SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gangga mengungkapkan kuburan orang mati akibat Covid-19 di India

Itu Banjir muson Sungai Gangga Apakah untuk mengekspos kuburan dangkal dan mengekspos beberapa ratusan mayat dikuburkan Selama gelombang terakhir infeksi COVID-19 pada India.

Neeraj Kumar SinghHampir 150 mayat telah dikremasi dalam tiga minggu terakhir, kata seorang pejabat dari kota utara Allahabad.

“Kami tidak menggali jenazah, hanya jenazah terapung yang dikremasi karena ketinggian air,” katanya.

“Area itu membentang sekitar satu kilometer dan kami pikir ada antara 500 dan 600 mayat yang terkubur,” kata Singh kepada AFP. Dia menambahkan, “Semua tindakan pencegahan yang diperlukan diambil saat merawat mayat selama pelaksanaan ritual terakhir.”

Sebagian besar dari mereka diyakini telah meninggal karena virus corona antara April dan Mei, ketika India dilanda lonjakan infeksi yang membanjiri rumah sakit di banyak wilayah.

Baca juga Mereka memasang jaring di Sungai Gangga untuk mengambil mayat-mayat yang dibuang ke perairan di India

Beberapa keluarga tidak dapat memperoleh kayu bakar untuk kremasi tradisional Hindu, sehingga mayat-mayat itu disiram di Sungai Gangga atau dikubur di gundukan pasir yang berdekatan dengan sungai.

Ini sekarang banjir karena hujan monsun tahunan yang membuat sungai membengkak, menghanyutkan pasir dan memperlihatkan mayat-mayat.

ganges_tumbas_afp_2.jpg

Jumlah kuburan ini memicu kecurigaan bahwa jumlah total kematian di India karena epidemi dapat melebihi satu juta, dan bukan angka resmi yang hampir 400.000.

Baca juga Mengapa puluhan mayat muncul di Sungai Gangga di India?

lembaga Swadaya Masyarakat

READ  Ayah membunuh teman putrinya setelah mengetahui bahwa dia menjualnya di jaringan perdagangan seks