SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Guyana menyebut rencana Venezuela sebagai “ancaman nyata” terhadap perdamaian dunia

Guyana menyebut rencana Venezuela sebagai “ancaman nyata” terhadap perdamaian dunia

San Juan.- Presiden GuyanaIrfan Ali membenarkan rencana bisnis yang dirancangnya Venezuela Dia Ancaman yang akan segera terjadi“Demi keamanan wilayahnya dan perdamaian duniaUntuk itu ia mengumumkan “langkah pencegahan” untuk melindungi negara.

Langkah pertama adalah Serahkan masalah ini ke Dewan Keamanan PBB hari ini, agar organisasi tersebut dapat mengambil “tindakan yang tepat,” kata presiden dalam sebuah pernyataan.

Ali juga memperingatkan bahwa Angkatan Pertahanan Guyana “dalam siaga tinggi” dan melakukan kontak dengan rekan-rekan militer mereka di negara lain, termasuk Angkatan Bersenjata Guyana. Komando Selatan Amerika Serikat.

Pernyataan ini muncul setelah Presiden Venezuela mengatakan pada hari Selasa, Nicolas MaduroRencana aksi untuk wilayah tersebut akan diluncurkan EssequiboIni adalah wilayah seluas 160.000 kilometer persegi yang disengketakan dengan Guyana.

Rencana ini termasuk hibah Izin eksploitasi minyak Dan pengerahan militer di kota-kota dekat wilayah yang disengketakan, meskipun Maduro hadir saat ini Namun mereka tidak mengumumkan serangan tersebut ke wilayah tersebut.

Ali mengecam bahwa “langkah-langkah yang diumumkan secara terang-terangan mengabaikan perintah yang dikeluarkan oleh Mahkamah Internasional pada tanggal 1 Desember 2023.”

Baca juga Tiongkok meminta sekutunya Venezuela dan Guyana untuk menyelesaikan sengketa perbatasan

Mahkamah Internasional mendesak pada Jumat lalu Karakas “Menahan diri” untuk mengambil “tindakan apa pun yang dapat mengubah” situasi di wilayah tersebut atau yang akan “memperburuk atau memperpanjang” tuntutan hukum ini di hadapan pengadilan.

Namun, pengadilan di Den Haag tidak secara langsung meminta agar referendum diadakan pada tanggal tiga bulan ini, seperti yang diminta Guyana.

“Dengan menentang pengadilan, Venezuela menolak Hak internasionalSupremasi hukum secara umum, keadilan dan pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional. Secara harfiah diumumkan bahwa A Bangsa tanpa hukum“kata Presiden.

READ  Migrasi: "Eropa atau Kematian", para remaja yang mempertaruhkan segalanya untuk menyeberangi Mediterania

Ali memperingatkan bahwa apa pun yang dilakukan Venezuela tidak akan menghalangi Guyana untuk melanjutkan kasus ini ke Mahkamah Internasional, juga tidak akan menghalangi pengadilan untuk mengeluarkan keputusan akhir dalam perselisihan ini, meskipun Caracas menolak untuk memiliki yurisdiksi dalam masalah tersebut.

Presiden Guyana juga mengindikasikan bahwa dia berbicara dengan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio GuterresBanyak pemimpin memperingatkan terhadap “peristiwa berbahaya dan tindakan putus asa Presiden Maduro.”

Menurutnya, tindakan tersebut “bertentangan dengan hukum internasional dan merupakan ancaman serius terhadap perdamaian dan keamanan internasional.”

Baca juga Essequibo, pertempuran antara Venezuela dan Guyana




Bergabunglah dengan saluran kami

EL UNIVERSAL sekarang tersedia di Whatsapp! Dari perangkat seluler Anda, temukan berita, opini, hiburan, tren paling relevan hari ini, dan banyak lagi.

PKS