SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gedung Putih ingin memberikan bulan zona waktunya sendiri

Gedung Putih ingin memberikan bulan zona waktunya sendiri

Berita AS

Gedung Putih telah mengarahkan NASA untuk memimpin upaya membantu mengembangkan rekor waktu Bulan dan planet lain di tata surya kita seiring dengan semakin banyaknya perusahaan dan negara yang ikut serta dalam perlombaan antariksa.

Menurut memo baru-baru iniZona waktu baru bisa disebut Lunar Coordinated Time (LTC) dan akan siap pada akhir tahun 2026.

Satu hari lunar standar setara dengan 29,53 hari Bumi.

Karena gravitasi Bulan yang lebih rendah, jam bertambah sekitar 56 mikrodetik dibandingkan dengan 24 jam di Bumi.

Gagasan penjelajah luar angkasa menggunakan waktu yang disepakati telah muncul selama bertahun-tahun, dengan Badan Antariksa Eropa baru-baru ini mengeksplorasi zona waktu potensial baru untuk benda angkasa tersebut.

Tidak jelas apakah Amerika Serikat akan mengadopsi proposal apa pun dari ESA, karena badan tersebut belum mengumumkan secara terbuka batas waktu peluncuran proposal tersebut.

“Dengan visi bersama dan kesatuan tujuan antar departemen dan lembaga, Amerika Serikat akan memimpin eksplorasi ruang cislunar yang bertanggung jawab, damai, dan berkelanjutan serta penerapan penemuan di bidang ini,” bunyi memorandum Kebijakan Sains dan Teknologi Kantor Gedung Putih. . . “OSTP akan memimpin dan mendukung implementasi kebijakan dan panduan ini.”

Jika garis waktu memo tersebut dipatuhi, berarti Bulan akan berada di zona waktu resmi sebelum manusia kembali ke bulan.

Program Artemis bertujuan untuk mengirim pria dan wanita ke permukaan bulan untuk pertama kalinya sejak tahun 1972.

Gedung Putih telah mengarahkan NASA untuk memimpin upaya membantu mengembangkan rekor waktu Bulan dan planet lain di tata surya kita seiring dengan semakin banyaknya perusahaan dan negara yang ikut serta dalam perlombaan antariksa. Cuaca Rubah
Menurut memo baru-baru ini, zona waktu baru dapat disebut Lunar Coordinated Time (LTC) dan akan siap pada akhir tahun 2026. Cuaca Rubah
Karena gravitasi Bulan yang lebih rendah, jam bertambah sekitar 56 mikrodetik dibandingkan dengan 24 jam di Bumi. Cuaca Rubah

NASA bermaksud untuk mendaratkan astronot di dekat kutub selatan bulan selama misi Artemis III yang dijadwalkan pada tahun 2026 untuk mencari endapan es dan elemen pendukung penting lainnya.

READ  43 Iowa County Menolak Memberikan Vaksin COVID-19 Mingguan

Badan antariksa tersebut juga berencana memasang jaringan komunikasi di bulan, mirip dengan sistem navigasi yang digunakan di Bumi.

Selain peningkatan aktivitas permukaan di bulan, NASA juga sedang dalam tahap akhir desain Lunar Gateway, sebuah stasiun luar angkasa yang diperkirakan mengorbit dekat Bulan.

Stasiun luar angkasa masa depan diharapkan akan beroperasi pada tahun 2028, dan modulnya dapat diluncurkan ke orbit pada awal tahun 2025.

Mirip dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional, misi ini akan menjadi upaya bersama antara Amerika Serikat, Eropa, Jepang, Kanada, dan Uni Emirat Arab.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/04/04/us-news/white-house-wants-to-give-the-moon-its-own-time-zone/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site tombol 20%.

Salin URL berbagi