SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Israel mengirim delegasi ahli untuk membantu menyelamatkan gedung yang runtuh di Miami

Di Bandara Ben Gurion, delegasi gabungan IDF dan Kementerian Luar Negeri Israel sebelum berangkat ke Miami untuk membantu pekerjaan penyelamatan di gedung yang runtuh (Kementerian Luar Negeri Israel)

Delegasi bantuan gabungan dari tentara Israel dan Kementerian Luar Negeri melakukan perjalanan ke Amerika Serikat untuk membantu di lokasi penghancuran di Miami, Amerika Serikat, setelah sebuah gedung apartemen runtuh.

Delegasi tersebut dipimpin oleh Komandan Unit Penyelamatan Nasional Komando Depan Dalam Negeri, Kolonel Golan Fach, dan termasuk perwakilan Kementerian Luar Negeri, Guy Giladi, mantan wakil konsul jenderal di Miami. Apa yang lebih, Delegasi tersebut terdiri dari sekitar 10 perwira cadangan dari Komando Depan Dalam Negeri, yang semuanya adalah ahli tingkat tinggi di bidang teknik dan pekerjaan bantuan sosial.

Misi delegasi adalah untuk bekerja sama dalam upaya penyelamatan dengan memetakan lokasi kehancuran, membantu komunitas Yahudi dalam mengidentifikasi korban dan penyintas, dan umumnya mendukung pasukan penyelamat lokal. Persiapan rombongan dipimpin oleh Kepala Komando Front Dalam Negeri, Brigjen Itzik Bar.

Delegasi tersebut disambut oleh staf Konsulat Jenderal Israel di Miami dan Konsul Jenderal, Maor Elbaz-Starinsky, yang telah mempertahankan kehadiran rutin di lokasi tersebut sejak keruntuhan tragis dan memberikan bantuan dengan pakaian, obat-obatan, makanan, penerangan darurat dan banyak lagi. .

Negara Israel tidak memiliki teman yang lebih baik daripada Amerika Serikat, dan Amerika Serikat tidak memiliki teman yang lebih baik daripada Israel. Di masa-masa sulit seperti ini, kami berdiri bersama teman-teman Amerika kami dan dengan komunitas Yahudi di Florida,” kata Menteri Luar Negeri Yair Lapid.

Kebakaran membuat pekerjaan penyelamatan menjadi sulit

Petugas penyelamat terus bekerja di gedung yang runtuh (Reuters)
Petugas penyelamat terus bekerja di gedung yang runtuh (Reuters)

Kebakaran hari Sabtu memperumit pencarian yang sejauh ini tidak berhasil untuk 156 orang yang ditinggalkan oleh runtuhnya sebagian sebuah bangunan di Florida, yang menyebabkan “kerusakan struktural yang signifikan,” menurut sebuah laporan 2018.

READ  Rusia melampaui puncak maksimum sejak awal epidemi dengan 41.000 kasus dalam 24 jam. Ikuti peta secara real time

“Kami berada dalam kesulitan besar karena kebakaran ini,” kata Wali Kota Miami-Dade, Daniela Levine Cava, Sabtu dalam konferensi pers.

Api, yang sumbernya tidak ditentukan oleh petugas pemadam kebakaran, terjadi di lokasi di mana Menara Chamblay 12 lantai runtuh Kamis pagi. Asap menyebar melalui reruntuhan, membuat beberapa area pencarian tidak dapat diakses, menurut walikota.

Sedikitnya empat orang tewas setelah bangunan tepi laut 12 lantai di Surfside dekat Miami Beach runtuh saat penduduk tidur di dalam ruangan Kamis pagi.

“Kami masih optimis. Kami terus mencari korban selamat di antara puing-puing, ini prioritas kami dan tim kami tidak berhenti bekerja.”Levine Cava dikonfirmasi pada konferensi pers pada hari Sabtu.

Hampir sepertiga dari yang hilang adalah orang asing: sembilan Argentina, enam Paraguay – termasuk saudara perempuan ibu negara itu – dan setidaknya empat orang Kanada, menurut pihak berwenang.

Keluarga yang frustrasi menjadi semakin tidak sabar dan takut bahwa meningkatnya jumlah orang hilang akan menyebabkan jumlah kematian yang lebih tinggi.

Beberapa kerabat korban mengkritik operasi penyelamatan dan mulai kehilangan harapan. “Tidak ada tim penyelamat yang mencoba memindahkan puing-puing sedikit demi sedikit, bahkan dengan tangan, tanpa mesin, untuk mengevakuasi orang,” kata Maurice Waschman kepada AFP, Jumat. Sahabat dan kenalannya hilang.

Pacar ibuku ada di sana (di bawah reruntuhan). Kami ingin optimis tapi kami harus realistis. “Langkah selanjutnya adalah bersama keluarga dan mencari tahu mengapa ini terjadi,” kata Mark, 55, tanpa memberikan nama belakangnya.

“Pengalaman kami adalah bahwa selama 72 jam pertama ada kemungkinan besar bahwa orang-orang masih hidup di sana,” kata petugas pemadam kebakaran Miami-Dade County Danny Cardso kepada CBS.

READ  Joe Biden memutuskan untuk menarik pasukan Amerika di Afghanistan

Tim penyelamat, mendengar suara-suara dari puing-puing tetapi tidak yakin itu manusia, menggali terowongan di bawah tempat parkir gedung yang terendam banjir dalam upaya untuk menjangkau calon korban selamat.

Misi penelitian di Miami

Di dekat lokasi bencana, sebuah tugu peringatan dengan lilin, bunga, dan sekitar 40 foto orang hilang telah didirikan. “Kami memiliki seorang teman yang berhasil melarikan diri dari gedung bersama suaminya. Saya masih shock dan datang untuk berdoa bagi orang hilang,” Gina Berlin, 54, yang tinggal di daerah itu sejak 1992, mengatakan kepada AFP, Sabtu. .

Pertanyaan tentang penyebab keruntuhan telah berlipat ganda, dan penyelidikan kemungkinan akan berlanjut selama beberapa bulan. Namun, laporan 2018 tentang kondisi bangunan dilaporkan ‘Kerusakan struktural yang signifikan’ dan ‘retak’ Di lantai bawah, menurut dokumen yang dirilis Jumat malam oleh kota Surfside.

Saat bangunan runtuh di Miami

“Tahan air di bawah tepi kolam renang dan jalan akses untuk kendaraan (…) telah melewati masa pakainya dan oleh karena itu harus benar-benar dilepas dan diganti,” kata pakar Frank Morabito, Presiden Morabito, dalam laporan tersebut. “Tahan air palsu menyebabkan kerusakan struktural yang signifikan pada pelat beton struktural di bawah area ini,” tambah dokumen itu.

“Jika lapisan kedap air tidak diganti dalam waktu dekat, tingkat kerusakan beton akan meningkat secara signifikan,” kata studi tersebut, yang tidak menyebutkan risiko keruntuhan, meskipun menyerukan perbaikan untuk mempertahankan “integritas struktural.”

Sejauh ini, perhatian telah difokuskan terutama pada laporan tahun 2020 yang mengungkapkan bahwa bangunan tersebut mengalami penurunan sekitar 2 mm per tahun antara tahun 1993 dan 1999.

Baca terus: