SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Neuroscience News logo for mobile.

Gejala penyakit Alzheimer ditularkan melalui transplantasi mikroba

ringkasan: Sebuah studi baru telah mengkonfirmasi hubungan antara mikroba usus dan penyakit Alzheimer.

Penelitian telah menunjukkan bahwa gejala penyakit Alzheimer dapat ditularkan ke organisme muda dan sehat melalui transplantasi mikroba usus. Pasien Alzheimer menunjukkan peningkatan kehadiran bakteri proinflamasi, yang berhubungan dengan kondisi kognitif mereka.

Penemuan ini menggarisbawahi mikrobioma usus sebagai bidang penelitian penting dalam penyakit Alzheimer.

Fakta-fakta kunci:

  1. Gangguan memori pada pasien Alzheimer dapat ditularkan ke hewan muda melalui transplantasi mikroba usus.
  2. Peningkatan bakteri inflamasi di usus berhubungan langsung dengan penurunan kognitif pada pasien Alzheimer.
  3. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa intervensi dini dengan mempelajari peran mikroba usus selama tahap awal demensia dapat mengarah pada pendekatan terapi baru.

sumber: Perusahaan Union Carbide

Para peneliti telah menemukan hubungan antara mikroba usus dan penyakit Alzheimer.

Untuk pertama kalinya, para peneliti menemukan bahwa gejala penyakit Alzheimer dapat ditularkan ke organisme muda yang sehat melalui mikroba usus, sehingga menegaskan peran mereka dalam penyakit ini.

Penelitian ini dipimpin oleh Profesor Yvonne Nolan, dari APC Microbiome Ireland, pusat penelitian terkemuka dunia yang didanai SFI yang berbasis di University College Cork (UCC), dan Departemen Anatomi dan Neurosains di UCC, dengan Profesor Sandrine Thoret di King’s College London dan Dr Annamaria. Cattaneo IRCCS Fatebenefratelli, Italia.

Studi ini mendukung munculnya mikrobioma usus sebagai target utama penyelidikan penyakit Alzheimer karena kerentanan khusus terhadap pengaruh gaya hidup dan lingkungan.

Diterbitkan di otakPenelitian menunjukkan bahwa gangguan memori pada penderita penyakit Alzheimer dapat ditularkan ke hewan muda melalui transplantasi mikroba usus.

Pasien Alzheimer memiliki lebih banyak bakteri proinflamasi dalam sampel tinja mereka, dan perubahan ini terkait langsung dengan status kognitif mereka.

READ  Sonic boom merobek Florida saat Space Force X-37B kembali ke rumah

Profesor Yvonne Nolan berkata: “Tes memori yang kami pelajari bergantung pada pertumbuhan neuron baru di area hipokampus otak. Kami melihat bahwa hewan dengan bakteri usus dari penderita Alzheimer menghasilkan lebih sedikit neuron baru dan memiliki daya ingat yang lebih buruk.”

“Orang dengan penyakit Alzheimer biasanya didiagnosis pada atau setelah timbulnya gejala kognitif, yang mungkin sudah terlambat, setidaknya untuk pendekatan terapeutik saat ini,” kata Profesor Nolan. “Memahami peran mikrobioma usus selama demensia prodromal – atau tahap awal demensia dini.” tahap – sebelum timbulnya “Gejala yang mungkin terjadi dapat membuka kemungkinan untuk mengembangkan pengobatan baru, atau bahkan intervensi individu.”

Penyakit Alzheimer adalah penyebab paling umum dari demensia, istilah umum untuk hilangnya ingatan dan kemampuan kognitif lainnya yang cukup serius sehingga mengganggu kehidupan sehari-hari. Seiring bertambahnya usia populasi kita, satu dari tiga orang yang lahir saat ini kemungkinan besar akan mengidap penyakit Alzheimer.

Dengan dana dari Science Foundation Ireland, para ilmuwan di UCC mengembangkan strategi untuk mendorong penuaan otak yang sehat dan mengembangkan pengobatan untuk penyakit Alzheimer dengan mengeksplorasi bagaimana mikrobiota usus merespons pengaruh gaya hidup seperti pola makan dan olahraga.

Profesor Sandrine Thoret, Profesor Ilmu Saraf di King’s College London dan salah satu penulis senior penelitian ini, mengatakan: “Penyakit Alzheimer adalah kondisi berbahaya yang belum ada pengobatan yang efektif. Penelitian ini merupakan langkah maju yang penting dalam pemahaman kita tentang penyakit ini. penyakit ini, menegaskan bahwa komposisi mikroba usus kita memiliki peran kausal dalam perkembangan penyakit.

“Penelitian kolaboratif ini telah meletakkan dasar bagi penelitian masa depan di bidang ini, dan saya berharap hal ini akan menghasilkan kemajuan potensial dalam intervensi terapeutik.”

READ  Ketahanan Naga Kru SpaceX telah membawa empat astronot kembali ke Bumi dengan selamat

Penelitian ini dilakukan oleh Dr Stephanie Grabrucker, seorang peneliti postdoctoral yang bekerja dengan Profesor Nolan, bekerja sama dengan rekan postdoctoral Dr Edina Silajdjić di King’s College London dan Dr Moira Marizzone, IRCCS Fatebenefratelli, Italia. Kolaborator UCC adalah Profesor Cora O’Neill, Dr Olivia O’Leary, Dr Sarah Nicholas, Dr Jane English, Mr Sebastian Dom Hansen dan Dr Aungus Lavelle.

Tn. “Saya senang bisa terlibat dalam penelitian menarik yang meningkatkan pemahaman kita tentang peran penting mikrobioma usus di otak,” kata John F. Cryan, wakil presiden penelitian dan inovasi UCC, yang juga terlibat dalam penelitian ini. “Penyakit terkait, seperti penyakit Alzheimer, diakui oleh UCC dan APC.” Microbiome Irlandia sebagai institusi terkemuka dalam penelitian mikrobioma dan kesehatan otak.

“Penelitian ini selaras dengan Kerangka Masa Depan UCC dan Rencana Strategis Pangan, Mikrobioma, dan Kesehatan Universitas yang akan segera diluncurkan untuk Penuaan Masa Depan dan Ilmu Otak.”

Tentang berita penelitian penyakit Alzheimer

pengarang: Kate O’Sullivan
sumber: Perusahaan Union Carbide
komunikasi: Kate O’Sullivan – Perusahaan Union Carbide
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Mikrobiota dari pasien penyakit Alzheimer menginduksi defisit kognitif dan neurogenesis di hipokampus“Oleh Yvonne Nolan dkk. otak


ringkasan

Mikrobiota dari pasien penyakit Alzheimer menginduksi defisit kognitif dan neurogenesis di hipokampus

Penyakit Alzheimer adalah kelainan neurodegeneratif kompleks yang menyebabkan penurunan fungsi kognitif dan kesehatan mental. Penelitian terbaru telah menetapkan mikrobioma usus sebagai faktor kerentanan penting terhadap penyakit Alzheimer dengan menunjukkan perubahan spesifik dalam komposisi mikrobioma usus pasien Alzheimer dan model hewan pengerat. Namun, belum diketahui apakah perubahan mikrobiota usus merupakan penyebab gejala penyakit Alzheimer.

READ  Perubahan iklim dan bulan bekerja sama untuk membuat rekor banjir di Bumi

Untuk memahami sejauh mana mikrobiota usus penyakit Alzheimer terlibat dalam fisiologi dan perilaku inang, kami mentransplantasikan mikrobiota tinja dari pasien Alzheimer dan kontrol sehat sesuai usia ke tikus muda yang kekurangan mikrobiota.

Kami menemukan gangguan perilaku yang bergantung pada neurogenesis hipokampus orang dewasa, sebuah proses penting untuk beberapa fungsi memori dan suasana hati, akibat transplantasi pada pasien dengan penyakit Alzheimer. Perlu dicatat bahwa tingkat keparahan gangguan berhubungan dengan hasil kognitif klinis pada pasien donor. Perubahan terpisah pada metabolisme tikus dan hipokampus juga terlihat jelas.

Karena neurogenesis hipokampus tidak dapat diukur pada manusia hidup tetapi dimodulasi oleh lingkungan sirkulasi sistemik, kami mengevaluasi efek lingkungan sistemik AD pada pembacaan neurogenesis pengganti. Serum dari pasien Alzheimer mengurangi neurogenesis pada sel manusia di laboratorium Mereka dikaitkan dengan hasil kognitif dan genera mikroba utama.

Temuan kami untuk pertama kalinya mengungkapkan bahwa gejala penyakit Alzheimer dapat ditularkan ke organisme muda dan sehat melalui mikrobioma usus, menegaskan peran kausal mikrobioma usus dalam penyakit Alzheimer, dan menyoroti neurogenesis hipokampus sebagai proses seluler sentral dan konvergen yang mengatur usus dan sirkulasi sistemik. . – Faktor mediasi penyakit Alzheimer.