SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka menemukan lagi 182 kuburan tak bertanda di sebuah sekolah asrama untuk anak-anak Aborigin di Kanada dan sisa-sisa anak di bawah umur yang ditemukan bertambah menjadi 1.100.

Kelompok India Kwesses di provinsi Saskatchewan, Kanada barat, mengatakan mereka menemukan kuburan di halaman Marival Residential School, yang beroperasi antara tahun 1899 dan 1997, sekitar 2.500 kilometer barat laut Toronto. EFE / Arsip

Setidaknya 182 kuburan tak dikenal telah ditemukan di sebuah gedung sekolah di Kanada barat., yang telah membawa pulang lebih dari 1.100 jenazah kecil Aborigin yang telah ditemukan dalam beberapa pekan terakhir, diumumkan Rabu ini oleh sekelompok orang Aborigin Kanada.

Komunitas Lower Kootenai mengatakan kuburan tak bertanda itu terletak di bekas gedung sekolah St Eugene Mission School di British Columbia barat.

Penemuan ini menambah apa yang terjadi pada akhir Mei ketika Tk’emlúps te secwépemc, kelompok pribumi lain dari British Columbia, Sisa-sisa setidaknya 215 anak Aborigin telah digali di bekas gedung sekolah Kamloops.

Pekan lalu, sekelompok orang Aborigin lainnya dari Saskatchewan Barat, Alkosis, mengumumkan bahwa mereka telah menemukan 751 kuburan tak dikenal di Marival Residential School.

untuk bagian ini, Polisi Kanada pada hari Rabu melaporkan kebakaran “mencurigakan” di dua gereja di negara itu, yang telah memiliki enam kuil yang hancur di Kanada sejak diumumkan bahwa kuburan tak dikenal telah ditemukan di asrama sekolah yang pernah dijalankan oleh ordo keagamaan.

Salah satunya adalah Gereja Saint Jean-Baptiste, dibangun 114 tahun yang lalu di kota Morinville, sekitar 3.400 kilometer barat laut Toronto, yang hancur dalam kebakaran “mencurigakan” yang dimulai pada pagi hari.

Situs bekas sekolah perumahan Aborigin di Kamloops, Kanada, 6 Juni 2021. REUTERS/Jennifer Gautier
Situs bekas sekolah perumahan Aborigin di Kamloops, Kanada, 6 Juni 2021. REUTERS/Jennifer Gautier

yang lain La Iglesia St Catere Tkaquitha, di ujung timur negara itu, di provinsi Nova Scotia, yang juga dilalap api.

READ  Britania Raya. Wanita muda yang dilecehkan sejak usia enam tahun memenuhi hukuman kakeknya

Polisi mengatakan kebakaran sedang diselidiki sebagai kemungkinan serangan.

“Kami sedang menyelidiki dia sebagai tersangka,” kata Kopral Sheldon Robb dari Royal Canadian Mounted Police kepada AFP, berbicara tentang kebakaran yang menghancurkan Gereja Morenville.

Menteri pertama, Justin Trudeau mengatakan pada konferensi pers bahwa “penemuan mengerikan” dari kuburan tak dikenal memaksa warga Kanada “untuk merenungkan keluhan sejarah. dan melanjutkan apa yang telah dihadapi masyarakat adat.”

Trudeau mendesak semua orang untuk berpartisipasi dalam rekonsiliasi, sambil mencela vandalisme dan pembakaran gereja-gereja di seluruh negeri.

“Penghancuran tempat ibadah tidak dapat diterima dan harus dihentikan,” katanya.

Kita harus bekerja sama untuk memperbaiki kesalahan di masa lalu. Setiap orang memiliki peran untuk dimainkan.”

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menghadiri konferensi pers di Rideau Cottage, di mana ia membahas, antara lain, kuburan yang belum ditemukan baru-baru ini dan upaya terus membantu mengekang penyebaran COVID-19, di Ottawa, Ontario, Kanada.  25 Juni 2021. (Reuters) / Blair Gable
Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menghadiri konferensi pers di Rideau Cottage, di mana ia membahas, antara lain, kuburan yang belum ditemukan baru-baru ini dan upaya terus membantu mengekang penyebaran COVID-19, di Ottawa, Ontario, Kanada. 25 Juni 2021. (Reuters) / Blair Gable

di sisi lain, Salah satu kelompok Aborigin utama Kanada meminta Gereja Katolik pada hari Rabu untuk membayar C$25 juta (US$20 juta) yang diberikan pada tahun 2006 kepada para penyintas akomodasi sekolah di negara itu. Dan Anda belum membayar penuh.

Sovereign Indigenous Peoples Federation (FSIN), yang mencakup 74 kelompok Aborigin di Saskatchewan, menyesalkan bahwa Gereja Katolik sejauh ini hanya menyediakan sebagian kecil dari angka awal, setara dengan C$0,30 (0, US$24) untuk setiap orang yang selamat.

Ribuan anak Aborigin telah menjadi korban kekerasan emosional, fisik dan seksual di asrama sekolah inis. “Mereka telah kekurangan gizi, dipermalukan dan dipukuli karena berbicara dalam bahasa mereka dan dilucuti dari budaya, tradisi, dan identitas mereka,” kata Presiden FSIN Bobby Cameron dalam sebuah pernyataan.

READ  Teka-teki logis | 96% tidak mengatasi tantangan viral ini: Kaus kaki harus diletakkan tanpa tumit merah di foto | teka-teki visual | Meksiko

Cameron, yang menganggap bahwa jika Gereja Katolik Kanada tidak dapat mengumpulkan uang, Vatikan harus membayar ganti rugi: “Sangat disayangkan bahwa umat Katolik dapat mengumpulkan jutaan dolar untuk membangun katedral yang bernilai jutaan dolar dan hanya mendapatkan $0,30 untuk setiap orang yang selamat.”

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: