SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gangguan kesedihan yang berkepanjangan sekarang menjadi penyakit mental yang diakui secara resmi

Gangguan kesedihan yang berkepanjangan sekarang menjadi penyakit mental yang diakui secara resmi

Gambar artikel berjudul Gangguan Kesedihan Berlarut-larut sekarang menjadi penyakit mental yang diakui secara resmi

Foto: Eliano Imperato / Agence France-Presse (Gambar Getty)

Pembaruan terbaru untuk Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, buku kode yang digunakan oleh para profesional kesehatan mental, mencakup kondisi baru yang diakui secara resmi: gangguan kesedihan yang berkepanjangan. Orang yang mengalami kesedihan berkepanjangan dianggap memiliki perasaan yang intens dan pikiran sibuk yang mengganggu mereka atau mengganggu fungsi sehari-hari mereka di luar proses berduka yang normal.

Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental dibuat oleh American Psychiatric Association dan sering disebut sebagai Alkitab psikiatris. Ini bukan hanya panduan untuk dokter, karena penyedia asuransi biasanya mengandalkan DSM untuk menyetujui perawatan untuk berbagai gangguan ini. Jadi validasi data di DSM membawa bobot keuangan yang penting juga.

Menurut APA, orang yang mengalami kesedihan berkepanjangan bisa keahlian “Kerinduan yang luar biasa untuk almarhum atau keasyikan dengan pikiran almarhum, atau pada anak-anak dan remaja, keadaan kematian.” Reaksi terhadap kesedihan ini akan paling mempengaruhi mereka hampir sepanjang hari, hampir setiap hari, setidaknya selama sebulan. Kriteria Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders pada anak-anak menunjukkan bahwa kondisi tersebut dapat didiagnosis enam bulan setelah kehilangan, sedangkan pada orang dewasa dapat didiagnosis setelah satu tahun. APA juga menyatakan dokter bahwa gejala orang tidak boleh lebih baik dijelaskan oleh kondisi lain.

Setidaknya sejak 2010, beberapa psikiater telah berusaha untuk menambahkan gangguan kesedihan yang berkepanjangan ke Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, yang secara rutin melewati edisi baru dan revisi yang lebih kecil. Para advokat berpendapat bahwa orang-orang dengan kesedihan yang berkepanjangan juga dapat diidentifikasi dengan jelas Dari mereka yang mengalami kesedihan yang khas, serta kondisi yang berpotensi terkait dengan kehilangan, seperti gangguan stres pascatrauma dan depresi. Tetapi sebagian besar kritikus menentang penambahannya, termasuk mantan anggota Dari satuan tugas Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, yang berpendapat bahwa diagnosis akan menumbangkan perilaku normal. Ini adalah kritik yang ditujukan terhadap istilah lain yang baru-baru ini ditambahkan ke Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, seperti kecanduan game.

Perubahan pada Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders disetujui melalui proses kolaboratif, namun, pada musim gugur 2021, gangguan kesedihan berkepanjangan diizinkan untuk dimasukkan. Minggu ini, Asosiasi Psikiatri Amerika resmi dirilis Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, Edisi Kelima, Revisi Teks (DSM-5-TR), dengan gangguan kesedihan berkepanjangan sebagai kondisi baru dan satu-satunya yang dapat ditambahkan.

“Dimasukkannya gangguan kesedihan berkepanjangan dalam DSM-5-TR akan berarti bahwa dokter kesehatan mental, pasien, dan keluarga sama-sama berbagi pemahaman tentang seperti apa kesedihan yang normal dan apa yang mungkin mengindikasikan masalah jangka panjang,” kata Saul Levin, kepala pejabat eksekutif dan dokter. Direktur APA, pada September 2021 saat kasus pertama kali diungkap mengumumkan untuk disertakan. “Saat ini, berbagi informasi dan meningkatkan kesadaran tentang gangguan kesedihan yang berkepanjangan sangat penting.”

READ  Akses vaksinasi influenza dan peluang yang hilang di antara populasi perawatan kesehatan dengan kondisi berisiko tinggi selama musim influenza 2018 hingga 2019: studi retrospektif: Catatan Penyakit Dalam: Volume 0, No. 0