta naik 0,6% untuk memimpin kenaikan dan berada di jalur untuk hari terbaik dalam seminggu.

Rupiah Indonesia berayun antara keuntungan kecil dan kerugian karena investor menunggu pertemuan kebijakan moneter Bank Indonesia (BI) pada hari Kamis. Bank sentral diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah untuk membantu pemulihan ekonomi dari pandemi COVID-19, menurut jajak pendapat Reuters.

Analis Goldman Sachs tidak mengharapkan BI untuk mulai menyelesaikan kebijakan era pandemi hingga tahun depan, menurut catatan penelitian yang dikeluarkan selama akhir pekan.

“Meningkatnya aktivitas, meningkatnya inflasi, dan pengetatan kebijakan Federal Reserve AS kemungkinan akan mendorong IIB untuk menormalkan pengaturan kebijakan, mulai kuartal kedua 2022,” kata analis Goldman Sachs.

READ  Saham AS tersandung pada kekhawatiran pertumbuhan dan kekalahan teknologi China

Saham Thailand memperpanjang kenaikan untuk sesi keempat dan mencapai level tertinggi dalam hampir sebulan setelah pemerintah pada hari Senin memperkirakan pertumbuhan yang lebih tinggi untuk tahun 2021, dengan lebih banyak stimulus yang diberikan.

Pada sisi negatifnya, kerugian dalam saham industri domestik menyeret indeks saham Filipina turun 0,5%, sedangkan peso turun 0,3%.

Bank sentral Filipina diperkirakan akan tetap konservatif pada suku bunga ketika bertemu pada hari Kamis untuk tinjauan kebijakan, menurut jajak pendapat terpisah Reuters.

Harga saham stabil di Korea Selatan, Singapura dan India.

Highlight:

** Imbal hasil benchmark 10-tahun Indonesia turun 0,6 basis poin menjadi 6,182%.

** Imbal hasil benchmark 10-tahun Malaysia tidak berubah pada 3,562%

** Aboitiz Equity Ventures dan San Miguel Corp anjlok lebih dari 2%, masing-masing di Bursa Efek Filipina.