SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Google akan melarang aplikasi yang mempromosikan ‘sugar daddy’

Pada 1 September, Google akan memperbarui kebijakannya di Play Store-nya. Foto: Getty

syarat “gula ayah” Ini telah menjadi populer baru-baru ini, dan tidak ada terjemahan yang jelas ke dalam bahasa Spanyol, tetapi cara paling umum untuk mendefinisikannya adalah: Seorang pria atau pria sukses dengan uang mencari wanita muda yang ingin menemaninya baik dengan imbalan pembayaran moneter atau kompensasi dalam bentuk barang (hadiah, perjalanan, bantuan, antara lain).

Jadi ada banyak aplikasi yang digunakan agar orang yang tertarik dengan jenis hubungan ini bisa bertemu.

Mengingat ini, google Dia menyebutkan bahwa dia akan dikeluarkan dari Play Store Semua aplikasi mempromosikan “kencan gulaMelalui hubungan inilah kegiatan seperti prostitusi dapat dikembangkan.

Oleh karena itu, itu akan dari 1 September Ketika Google memperbarui perubahan kebijakannya di Play Store dan itu akan berhenti ditampilkan Aplikasi yang sering dikunjungi oleh para sugar fathers dan “Ibu Gula”Ini adalah situasi yang mirip dengan pria yang memiliki uang, tetapi dalam kasus ini, wanita yang lebih tualah yang menawarkan balas dendam finansial dengan imbalan perusahaan.

Melalui halaman dukungannya, raksasa teknologi itu menjelaskan bahwa timnya sedang “memperbarui kebijakan” Konten yang tidak pantas Untuk memberlakukan pembatasan baru pada konten seksual, yang Secara khusus melarang seks dengan imbalan kompensasi (seperti kencan gula)”.

Platform ini juga mencatat bahwa Google selalu bersemangat untuk mendukung mitra pengembang baru, tetapi juga bekerja keras untuk memberikan pengalaman yang aman bagi pengguna.

“kita punya Perbarui kebijakan konten tidak pantas kami untuk melarang aplikasi yang memfasilitasi praktik seksual dengan imbalan kompensasi Mengikuti umpan balik yang kami terima dari LSM, pemerintah, dan kelompok advokasi pengguna lainnya yang peduli dengan keselamatan pengguna. Ini menyelaraskan kebijakan kami dengan kebijakan Google dan standar industri lainnya.”

Meskipun platform berusaha untuk mencegah reproduksi sistem pertukaran seksual, ini bukan perusahaan pertama yang menyiarkan perkelahian semacam ini, melainkan App Store, dan Apple, juga menyoroti serangkaian kebijakan keamanan.

READ  Battlefield 6 akan diumumkan secara langsung pada 9 Juni AnmoSugoi

Dalam hal ini, perusahaan merinci bahwa “materi seksual atau pornografi yang terang-terangan, yang didefinisikan oleh Webster’s Dictionary sebagai” deskripsi eksplisit atau representasi eksplisit dari organ atau aktivitas seksual yang dimaksudkan untuk merangsang perasaan erotis daripada estetika atau emosional. Ini termasuk aplikasi Sebuah “hookup” yang mungkin berisi materi pornografi atau digunakan untuk memfasilitasi prostitusi.

Untuk itulah, mulai sekarang, mereka yang ingin menyewa “Gula sayang” Atau, sebaliknya, hubungi “gula ayah” atau satu “Ibu Gula” Mereka harus membuka halaman web yang mengkhususkan diri dalam jenis hubungan ini, karena, Baik Google dan Apple memutuskan untuk menutup pintu untuk jenis hubungan ini.