SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar pertama menunjukkan rudal SLS yang dirakit

NASA telah merakit roket SLS (Space Launch System) pertama untuk misi Artemis 1, yang tujuannya adalah membawa kapsul Orion yang masih tak berawak ke lingkungan Bulan.

Akhir pekan ini, para insinyur di Kennedy Space Center di Florida mengangkat panggung setinggi 65 meter secara vertikal untuk menempatkannya untuk pertama kalinya di antara dua pendorong yang lebih kecil yang melengkapi SLS, yang sudah dalam konfigurasi peluncuran, yang dijadwalkan akhir tahun ini. Tujuan utamanya adalah mengembalikan manusia ke bulan pada tahun 2024.

SLS terdiri dari tahap dasar raksasa, terdiri dari tangki dorong dan empat mesin yang kuat, diapit oleh dua komposit kaku (SRB) sepanjang 54 meter. Mereka memberikan sebagian besar daya dorong yang mendorong SLS dari tanah dalam dua menit pertama penerbangan.

Gambar yang dirilis oleh badan antariksa menunjukkan bagaimana tim Kennedy Space Center menggunakan derek tugas berat untuk pertama-tama mengangkat pusat, memindahkannya dari horizontal ke vertikal, dan kemudian menurunkannya di antara SRB pada sasis. Panggil peluncur seluler.

Struktur ini saat ini ditempatkan di dalam Vehicle Assembly Building (VAB) yang besar. Operator seluler menyediakan akses ke SLS untuk pengujian, pembayaran, dan pemeliharaan. Ini juga akan mengangkut rudal raksasa ke landasan peluncuran.

Sebelum dipindahkan ke Kennedy Center, mesin panggung tengah menjalani banyak tes, yang berpuncak pada bulan Maret ketika mereka berhasil diluncurkan selama sekitar delapan menit, waktu yang diperlukan untuk melakukan perjalanan dari Bumi ke luar angkasa.

READ  Capcom menutup toko online-nya di Amerika Serikat