SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gunung berapi meletus di Semenanjung Reykjanes di Islandia beberapa minggu setelah kota tersebut dievakuasi

Gunung berapi meletus di Semenanjung Reykjanes di Islandia beberapa minggu setelah kota tersebut dievakuasi

(CNN) — Sebuah gunung berapi meletus secara spektakuler di Islandia pada hari Senin, dengan lahar dan asap menerangi langit malam setelah aktivitas seismik selama berminggu-minggu mendorong evakuasi kota terdekat.

Kantor Meteorologi Islandia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa letusan di Semenanjung Reykjanes dimulai sekitar pukul 22.00 waktu setempat menyusul gempa bumi yang tercatat satu jam sebelumnya.

Kantor tersebut melaporkan letusan terjadi di dekat Hagafell, sekitar 3 kilometer sebelah utara kota Grindavik.

Penjaga Pantai Islandia memposting video di Facebook yang menunjukkan salah satu helikopternya berada di lokasi kejadian, melayang di atas garis panjang lava bercahaya yang mengalir dari celah di tanah. Udara dipenuhi asap tebal dan menyala dalam nuansa oranye dan merah.

Helikopter Penjaga Pantai Islandia terbang di atas lokasi letusan gunung berapi di Sundnok, Islandia, pada 19 Desember 2023. (Sumber gambar: Penjaga Pantai Islandia)

Pemerintah Islandia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa celah terbuka tersebut memiliki panjang sekitar 4 kilometer. Pernyataan tersebut menambahkan bahwa ini adalah letusan keempat di wilayah tersebut sejak tahun 2021 dan yang terbesar sejauh ini.

Bulan lalu, perintah evakuasi dikeluarkan untuk wilayah Grindavik dan pemukiman di sekitarnya yang mencegah penduduk untuk tinggal di dalam rumah semalaman di tengah risiko letusan gunung berapi, lapor lembaga penyiaran publik RÚV.

Kota berpenduduk lebih dari 3.000 jiwa, yang dulunya terancam terjerumus ke jalur aliran lahar, kini sepi penduduk, lapor RÚV, mengutip polisi. Merupakan tempat yang populer di kalangan wisatawan karena terletak sekitar 7 kilometer dari resor panas bumi Blue Lagoon yang terkenal.

Pemerintah Islandia mengatakan dalam pernyataannya bahwa letusan tersebut tidak menimbulkan ancaman terhadap kehidupan. Ia menambahkan, kawasan tersebut ditutup untuk lalu lintas, dan memperingatkan keras warga untuk tidak mendekati kawasan tersebut.

READ  Varian Omicron mengungkap ketidakfleksibelan rumah sakit umum di Eropa

Meskipun letusan tersebut diperkirakan tidak akan berdampak pada kawasan berpenduduk atau infrastruktur penting dalam beberapa hari mendatang, letusan tersebut diperkirakan tidak akan mencapai Grindavik, sehingga melepaskan gas beracun yang “signifikan”, kata Badan Pariwisata Islandia pada hari Selasa.

“Mengunjungi lokasi letusan sangat tidak disarankan sementara tim tanggap darurat dan ilmuwan menilai situasinya,” tambah kantor pariwisata.

Gunung berapi meletus di Semenanjung Reykjanes dekat pembangkit listrik pada 18 Desember 2023 di utara Grindavik, Islandia. (Kredit: Mika Jarin/Getty Images)

Pemerintah mengatakan saat ini tidak ada gangguan terhadap penerbangan dari dan ke Islandia, dan koridor penerbangan internasional tetap terbuka.

Ia menambahkan, letusan tersebut tergolong letusan fisura dan biasanya tidak menimbulkan ledakan besar atau produksi abu dalam jumlah besar yang menyebar ke stratosfer.

Dalam dua jam pertama letusan, ratusan meter kubik lava dilepaskan per detik, menurut Kantor Meteorologi Islandia. Namun intensitas letusan dan tingkat aktivitas seismik di daerah tersebut telah menurun pada Selasa pagi, dengan lava menyebar secara horizontal dari kedua sisi celah yang baru dibuka.

Gelombang besar ratusan gempa bumi bulan lalu menyebabkan keadaan darurat nasional diumumkan setelah badan perlindungan sipil negara itu mengatakan terowongan magma terbentuk dan bisa mencapai Grindavik.

“Jelas bahwa kita menghadapi peristiwa yang belum pernah kita saksikan sebelumnya, setidaknya sejak letusan gunung berapi Vestmanjar,” kata badan tersebut, mengacu pada letusan tahun 1973 yang dimulai tanpa peringatan dan menghancurkan 400 rumah.

Banyak orang menyaksikan langit malam yang diterangi cahaya letusan gunung berapi di Semenanjung Reykjanes, barat daya Islandia, terlihat dari ibu kota Reykjavik, pada 18 Desember 2023. (Kredit: Brynjar Gunnarsson/AP)

Blue Lagoon, yang menarik wisatawan karena airnya yang beruap, ditutup pada bulan lalu setelah tanda-tanda pertama kemungkinan letusan muncul. Pada hari Minggu, mereka membuka kembali pintunya untuk wisatawan, tetapi pada hari Selasa mengumumkan bahwa mereka akan menutup pintunya untuk sementara lagi karena letusan gunung berapi.

READ  Kematian Henry Kissinger, ahli strategi yang membantu membentuk kebijakan luar negeri AS pada paruh kedua abad ke-20 internasional

Pihak berwenang juga mengatakan pada bulan November bahwa mereka sedang mempersiapkan parit pelindung di sekitar pembangkit listrik tenaga panas bumi sekitar 7 kilometer dari Grindavik, yang menyediakan listrik dan air panas bumi untuk memanaskan rumah bagi 30.000 penduduk semenanjung tersebut.

Islandia adalah rumah bagi gunung berapi

Islandia terletak di perbatasan lempeng tektonik yang terus-menerus terbelah, mendorong Amerika Utara dan Eurasia terpisah di sepanjang Punggung Bukit Atlantik Tengah. Ini adalah rumah bagi 32 gunung berapi aktif.

Oleh karena itu, negara ini sudah terbiasa dengan letusan gunung berapi, meski sering terjadi di kawasan hutan belantara, jauh dari pemukiman. Sistem vulkanik Pararbunga di tengah negara ini meletus pada tahun 2014, menghasilkan lava yang menutupi dataran tinggi seluas 84 kilometer persegi dan tidak membahayakan komunitas mana pun.

Sistem vulkanik Vagradalsfjall meletus pada tahun 2021 untuk pertama kalinya dalam lebih dari 6.000 tahun. Hal ini juga tidak mengancam kawasan berpenduduk, melainkan menjadi daya tarik wisata karena masyarakat berbondong-bondong menyaksikan fenomena tersebut.

Para ahli memperkirakan letusan tersebut tidak akan menyebabkan tingkat kekacauan yang sama seperti pada tahun 2010, ketika gunung berapi Eyjafjallajökull meletus, karena kemungkinan besar letusan tersebut tidak melibatkan es glasial yang menyebabkan awan abu besar.

Sekitar 100.000 penerbangan dibatalkan, berdampak pada dua juta orang, akibat abu yang keluar dari letusan gunung berapi pada tahun 2010, yang mengancam mematikan mesin pesawat dan menyebabkan kegagalan fungsi listrik.

“Eyjafjallajökull melibatkan letusan di seberang atau di samping es glasial yang mencair dan menghasilkan air yang membuat letusan lebih eksplosif daripada yang seharusnya, sehingga menghasilkan semburan besar dan penyebaran abu yang sangat luas,” kata Lionel Wilson, Profesor Emeritus Bumi. dan Ilmu Planet di Universitas Lancaster, kepada CNN bulan lalu.

READ  Kekacauan berlanjut di pusat vaksinasi di Venezuela: antrian panjang telah dicatat di salah satu lingkungan terkenal di Caracas