SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gedung Putih membantah keberadaan AMLO atas kesepakatan antara perusahaan AS dengan Venezuela

Gedung Putih membantah keberadaan AMLO atas kesepakatan antara perusahaan AS dengan Venezuela.

Pejabat di dalam Gedung Putih membantah pernyataan Presiden Meksiko, Andres Manuel Lopez Obrador, dalam konferensi pagi itu, menurut Jorge Agubea, koresponden Voice of America (VOA) di Amerika Serikat. Presiden Meksiko menegaskan bahwa Sebuah perusahaan Amerika telah mencapai kesepakatan dengan Venezuela Untuk dapat mengekstraksi minyak mentah dari wilayah Amerika Selatan.

“Sudah ada kesepakatan dengan Venezuela bahwa bahkan perusahaan Amerika Mengekstraksi satu juta barel per hari. “Ini bagus untuk Venezuela dan Amerika Serikat, bagus untuk dunia,” kata Lopez Obrador dalam audiensi dengan media, Selasa.

Penyebutan AMLO tentang kesepakatan yang seharusnya antara kedua negara terkait dengan saran dari Amerika Serikat KTT Amerika mencakup semua negara di benua itu. Dengan pemikiran ini, CEO mencatat, dugaan penolakan AS terhadap beberapa kediktatoran diperkuat oleh kelompok kecil “bertaruh pada konfrontasi” yang dipandu oleh “intervensi”.

Jigsaw hubungan antara Lopez Obrador dan Joe Biden. (Foto: Giovanni Pérez Silva/Infobay Mexico)

Oleh karena itu dia menyerukan penyatuan seluruh benua dan “Kami mencari persatuan masyarakat Amerika Latin dan Karibia“, dengan cara yang memantapkan dirinya sebagai kawasan dengan potensi terbesar di dunia. Saya menyadari bahwa ada kelompok yang bertaruh pada konfrontasi dan ingin menyandera negara-negara Amerika Tengah, seperti dalam kasus Kuba,” katanya. .

López Obrador merujuk pada dugaan kesepakatan bahwa negara tetangga akan menyerang dengan Venezuela untuk mengekstraksi barel harian. Meskipun menegaskan bahwa kesepakatan tersebut dilakukan “dalam kegelapan,” Tabaskan mengatakan dia merayakan tindakan tersebut karena, dia menegaskan, itu adalah cara untuk mengimbangi kenaikan bahan bakar dalam menghadapi perang antara Rusia dan Ukraina. Sejauh ini, belum ada jabatan resmi dari pejabat manapun di pemerintahan Joe Biden.

READ  Satu yang terbuat dari timah hilang selamanya - El Financiero

Dalam niatnya untuk membuat diplomasi menang di antara negara-negara di benua itu, López Obrador membahayakan kehadirannya sebagai perwakilan Pemerintah Meksiko di KTT Amerika, yang akan diadakan berikutnya. Dari 6 hingga 10 Juni. Al-Samra menegaskan bahwa jika tidak semua negara di kawasan itu diundang, dia tidak akan menghadiri Los Angeles, tempat pertemuan itu. Dia menegaskan bahwa dia akan didelegasikan oleh Menteri Luar Negeri Marcelo Ebrard Casaubon.

“Jika dia dikecualikan, jika tidak semua orang diundang, perwakilan dari Pemerintah Meksiko akan pergi, tapi aku tidak pergi. (…) Tidak ada yang berhak untuk dikecualikan“, hati-hati.

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador mengkonfirmasi hari ini, Minggu, bahwa dia akan mendesak di hadapan Washington untuk memasukkan Kuba dalam KTT Amerika yang akan datang, selama kunjungan ke pulau itu, dengan latar belakang hubungan dengan Amerika Serikat di tengah-tengah konflik besar. peristiwa.  gelombang migrasi.
Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador mengkonfirmasi hari ini, Minggu, bahwa dia akan mendesak di hadapan Washington untuk memasukkan Kuba dalam KTT Amerika yang akan datang, selama kunjungan ke pulau itu, dengan latar belakang hubungan dengan Amerika Serikat di tengah-tengah konflik besar. peristiwa. gelombang migrasi.

Komentar presiden Meksiko itu muncul beberapa hari setelah ia melakukan tur ke beberapa negara Amerika Tengah dan Kuba. Dalam perjalanannya, ia mengunjungi dan bertemu dengan para penguasa Guatemala, El Salvador, Honduras dan Belizeserta dengan Miguel Diaz-Canel, yang mengepalai kediktatoran di Kubamenurut Amerika Serikat. Pulau Karibia adalah salah satu dari tiga negara dalam daftar hitam pemerintah Biden.

Mengenai kehadiran AMLO di KTT, Jen Psaki, Penasihat Politik Gedung Putih dan Sekretaris Pers Dia mengatakan dia tidak akan berkomentar atau mengambil sikap. Mengenai komentar tentang para tamu, ia menambahkan bahwa “Kami belum memutuskan siapa yang akan diundang. Belum ada undangan yang dikirim.”

Baca terus: