SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat mengaitkan pejabat senior pemerintah Buckili dengan korupsi

San Salvador. – Dokumen yang tidak diklasifikasikan dari Departemen Luar Negeri Amerika Serikat Hubungan para eksekutif senior Salvador Di sini untuk menonton Dan politisi lain di negara Amerika Tengah dengan korupsi dan perdagangan narkoba, menurut berbagai media lokal yang diberitakan pada hari Senin.

MercusuarDan Buku harian hari ini s Mesin cetak Kutipan dari laporan yang tidak diklasifikasikan pada 4 Mei menyebutkan nama-nama “pejabat tinggi pemerintah yang secara kredibel diduga telah melakukan atau memfasilitasi korupsi atau perdagangan narkoba.”

Di antara mereka adalah kepala Buckili Diwan, Carolina RicinusSalah satu pejabat yang paling dekat dengan presiden El Salvador.

Dokumen dari mana Mercusuar Memposting salinan di media sosial, itu menunjukkan bahwa Recinos terlibat dalam “tindakan korupsi yang signifikan selama masa kepresidenannya.”

Dia juga mencatat itu Rogelio RivasSetelah berpisah dari jabatannya sebagai menteri keamanan pada pertengahan Maret, dia bisa saja memberikan kontrak kepada perusahaan miliknya untuk membangun kantor polisi dan bangunan lain yang bergantung pada posisinya, dengan biaya yang besar.

Di antara mereka yang dituduh melakukan tindakan korupsi adalah Guillermo Gallegos, wakil dan anggota Dewan Legislatif dan pemimpin berpengaruh dari partai yang membawa Bukele ke kursi kepresidenan pada 2019, Aliansi sayap kanan untuk Persatuan Nasional (Jana).

Demikian pula, laporan tersebut memberikan penjelasan tentang Jose Luis Merino, Mantan Wakil Menteri Luar Negeri, bekas perang gerilya dan salah satu pemimpin utama sayap kiri Front Pembebasan Nasional (FMLN) Farabundo Martí.

Meskipun menjadi anggota partai yang mengusir Bukele pada 2017, Merino ditandai dalam laporan September 2020 oleh penasihat dan jurnalis Amerika Douglas Farah sebagai terkait dengan pemerintah Bukele.

READ  Pentagon melacak rudal China yang melarikan diri; Anda mungkin jatuh ke tanah di akhir pekan

Pada Juli 2016, mantan Jaksa Agung Douglas Melendez (2015-2018) mengungkapkan bahwa Merino, yang dikenal sebagai “Ramiro” selama Perang Sipil (1980-1992), telah diselidiki sejak 2014 terkait penyelundupan narkoba dan senjata dengan FARC Kolombia.

Di antara mereka yang disebutkan adalah Siegfredo Reyes, mantan presiden Majelis Legislatif Front Pembebasan Nasional Farabundo Martí, yang saat ini diadili atas tuduhan korupsi.

Bukele tidak membantah atau mengakui tuduhan tersebut

Untuk pertanyaan dari pers internasional tentang komentar apa pun di daftar tersebut, melalui WhatsApp, tautan dari Sekretariat Komunikasi Pemerintah membagikan tweet dari Presiden Buckley terkait dugaan tindakan korupsi oleh oposisi National Republican Alliance (SANED).

“Teman-teman bilang mereka sudah memeriksa semua file dan informasi yang mereka miliki dengan baik dan di ARENA mereka tidak rusak, bukan hanya satu,” tulisnya di Twitter tanpa merujuk langsung ke daftarnya.

Dia menambahkan: “Mungkin mereka akan meninjau kembali di masa depan, tetapi mereka berpikir bahwa mereka semua adalah orang-orang suci. Itulah sebabnya mereka bersikeras mengembalikan mereka ke kekuasaan, demi orang-orang suci.”

Hubungan antara El Salvador dan Amerika Serikat tidak dalam kondisi terbaiknya sejak maestro real estate Donald Trump, yang menurut Buckley “baik hati dan menggemaskan”, meninggalkan posisi CEO Amerika Serikat.

Ketegangan meningkat setelah Dewan Legislatif memberikan suara, dengan mayoritas mendukung pemerintah, untuk memberhentikan lima hakim dari Majelis Konstitusi Mahkamah Agung dan Jaksa Agung.

Daftar ini adalah bagian dari “lampiran laporan 90 hari para pejabat korup di El Salvador, Honduras, dan Guatemala yang dikirim ke Kongres pada April 2021,” menurut laporan pers dan transkrip yang diterbitkan.

EFE berkonsultasi dengan Kedutaan Besar AS tentang deklasifikasi dokumen yang disebutkan di atas.

“Tanpa mengacu pada laporan tertentu atau orang tertentu, Kedutaan Besar AS memahami bahwa laporan tersebut telah dikirim ke Kongres. Ini adalah komunikasi pribadi, bukan publik, antara Departemen Luar Negeri dan Kongres,” kata Anaida Haas, juru bicara kedutaan. . .

rcr