SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia memperpanjang perlambatan Twitter dan mengancam Facebook dan YouTube

Ilustrasi ini menunjukkan logo Twitter dan bendera Rusia (REUTERS / Dado Ruvic)

Rusia mengumumkan, pada hari Senin, bahwa mereka akan terus memperlambat operasi jaringan sosial Amerika Twitter, karena isinya yang “ilegal”, dan mengancam Facebook dan YouTube dengan tindakan serupa.

Setelah meninjau dan mempertimbangkan upaya yang dilakukan oleh administrasi jejaring sosial, Keputusan itu dibuat untuk tidak memblokir layanan Twitter, dan untuk mencabut pembatasan akses ke jaringan tetap, sementara lalu lintas seluler akan terus melambat. “ Demikian pernyataan dari Roskomnadzor, media dan regulator internet Rusia.

Roskomnadzor mulai memperlambat layanan Twitter pada pertengahan Maret, menuduh platform tersebut gagal menekan konten yang terkait dengan pornografi anak, penyalahgunaan narkoba, dan seruan bagi anak di bawah umur untuk bunuh diri.

Entitas tersebut memberi Twitter waktu satu bulan untuk memblokir konten tersebut, jika tidak sesuai, dapat diblokir sepenuhnya di Rusia. Bulan lalu, batas waktu itu diperpanjang hingga pertengahan Mei.

Layanan Federal untuk Pengawasan Komunikasi, Teknologi Informasi, dan Media, atau Roskomnadzor, adalah badan federal Rusia yang bertanggung jawab untuk memantau media.
Layanan Federal untuk Pengawasan Komunikasi, Teknologi Informasi dan Media, atau Roskomnadzor, adalah badan federal Rusia yang bertanggung jawab untuk memantau media.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Senin, Regulator telah menyatakan bahwa mereka tidak akan memblokir jejaring sosial tetapi akan terus memperlambat operasinya, setelah memverifikasi melalui audit bahwa Twitter telah menghapus lebih dari 91% “informasi daftar hitam”, yang mendorong pemerintah untuk mencabut sebagian pembatasan.

Dengan cara ini, regulator Rusia secara positif mengevaluasi upaya Twitter untuk mematuhi persyaratan undang-undang negara Eurasia. Namun, Untuk sepenuhnya mencabut pembatasan yang diberlakukan, Twitter harus menghapus semua materi terlarang yang ditentukan.

Apalagi, Roskomnadzor mengumumkan telah menemukan kasus dengan konten ilegal “Di situs internet lain, termasuk Facebook dan YouTube.” “Jika platform ini tidak mengambil tindakan yang tepat, hukuman serupa dapat diterapkan pada mereka,” kata kantor berita Rusia Sputnik mengutipnya.

READ  Hubungan antara vaksin AstraZeneca dan pembekuan darah membuat kampanye vaksinasi global terkendali - El Financiero

Penyelenggara memperingatkan bahwa “jika platform ini tidak mengambil tindakan yang tepat, hukuman serupa akan diterapkan pada mereka.”

Khususnya untuk Twitter, pihak berwenang Rusia membuat keputusan untuk memperlambat koneksi ke jejaring sosial negara, yang mereka tuduh "Ketidakpatuhan sistematis terhadap hukum Rusia" Dia mengancam tindakan yang lebih drastis .EFE / EPA / SASCHA STEINBACH / Archive
Khususnya di Twitter, pihak berwenang Rusia membuat keputusan untuk memperlambat kontak dengan jaringan sosial negara itu, yang menuduhnya melakukan “pelanggaran sistematis terhadap undang-undang Rusia” dan mengancam akan mengambil tindakan yang lebih ketat. EFE / EPA / SASCHA STEINBACH / Arsip

Bulan lalu, Twitter di Rusia dijatuhi hukuman tiga denda dengan total hampir $ 116.000 karena gagal menekan pesan yang menyerukan demonstrasi oposisi.

Penyelenggara memperlambat kontak dengan Twitter pada 10 Maret, untuk tidak menghapus konten yang menghasut remaja untuk bunuh diri, serta yang menyebarkan pornografi anak dan propaganda narkoba, antara lain. Menurut Roskomnadzor, raksasa digital Amerika itu telah meninggalkan lebih dari 28.000 permintaan untuk menghapus pesan-pesan ini yang tidak terjawab dalam empat tahun terakhir.

Pada saat itu, Twitter menanggapi Rusia dengan mempertahankan “komitmennya untuk mempromosikan Internet terbuka di seluruh planet” dan mengatakan “sangat prihatin dengan meningkatnya upaya untuk memblokir dan membatasi percakapan publik melalui Internet.”

Pada 5 April, entitas yang sama memperpanjang ukuran hingga 15 Mei, selesai pada hari Sabtu, setelah perpanjangan baru diumumkan pada hari Senin.

Dengan informasi dari AFP dan EFE

Baca terus: