SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertempuran di Gaza, situasi warga sipil dan banyak lagi

Pertempuran di Gaza, situasi warga sipil dan banyak lagi

Jajak pendapat tersebut menyebutkan bahwa 69% warga Israel menginginkan pemilu diadakan segera setelah perang berakhir

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berbicara dalam rapat kabinet mingguan di Yerusalem pada 10 Desember. (Kredit foto: Ronen Zvulun/Pool/AFP/Getty Images)

Dua dari tiga warga Israel (69%) menginginkan pemilu baru diadakan di negara itu setelah perang dengan Hamas berakhir, menurut jajak pendapat baru yang diterbitkan pada hari Selasa, dengan jumlah pemilih hampir 100% (98,5%) berada di kalangan politik kiri dan Israel. . Mayoritas tipis (51,5%) berada di sayap kanan politik, tempat pemerintahan Netanyahu bermarkas.

Mayoritas pemilih (57%) menegaskan bahwa mereka akan tetap berada di blok politik yang sama seperti pada pemilu sebelumnya, namun mereka dapat berpindah partai, menurut jajak pendapat Institut Demokrasi Israel. 28% ragu-ragu.

IDI mensurvei 604 orang di Israel melalui telepon dan online dalam bahasa Ibrani dan Arab pada tanggal 11-13 Desember. Margin kesalahan untuk sampel penuh adalah empat poin.

Mengenai tujuan militer Israel, masih belum jelas. Mayoritas warga Yahudi Israel (71,5%) percaya bahwa tujuan utama negara untuk menghancurkan Hamas dapat tercapai. Ketika warga Arab di negara tersebut, yang berjumlah sekitar seperlima populasi, dimasukkan, persentasenya turun menjadi 65%.

Namun hanya sekitar sepertiga (35,5%) yang percaya bahwa tujuan mengembalikan 129 sandera Israel yang tersisa ke tanah air mereka dapat dicapai. Perlu dicatat bahwa survei ini dilakukan sebelum tentara IDF secara keliru membunuh tiga sandera Israel pada hari Jumat. Tampaknya hal ini tidak akan meningkatkan harapan keberhasilan Israel.

Masa depan yang tak pasti: Ketika perang berlangsung, masa depan Gaza menjadi isu yang semakin mendesak bagi pemerintah Israel dan komunitas internasional. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menolak seruan kepada pemerintahan mandiri Palestina, yang mengelola sebagian Tepi Barat, untuk mendapatkan kembali kendali atas Gaza. “Gaza bukanlah Hamastan atau Fatehstan [en referencia a la mayor facción palestina, Fatah]“Apa rencananya?” kata Netanyahu pekan lalu. Jajak pendapat IDI mengungkapkan bahwa dua pertiga warga Israel berpendapat dia tidak punya rencana tersebut.

READ  Joe Biden menyebut Vladimir Putin sebagai “anak gila”

Kekhawatiran yang lebih mendesak, terutama bagi komunitas internasional, adalah penderitaan warga Palestina di Gaza. Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas mengatakan hampir 20.000 orang telah meninggal. Jumlahnya tidak membedakan antara kombatan dan warga sipil, namun kelompok bersenjata mengklaim bahwa mayoritas adalah perempuan dan anak-anak.

Angka-angka ini membuat frustasi musuh dan sekutu Israel. Bahkan Presiden AS Joe Biden mengkritik Israel karena “pengeboman tanpa pandang bulu.” Masyarakat Israel tampaknya tidak terlalu khawatir: Ketika ditanya apakah penderitaan warga Palestina harus diperhitungkan ketika merencanakan perang, 81% warga Yahudi Israel mengatakan bahwa penderitaan tersebut harus diperhitungkan dalam skala yang “agak kecil” atau “sangat kecil”.

Jajak pendapat tersebut dilakukan oleh Pusat Opini Publik dan Penelitian Kebijakan Keluarga Viterbi, yang berafiliasi dengan Institut Demokrasi Israel. Data dikumpulkan antara tanggal 11 dan 13 Desember 2023, ketika 503 pria dan wanita diwawancarai secara online dan melalui telepon dalam bahasa Ibrani dan 101 dalam bahasa Arab. Kesalahan pengambilan sampel maksimum ±4,06% pada tingkat kepercayaan 95%, kata IDI. Ini adalah pengintaian cepat ketujuh yang mereka lakukan sejak perang dimulai pada 7 Oktober.