SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tembaga jatuh karena pasar properti China yang lemah dan dolar yang kuat - Pasar

Tembaga jatuh karena pasar properti China yang lemah dan dolar yang kuat – Pasar

LONDON (Reuters) – Tembaga jatuh pada Senin karena data menunjukkan kelemahan di sektor properti China, harga batu bara China turun, dolar AS menguat ke level tertinggi 16-bulan dan tekanan pasokan di London Metal Exchange (LME) terus mereda.

China adalah konsumen dan produsen mineral terbesar. Mengurangi pembangunan perumahan akan mengurangi permintaan, dan harga batu bara yang lebih rendah akan mengurangi biaya energi untuk pabrik peleburan.

Logam dihargai dalam dolar, jadi dolar yang lebih kuat membuatnya lebih mahal bagi pembeli dalam mata uang lain.

Tembaga patokan di London Metal Exchange (LME) turun 0,7 persen pada $9640 per ton pada 1746 GMT, setelah sebelumnya mencapai $9773, level tertinggi sejak 27 Oktober.

Harga masih naik sekitar 25 persen tahun ini setelah naik 26 persen pada 2020.

Tembaga naik meskipun ada tanda peringatan dari China

Analis Commerzbank Daniel Pressman mengatakan kekhawatiran perlambatan di China telah dibesar-besarkan, dan pemerintah kemungkinan akan bertindak jika perlu untuk mendukung pertumbuhan.

Dia mengatakan bahwa tembaga akan naik kuat di akhir dekade ini dengan meningkatnya permintaan dan pasokan yang ketat. “Pasar tembaga akan menuju defisit struktural dalam beberapa tahun ke depan, tetapi tidak dalam beberapa bulan ke depan,” katanya.

Cina: Sementara sektor real estat lemah, produksi industri dan penjualan ritel di China tumbuh lebih cepat dari yang diharapkan pada Oktober.

meremas: Tekanan pasokan dalam sistem gudang di London Metal Exchange terus mereda, dengan premi tunai tembaga selama kontrak tiga bulan turun menjadi $32,50 dari lebih dari $1,100 bulan lalu.

Stok tembaga dengan jaminan garansi di depot LME naik menjadi 50.300 ton dari 14.150 ton bulan lalu tetapi masih turun dari lebih dari 200.000 ton di Agustus.

READ  Tinjauan Pertumbuhan Pasar Asuransi Surplus Lines AS berdasarkan Cakupan,

produksi Cina: Produksi 10 logam non-ferrous China – termasuk tembaga, aluminium, timbal, seng dan nikel – mencapai 5,26 juta ton pada Oktober, naik 0,5% dari September, tetapi turun 2,6% YoY, kata biro statistik.

Harga Logam: Aluminium LME turun 2,2 persen menjadi $2640,50 per ton, seng turun 1,7 persen menjadi $3.213, nikel kehilangan 2 persen menjadi $1.585, timbal turun 1,8 persen menjadi $2.318,50, dan timah turun 1,3 persen menjadi $37.350.