SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Greta Dunberg akan bersaksi di depan Kongres saat KTT Iklim Biden dimulai – Salam | American News




10:36




10:24

Sub-komite rumah menyelidiki bahan bakar fosil dengan Tunberg




10:15




10:00

Diperbarui




09.45




09:31

Saat para pemimpin ekonomi terbesar dunia bertemu untuk pertemuan virtual Gedung Putih tentang perubahan iklim, ada kekhawatiran yang berkembang bahwa negara-negara berkembang tidak akan membutuhkan bantuan keuangan untuk mengatasi krisis iklim.

Joe Biden, Presiden AS menjadi tuan rumah bagi lebih dari 40 pemimpin dunia selama dua hari ke depan untuk membahas cara-cara menerapkan Perjanjian Iklim Paris 2015 dan untuk mendorong negara-negara ekonomi terkemuka mengajukan rencana untuk mengurangi emisi gas rumah kaca selama dekade berikutnya.

Menurut nasihat ilmiah, proyek semacam itu penting untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri. Tetapi dengan janji ini, negara berkembang mencari kewajiban baru yang kuat di bidang penting lainnya: pendanaan iklim, arus kas dari sumber sektor publik dan swasta di dunia kaya untuk mengurangi emisi ke dunia yang lebih miskin dan mengatasi dampak buruk dari cuaca ekstrem. .

Lidi Nagbil, koordinator Gerakan Rakyat Asia untuk Kredit dan Pembangunan, mengatakan: “Kami berada pada titik di mana kami tahu apa yang perlu dilakukan untuk mengubah krisis iklim, dan itu bermuara pada prinsip sederhana ini: negara-negara kaya, mengeluarkan emisi sekarang dan secara historis, lebih jauh mengurangi emisi mereka dan pendanaan iklim dapat dilakukan. ”




09.19

Biden di KTT Iklim: ‘Tidak ada negara yang bisa menyelesaikan krisis ini’




09:06

Amerika Serikat telah berjanji untuk mengurangi emisinya setidaknya 50% pada tahun 2030 menjelang KTT iklim

Amerika Serikat telah berjanji untuk mengurangi separuh emisi pemanasan globalnya pada akhir dekade ini, meningkatkan ambisinya untuk memobilisasi negara-negara lain agar berbuat lebih banyak untuk menangani krisis iklim.

Di depan pertemuan virtual lusinan pemimpin dunia di KTT iklim Joe BidenGedung Putih, yang dimulai Kamis, mengatakan bahwa Amerika Serikat bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 50% menjadi 52% pada tahun 2030, berdasarkan level tahun 2005.

Tujuan baru ini, yang harus secara resmi diserahkan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa, menandai pemutusan total dengan kepresidenan yang menolak iklim. Donald Trump Dan menurut seorang pejabat Gedung Putih yang menjelaskan target emisi, “tidak ada keraguan bahwa Amerika Serikat telah kembali.” “Amerika Serikat tidak akan menunggu. Biaya penundaan itu sangat besar. Bangsa kita bertekad untuk bertindak sekarang,” tambahnya.

Amerika Serikat sedang mendorong untuk mendapatkan kembali kredibilitas internasional setelah Trump mengusir negara itu dari kesepakatan iklim Paris. Tapi Administrasi Biden Ini telah membantu melindungi pengurangan emisi lanjutan dari Kanada, Argentina dan Jepang, dengan komitmen baru dari negara-negara seperti Inggris bahwa pemerintah yang memantau setengah dari ekonomi dunia telah menetapkan target untuk mencegah suhu rata-rata global naik di atas 1,5C, kunci untuk menghindari cuaca buruk.




08:56

Aktivis iklim remaja Creta Dunberg akan bersaksi di depan Kongres

Diperbarui

READ  Louisiana menetapkan kembali perintah masker dalam ruangan di tengah pemberontakan Pemerintah