SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gelombang COVID menyapu bersih seluruh keluarga di India – El Financiero

Setelah menghancurkan kota terbesar di India, gelombang terbaru COVID-19 sekarang menyapu daerah pedesaan di negara terpadat kedua di dunia. Dan sebagian besar desa tidak memiliki cara untuk melawan SARS-CoV-2.

Di Passi, sekitar satu setengah jam dari ibu kota, New Delhi, sekitar tiga perempat dari 5.400 penduduk desa menderita. Lebih dari 30 orang tewas dalam tiga minggu terakhir. Itu tidak memiliki fasilitas kesehatan, dokter atau tabung oksigen, dan tidak seperti penduduk perkotaan yang berpendidikan di media sosial di India, penduduk tidak dapat meminta bantuan dari pasukan orang asing di Twitter.

Sebagian besar kematian di desa tersebut disebabkan oleh suatu sebab Tidak ada oksigen yang tersediaSanjeev Kumar, presiden komunitas pertanian yang baru terpilih menjelaskan. “Para pasien dipindahkan ke markas distrik, dan pasien yang sakit parah ini harus menempuh perjalanan sekitar empat jam.” Ia menambahkan, banyak orang tidak datang tepat waktu.


Ini adalah skenario yang diulangi di seluruh India. Dalam wawancara dengan perwakilan dari lebih dari 18 kota dan desa di berbagai bagian negara itu, para pejabat menggambarkan skala tragedi itu: dari seluruh keluarga yang tewas hingga mayat bengkak yang mengapung di Sungai Gangga hingga lahan pertanian yang sepi karena kekurangan pekerja.

Banyak orang mengatakan bahwa skala krisis jauh lebih besar daripada yang diungkapkan angka resmi, dan bahwa penduduk desa takut meninggalkan rumah mereka bahkan jika mereka terserang demam dan pihak berwenang setempat tidak mencatat kematian akibat virus secara memadai. Saya menyebutkan India 4.329 kematian dicatat Selasa ini, jumlah kasus yang dilaporkan melebihi 25 juta, menurut angka Kementerian Kesehatan.

Kemarahan meningkat terhadap pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi dan otoritas lokal Karena tidak memperkuat infrastruktur medis Setelah gelombang virus tahun lalu itu termasuk mendapatkan pasokan oksigen dan vaksin yang memadai. Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa kalah dalam pemilihan lokal bulan lalu di Passi dan bagian lain Uttar Pradesh, negara bagian terpadat di India, tepat ketika negara itu mulai mendaftarkan hampir 400.000 kasus baru per hari.

READ  Presiden Komisi Eropa untuk kasus Pegasus

Emosi di antara penduduk menunjukkan masalah yang lebih luas bagi Modi dan sesama pemimpin BJP Yogi Adityanath, Ketua Menteri Uttar Pradesh, yang telah disebutkan sebagai calon penerus perdana menteri. Negara itu mengadakan pemilihan tahun depan.

Selama pemilihan baru-baru ini untuk menunjuk kepala desa, beberapa petugas pemungutan suara terinfeksi, termasuk Kumarsen Nien yang berusia 59 tahun, yang tertular virus dengan putranya yang berusia 31 tahun. Putra lainnya, Praveen Kumar, mengatakan bahwa keluarga Nain membawanya ke rumah sakit terdekat bulan lalu setelah mereka tidak dapat menemukan ambulans dengan oksigen karena ketidakmampuan mereka untuk berjalan dan terengah-engah.

“Setelah kami sampai di rumah sakit, para dokter mengatakan dia meninggal dunia, tapi bukannya mendaftarkan COVID-19 sebagai penyebab kematian, Mereka membunuhnya karena serangan jantungDikisahkan Kumar. “Dokter memberi tahu kami bahwa tidak perlu memverifikasi apakah ayah saya mengidap COVID-19 karena dia sudah meninggal.”

Saudaranya meninggal tak lama kemudian di klinik lain sekitar 30 menit, sekitar waktu yang sama dengan enam pasien lain yang juga menerima oksigen.

“Saya ragu rumah sakit kehabisan oksigen, yang menyebabkan kematian,” kata Kumar. “Pemilu diadakan karena pemerintah menyadari meningkatnya jumlah kasus dan penyebaran infeksi Itu tindakan kriminal“.

Perwakilan dari Kantor Perdana Menteri dan Kementerian Kesehatan tidak menanggapi permintaan komentar. Modi mengangkat masalah itu pada 14 Mei setelah bertemu dengan sejumlah menteri senior.

Saya ingin memperingatkan Anda tentang Coronavirus: Infeksi menyebar dengan cepat di desa-desaPerdana Menteri memperingatkan. “Upaya sedang dilakukan untuk mengatasi ini,” tambahnya.

Bigiant ‘Jay’ Banda, seorang pejabat senior BJP di Modi, berkata Bloomberg Television Senin bahwa gelombang virus terbaru adalah “pengalaman sederhana”. Dia membela tanggapan Modi, mengatakan bahwa otoritas pemilihan telah membuat keputusan untuk melanjutkan pemilihan dan itu Negara bagian bertanggung jawab untuk membangun pabrik oksigen yang menerima uang federal.

READ  Video. Mereka menangkap penumpang kereta bawah tanah yang terdampar banjir di China

“Bukan hanya perdana menteri yang percaya bahwa kami telah mengatasi kerusakan terburuk yang ditinggalkan pandemi.” Konsensus di India pada awal Januari adalah bahwa kami melakukannya. “Beberapa ahli epidemiologi yang mengkritik kami hari ini di bulan Oktober mengatakan bahwa Yang terburuk adalah berakhir dan kita seharusnya tidak memiliki banyak batasan. “

Pandemi menambah kesengsaraan Modi bersama dengan resesi ekonomi yang parah; Tingkat pengangguran yang tinggi dan protes petani terhadap undang-undang yang dianggap menguntungkan perusahaan besar, menurut Nikita Sood, profesor pembangunan internasional di Universitas Oxford dan penulis buku tersebut. Tentang nasionalisme Hindu.

Sood berkata, “Sangat sederhana untuk mengatakan bahwa salah urus COVID berarti titik balik bagi rezim Modi. Namun, sistem tersebut tampak tidak pada tempatnya untuk pertama kalinya sejak ia mengambil alih kekuasaan pada tahun 2014.