SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seekor monyet Hong Kong bertemu dengan seorang pria di ICU yang terinfeksi virus langka dan mematikan

Seekor monyet Hong Kong bertemu dengan seorang pria di ICU yang terinfeksi virus langka dan mematikan

Perbesar / Foto yang diambil pada bulan Agustus 2014 ini menunjukkan kera di taman pedesaan di Hong Kong.

Seorang pria berusia 37 tahun berjuang untuk hidupnya di unit perawatan intensif di Hong Kong setelah tertular oleh monyet saat berkunjung ke taman baru-baru ini dan tertular virus langka dan mematikan yang disebarkan oleh monyet.

Pria yang sebelumnya dalam keadaan sehat itu terluka oleh kera liar saat berkunjung ke Cam Chan Country Park pada akhir Februari lalu. Menurut pejabat kesehatan setempat. Taman ini terkenal dengan pelestarian kera liar dan memiliki area yang oleh penduduk setempat disebut “Bukit Monyet“Dia menggambarkannya sebagai kerajaan kera.

Pada tanggal 21 Maret, dia dirawat di rumah sakit karena demam dan “penurunan tingkat kesadaran,” kata pejabat kesehatan. Hingga Rabu, 3 April, ia berada di ICU dalam kondisi kritis. Para pejabat melaporkan kondisi pria tersebut pada hari Rabu setelah tes cairan serebrospinal mengungkapkan adanya virus hepatitis B.

Virus B, juga dikenal sebagai virus herpes B atau virus herpes simiae, adalah infeksi umum pada kera, biasanya menyebabkan penyakit ringan atau tanpa gejala. Infeksi pada manusia sangat jarang terjadi, namun bila terjadi, biasanya terjadi karena kontak dengan kera dan seringkali parah dan berakibat fatal. Infeksinya bisa dimulai seperti flu, tapi virusnya bisa menyebar ke otak dan sumsum tulang belakang, menyebabkan kerusakan otak, kerusakan saraf, dan kematian. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS memperkirakan sekitar 70 persen Infeksi yang tidak diobati pada manusia berakibat fatal.

Meskipun kera ditemukan di seluruh Hong Kong, kasus pada pria tersebut merupakan infeksi virus B pertama yang tercatat di sana. Virus ini ditemukan pada tahun 1932, dan sejak itu hanya 50 infeksi pada manusia yang tercatat pada tahun 2019, lapor CDC. Dari 50 orang yang terinfeksi, 21 orang meninggal. Badan tersebut mencatat bahwa dalam satu kasus, pada tahun 1997, seorang peneliti terinfeksi dan meninggal setelah cairan tubuh dari monyet yang terinfeksi terciprat ke matanya. Namun, infeksi virus ini jarang terjadi, bahkan pada orang yang terpapar oleh kera. CDC melaporkan bahwa terdapat ratusan laporan mengenai gigitan dan cakaran kera setiap tahunnya di fasilitas hewan di AS, dan penularannya masih sangat jarang terjadi.

READ  Model Standar fisika partikel mungkin rusak - jelas seorang fisikawan di Large Hadron Collider

Tidak peduli seberapa rendah risikonya, pejabat kesehatan menyarankan untuk menjaga jarak dari monyet liar dan tidak memberi makan atau menyentuh mereka. Jika Anda digigit atau dicakar, segera cuci lukanya dan dapatkan bantuan medis.