SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gerakan untuk menjadikan tempat kerja "ramah menopause"

Gerakan untuk menjadikan tempat kerja “ramah menopause”

Dalam beberapa tahun terakhir, para manajer di Nvidia, perusahaan grafis komputer global, mulai mendengar jenis keluhan baru: Beberapa karyawan wanita mengalami hot flashes, kelelahan, kabut otak—gejala umum transisi menopause—dan keteraturannya. Dokter tidak menawarkan bimbingan atau bantuan.

“Mereka mendatangi kami dan berkata, ‘Kepada siapa saya pergi? “Mereka seperti, ‘Kami memiliki dukungan kesuburan, kami memiliki pembekuan sel telur, kami memiliki ibu pengganti dan adopsi. Bagaimana dengan saya?'”

Beberapa masalah kesehatan wanita, seperti kesulitan kesuburan dan depresi pascapersalinan, telah diakui sebagai masalah yang dapat ditangani oleh pemberi kerja. Tapi sampai saat ini, diskusi tentang gejala menopause dan perimenopause, rentang waktu bertahun-tahun menjelang akhir masa subur seorang wanita, sebagian besar tabu.

Ini mulai berubah. Sebuah gerakan baru untuk menciptakan “tempat kerja ramah menopause” muncul, dimulai di Inggris, di mana wanita pascamenopause diyakini sebagai yang paling cepat berkembang. angkatan kerja demografis.

Lebih dari 50 organisasi Inggris, termasuk HSBC Inggris, Unilever Inggris dan klub sepak bola West Ham United, kini terakreditasi sebagai “Ramah menopauseMeskipun dikembangkan oleh Henpicked: menopause di tempat kerjaperusahaan pelatihan kejuruan Inggris. Survei modern Diperkirakan bahwa tiga dari 10 tempat kerja di Inggris sekarang memiliki beberapa jenis kebijakan menopause. Bahkan ada file Upacara penghargaandiadakan di London, untuk perusahaan yang paling ramah menopause.

parlemen Inggris diadakan Berbagai audiensi Di tempat kerja amenore selama dua tahun terakhir, dia menyerukan kebijakan ini — yang mencakup pelatihan gejala, fasilitas fisik seperti kipas kantor dan seragam yang dimodifikasi, dan jadwal yang lebih fleksibel — agar lebih tersebar luas.

Sekarang, tegangan mencapai Amerika Serikat. Walikota New York City Eric Adams berjanji awal tahun ini untuk “mengubah stigma seputar menopause di kota ini,” dan untuk “menciptakan tempat kerja yang lebih ramah menopause bagi pekerja kota dengan memperbaiki kebijakan dan bangunan.”

Semakin banyak perusahaan “fem-tech” dan pengusaha lain yang berfokus pada kesehatan wanita mencari peluang keuntungan dalam segala hal mulai dari Deskripsi hormon dijual bertema menopause Potongan bergizi.

Pemberi kerja menyadari bahwa menawarkan bantuan adalah cara untuk mempertahankan wanita berpengalaman dalam angkatan kerja, karena semakin banyak bukti muncul bahwa gejala menopause mengganggu produktivitas dan menyebabkan wanita berhenti atau mempertimbangkan untuk meninggalkan pekerjaan mereka.

baru saja studi Inggris, misalnya, menemukan bahwa sepertiga wanita berusia 50 hingga 64 tahun melaporkan kesulitan sedang hingga berat dalam menghadapi pekerjaan karena gejala menopause. A Survei 2021 oleh Mayo Clinic Diperkirakan sekitar 10 persen wanita usia 45 hingga 60 tahun mengambil cuti pada tahun lalu di Amerika Serikat karena gejala menopause, yang merugikan pemberi kerja sekitar $1,8 miliar.

Langkah pertama menuju tempat kerja ramah menopause, kata Deborah Garlick, pendiri Henpicked, adalah memberikan pendidikan untuk mengurangi stigma. Ini bisa berarti memposting informasi di situs web perusahaan dan melatih karyawan dan manajer, apa pun jenis kelaminnya.

Banyak orang, misalnya, tidak tahu bahwa gejala menopause dapat dimulai pada usia 30-an, dan bahkan modifikasi kecil, seperti mengizinkan karyawan untuk istirahat sejenak saat gejala muncul, dapat membantu.

Ini juga membantu mempekerjakan “pejuang menopause”—staf yang bersedia berbicara tentang menopause dan membantu wanita mendapatkan dukungan, katanya; Semakin tinggi mereka di jajaran perusahaan semakin baik. “Ketika sebuah organisasi menunjukkan melalui para pemimpin seniornya bahwa ini adalah sesuatu yang penting dan mereka menganggapnya serius, itu memberikan izin kepada semua orang untuk membicarakannya,” katanya.

Tempat kerja dapat memberi karyawan akses ke perawatan. Beberapa telah mulai mempekerjakan perusahaan yang menawarkan janji temu virtual dengan penyedia yang terlatih dalam perawatan menopause, seperti ahliDan pagi menjelang siangDan Penuh kesehatansebuah perusahaan Inggris yang baru saja membuka kantor di Brooklyn.

Di Inggris, beberapa tempat kerja menawarkan kipas meja untuk wanita. Seragam bisa dimodifikasi untuk bernapas lebih baik. Wanita yang mengalami waktu yang sangat buruk dapat meminta untuk berganti shift atau bekerja dari rumah sampai gejalanya terkendali. A daftar periksa Tawarkan ide lain.

READ  SpaceX akan meluncurkan 53 satelit internet Starlink lainnya - Spaceflight Now

Pemberi kerja yang lebih baik adalah mereka yang bertanya kepada koleganya, ‘Apa yang menghentikan Anda untuk menjadi yang terbaik di tempat kerja dan apa yang dapat kami bantu?'” ujar Ms. Garlick. “Penyesuaian yang wajar biasanya merupakan hal kecil dan dalam waktu singkat.”

Ada apresiasi 34 gejala peralihan menopauseDan gejalanya sering muncul saat wanita naik ke tingkat yang lebih tinggi di tempat kerja, menambah tantangan tambahan pada rintangan usia dan seksisme yang sudah ada di banyak tempat kerja.

Sebagian karena kurangnya pendidikan tentang menopause, banyak wanita tidak tahu bahwa yang mengganggu mereka berkaitan dengan perubahan hormonal.

Wendy Sachs, sutradara dan produser New York berusia 52 tahun, mengenang bagaimana beberapa tahun yang lalu, saat mengerjakan serial televisi, dia kehilangan akal sehatnya. “Saya memiliki kabut ini sepanjang waktu, dan sejujurnya saya berpikir ‘Saya menderita demensia dini,’” katanya.

Dia tidak berpikir untuk menyebutkannya kepada rekan-rekannya, banyak dari mereka adalah laki-laki. Butuh waktu lama sebelum dia akhirnya menemukan spesialis kesehatan wanita—dia membayar $1.400 dari kantongnya untuk menemuinya—yang meresepkan terapi penggantian hormon. Ahli akupunktur juga merekomendasikan vitamin. “Dan aku benar-benar merasa kabut telah terangkat,” katanya.

Nona Sachs adalah salah satu dari sekitar 80 wanita yang menghadiri pemutaran film dokumenter baru tentang Judy Blume pada akhir April — penulis novel tahun 1970-nya “Are You There God? It’s Me, Margaret” mendobrak penghalang dengan diskusi jujurnya tentang siklus menstruasi — diikuti oleh panel yang disebut “Kebutuhan Menopause.” Untuk Margaret kami.” diadakan di Klub Komunikasi Wanita Di New York City, acara tersebut menarik wanita yang mengadvokasi penyebab menopause, termasuk Stacy Londonstylist dan tokoh televisi, W sentuh fadlpembawa berita lokal.

Ms Garlick mengatakan hal-hal di Inggris pada tahun 2016 hampir sama dengan yang terjadi di New York saat ini, dengan wanita umumnya enggan memperhatikan usia dan status menopause mereka.

“Saya pernah mendengar orang mengatakan, ‘Saya tidak tahu mengapa kita membicarakan hal ini,'” katanya, mengingat perlawanan khusus dari wanita yang naik pangkat di bidang yang didominasi pria seperti kepolisian. khawatir tentang bagaimana mereka akan dianggap.”

READ  Apa yang ada di dalam inti dalam Bumi? Gelombang seismik mengungkap inti yang lebih dalam.

Selama itu komentar di bulan JanuariTuan Adams ingat bagaimana insomnia ibunya selama menopause membuatnya sulit untuk melakukan pekerjaannya sebagai juru masak. berjanji untuk melakukan reformasi.

Tetapi beberapa ahli memperingatkan bahwa mengungkapkan gejala menopause juga membawa risiko, karena mungkin berperan dalam asumsi bahwa wanita menjadi kurang produktif di tempat kerja seiring bertambahnya usia. Akibatnya, mungkin yang terbaik adalah memulai dengan lambat alat bantu menopause dengan sumber daya tempat kerja yang ada, daripada memperkenalkan sesuatu yang sama sekali baru, seperti ruang dingin, kata Dr. Stephanie Faubion, direktur medis untuk Asosiasi Menopause Amerika Utara.

“Hal terakhir yang kita butuhkan adalah alasan lain untuk mendiskriminasi perempuan di tempat kerja dan menahan mereka dengan cara tertentu dengan mengatakan ada yang salah dengan mereka yang mengalami menopause dan membutuhkan akomodasi,” katanya.

Nvidia, yang memiliki sekitar 13.000 karyawan di Amerika Serikat, mulai menawarkan akses ke Peppy Health kepada karyawan tersebut dan mitranya tahun ini, setelah sekitar selusin wanita meminta bantuan untuk menemukan pereda gejala. Rosa mengatakan layanan tersebut, yang menyediakan perawatan medis virtual melalui aplikasi, sudah menjadi fitur di kantor Nvidia di Inggris.

Bristol-Myers Squibb, perusahaan farmasi global yang berbasis di New York, sedang dalam tahap awal mempersiapkan dukungan menopause untuk karyawannya yang berbasis di AS. Dinamakan untuk anak perusahaannya di Inggris, yang memungkinkan staf mengembangkan rencana khusus untuk mengelola gejala Pengusaha Ramah Menopause Tahun Ini pada tahun 2022.

Pemimpin Jaringan Wanita Bristol-Myers Squibb Carla Daily mengatakan langkah pertama perusahaan adalah membuat pusat informasi menopause di intranetnya. Pada akhirnya, ia berencana untuk memberikan kesempatan yang sama kepada karyawan Amerika seperti rekan mereka di Inggris.

“Jika saya mengalami menopause di Inggris, saya dapat melakukan percakapan jujur ​​​​dengan bos saya tentang apa yang saya butuhkan jika terjadi gejolak atau jika saya perlu meluangkan waktu untuk diri saya sendiri,” katanya. Kami tidak memilikinya di AS.

Suara dihasilkan Selanjutnya Abekasis.