SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Satelit menangkap badai matahari yang meletus di atas gugus bintang Pleiades

Observatorium Matahari dan Heliosfer NASA (SOHO) mendokumentasikan tontonan luar angkasa yang memesona pada hari Senin, mengabadikan momen ketika letusan massa koronal masif meletus dari permukaan matahari dan menari di depan gugusan bintang yang dikenal sebagai Pleiades, atau Seven Sisters.

Coronal mass ejections, atau CME, dapat meluncurkan partikel berenergi tinggi, plasma surya, dan kekacauan magnet tambahan ke luar angkasa.

CME masif ini melompat dari sisi terjauh matahari. Pemandangan yang mengesankan menarik perhatian SpaceWeather.comclearing house untuk informasi cuaca luar angkasa, yang berbagi gambar.

Cahaya Selatan dan Utara menyapu seluruh planet dalam tampilan Cahaya Utara yang menakjubkan

CME hari Senin berbentuk “halo CME penuh”, atau bentuk yang menghasilkan tanda seperti cincin pada instrumen, dalam hal ini satelit SOHO. Gelombang kejut antarbintang tampak memancar keluar ke segala arah, mengingatkan pada riak yang mengelilingi batu yang jatuh ke kolam.

Ketika diarahkan ke Bumi, seluruh halo bertabrakan dengan magnetosfer Bumi, atau medan magnet pelindung kita, dan sering dikaitkan dengan tampilan cahaya utara dan selatan yang akan segera terjadi, atau masing-masing aurora borealis dan australis. Badai matahari yang begitu kuat dapat menghancurkan infrastruktur listrik, merusak satelit, dan bahkan menyebabkan radiasi yang tidak sehat bagi penumpang pesawat yang terbang di dekat kutub.

READ  Penyelidikan Insight Mars NASA mendapat dorongan energi

Namun, dalam kasus ini, CME bergerak menjauh dari Bumi, kemungkinan dengan kecepatan lebih dari satu juta mil per jam, yang berarti tidak ada dampak potensial.

CME yang ditangkap oleh SOHO sangat terkenal karena melintas di depan Pleiades, sebuah gugus bintang sekitar 444 tahun cahaya dari Bumi (artinya cahaya yang kita lihat saat kita melihat bintang sebenarnya berasal dari zaman Shakespeare). Sebelum SOHO diluncurkan pada tahun 1995, melihat bintang dari sensor yang diarahkan ke matahari hanyalah mimpi belaka.

Mengapa “solar flare” menjadi lebih umum?

Banyak lontaran massa korona didahului oleh semburan matahari, yang merupakan filamen magnetisme yang lebih terkonsentrasi dan cahaya tampak yang dapat berlangsung dari menit ke jam.

Sebagian besar solar flare dan CME berasal dari bintik matahari, atau perubahan warna yang terlihat seperti memar di permukaan matahari. Mereka adalah daerah dengan suhu yang lebih dingin dari mana fluks magnet dipancarkan. Bintik matahari lahir dari interaksi antara pita magnetik yang tumpang tindih yang mengelilingi matahari.

Bintik matahari paling sering terjadi setiap 11 tahun pada puncak “siklus matahari”. Sementara bintik matahari apa pun dapat menghasilkan CME dan badai matahari yang efektif untuk Bumi, bintik matahari yang lebih banyak berarti kecenderungan yang lebih besar untuk peristiwa paksa.

Siklus matahari yang berkelanjutan, siklus ke dua puluh lima yang dilacak para ilmuwan, “melayang ke kehidupan” lebih cepat dari yang diperkirakan, Menurut SpaceWeather.comdan diperkirakan akan mencapai puncaknya mulai akhir 2024 hingga 2025.

Memang, matahari telah ramai dengan aktivitas dalam beberapa bulan terakhir. Berbagai tampilan cahaya utara yang menakjubkan telah mencapai selatan bahkan Amerika Serikat bagian selatan, dan mungkin lebih banyak lagi dalam waktu dekat.

READ  Hewan berbicara. maksudnya itu apa?