SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gesekan antara pragmatis dan garis keras di Taliban meningkat

Militan Taliban merebut istana kepresidenan Afghanistan pada 15 Agustus 2021 di Kabul, Afghanistan, setelah Presiden Ashraf Ghani melarikan diri dari negara itu.

Keretakan antara pragmatis dan garis keras di dalam Taliban telah meningkat sejak gerakan itu membentuk pemerintahan radikal pekan lalu. Dua warga Afghanistan yang akrab dengan perebutan kekuasaan mengatakan bahwa itu lebih dekat dengan rezim ketatnya pada 1990-an daripada janji inklusi baru-baru ini. Perseteruan itu tidak terlihat, tetapi segera mulai menyebar Rumor bahwa kedua belah pihak baru-baru ini terlibat dalam konfrontasi kekerasan di istana presidenDan Bahkan dengan tuduhan pembunuhan pemimpin faksi pragmatis, Abdul Ghani Baradar.

Desas-desus meningkat ke tingkat yang diasumsikan baradar Dia membuat rekaman audio sendiri dan mengeluarkan pernyataan tertulis yang menyangkal pembunuhannya. Kemudian, pada siang hari, Baradar muncul dalam sebuah wawancara Dengan Televisi Nasional Afghanistan. “Saya bepergian dari Kabul, jadi saya tidak memiliki akses ke media untuk membantah berita ini.“, diklaim Dingin tentang rumor itu.

Baradar seperti Kepala negosiator selama pembicaraan antara Taliban dan Washington Ini membuka jalan bagi Amerika Serikat untuk menarik pasukannya dari Afghanistan, yang selesai pada akhir Agustus, dua minggu setelah Taliban menguasai ibu kota, Kabul. Tak lama setelah menangkap Kabul, Baradar Dia adalah perwakilan Taliban tingkat tinggi pertama yang menyebutkan kemungkinan membentuk pemerintahan yang inklusifDan Tapi harapan runtuh dengan pembentukan pemerintah laki-laki pekan lalu yang hanya terdiri dari Taliban..

Dalam tanda lain dari kemenangan kaum radikal, Bendera putih Taliban dikibarkan di istana presiden untuk menggantikan bendera nasional Afghanistan. Seorang perwakilan Taliban mengatakan bahwa komando tinggi belum membuat keputusan akhir tentang bendera tersebut, dan banyak yang mendukung untuk memindahkannya. Perwakilan meminta anonimitas karena dia tidak berwenang untuk membuat pernyataan kepada pers tentang musyawarah internal.

READ  Mantan polisi Derek Chauvin dinyatakan bersalah membunuh George Floyd - El Financiero

Warga Afghanistan yang akrab dengan perebutan kekuasaan juga telah meminta anonimitas untuk melindungi kerahasiaan mereka yang berbagi ketidakpuasan mereka dengan pembentukan pemerintah. Mereka mengatakan bahwa seorang menteri pemerintah sedang mempertimbangkan untuk menolak posisi tersebut karena pemerintah Taliban secara eksklusif mengecualikan etnis dan agama minoritas dari negara itu.

juru bicara Taliban, Zabihullah MujahidDan Dia membantah adanya perbedaan di kepala organisasi. Menteri luar negeri Taliban mengatakan pada hari Selasa, Amir Khan MuttakiPernyataan-pernyataan ini digambarkan sebagaiPeriklanan“.

Meskipun penolakan, Absennya Baradar telah menarik perhatian dari segi fungsi utamanya. Dia tidak berada di istana kepresidenan awal pekan ini untuk menerima Wakil Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin . Abdur Rahman Al ThaniDia juga Menteri Luar Negeri. Itu adalah kunjungan tertinggi sejak Taliban berkuasa, dan tidak adanya baradar Itu mengejutkan karena Qatar menjamunya selama bertahun-tahun sebagai kepala kantor politik Taliban di Doha, ibu kota Qatar.

Namun dalam wawancara yang diterbitkan pada hari Rabu, baradar Dia menyatakan tidak ikut dalam pertemuan itu karena tidak mengetahui adanya kunjungan Menlu ke Kabul. “Aku sudah pergi dan tidak bisa kembali‘, diumumkan baradar. Banyak pejabat dan warga Afghanistan yang berpengetahuan luas dan terhubung baradar mereka berkata Associated Press Yang berada di ibu kota Provinsi Barat Daya Kandahar untuk bertemu dengan pemimpin Taliban, Prestise Tuhan Akhonzadeh. Tokoh Taliban lainnya mengatakan bahwa baradar Dia mengunjungi keluarganya, yang belum pernah dia lihat selama 20 tahun perang.

Analis mengatakan perselisihan saat ini tidak menimbulkan ancaman serius bagi Taliban. Kita telah melihat selama bertahun-tahun bahwa terlepas dari kontroversi, Taliban tetap menjadi institusi yang sangat kohesif, dan keputusan penting hanya mendapat sedikit perlawanan setelah fakta tersebut.“, diklaim Michael KugelmanWakil Direktur Program Asia bawahan Wilson Center, yang berkantor pusat di Washington.

READ  Ribuan orang meneriakkan "Keluar dari Bolsonaro" setelah skandal pembelian vaksin di Brasil

Sepertinya saya bahwa perselisihan internal saat ini dapat dikelola“, tunjuk.”Namun, Taliban akan menghadapi tekanan signifikan ketika mereka berusaha untuk mengkonsolidasikan kekuasaan, mendapatkan legitimasi, dan mengatasi tantangan politik yang penting. Jika upaya ini gagal, sebuah organisasi di bawah tekanan dapat mengalami lebih banyak pertikaian.“.

Baca terus: