SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penembakan di Universitas Las Vegas menyebabkan tiga orang tewas  internasional

Penembakan di Universitas Las Vegas menyebabkan tiga orang tewas internasional

Penembakan di Universitas Nevada, Las Vegas (UNLV) menyebabkan tiga orang tewas pada Rabu sore, kata polisi D.C. pada konferensi pers. Pihak berwenang menutup area lembaga publik dan melakukan operasi besar-besaran pada siang hari, beberapa menit setelah penanggung jawab pusat tersebut mengeluarkan peringatan darurat. Penyerang, yang identitasnya tidak diungkapkan, merupakan orang keempat yang tewas dalam serangan tersebut. “Tidak ada lagi risiko bagi siswa,” Kevin McMahill, L.D Sherif Dari Las Vegas. Satu orang lainnya dirawat dalam kondisi kritis.

Amerika Serikat sekali lagi menyaksikan adegan kepanikan di sebuah sekolah. Otoritas universitas menerima telepon sekitar pukul 11:45 (waktu setempat) di mana seseorang memperingatkan adanya orang bersenjata di fasilitas tersebut. Pesan darurat pertama sampai ke siswa pada pukul 11:54. Hal ini mendorong siswa untuk lari, bersembunyi atau melawan sebagai upaya terakhir untuk bertahan melawan penembak. “Polisi Universitas merespons mendengar suara tembakan di Beam Hall,” kata peringatan itu. Universitas segera menekankan bahwa “ini bukanlah sebuah latihan.” Seluruh universitas negeri ditutup karena keadaan darurat sebagai tindakan pencegahan dalam menghadapi episode kekerasan bersenjata yang kesekian kalinya di negara tersebut.

Tembakan pertama terdengar di gedung Lee Business School. Beberapa saksi mata mengatakan kepada pers setempat bahwa mereka mendengar sedikitnya 15 ledakan cepat. Universitas negeri ini terletak di pusat kota Las Vegas, hanya beberapa meter dari Bandara Harry Reid dan beberapa kilometer dari Strip District yang terkenal, arteri wisata utama kota.

Pesan pertama diikuti oleh dua pesan lagi. Lebih dari 20 menit setelah peringatan awal, polisi melaporkan bahwa pusat darurat telah dipindahkan ke fasilitas Perkumpulan Mahasiswa. Gedung ini di sebelah timur bersebelahan dengan Sekolah Bisnis. Peluru tersebut menghancurkan beberapa jendela di sana, menurut para siswa. UNLV adalah yang terbesar di negara bagian Nevada. Tahun lalu jumlah siswa yang terdaftar adalah 25.000.

READ  karyawan melarikan diri dari ancaman Elon Musk; Ada bahaya di jejaring sosial - El Financiero

Penembakan itu menyebabkan pengerahan pasukan polisi dalam jumlah besar. Banyak patroli tiba di universitas beberapa menit setelah keadaan darurat diumumkan. Helikopter dan tim taktis yang dikenal dengan SWAT juga tiba di lokasi kejadian. Video yang diambil oleh siswa yang berhasil keluar kelas memperlihatkan petugas polisi berlari sambil membawa senapan di tangan.

Ada saat-saat ketegangan ekstrem di dalam kelas. Seorang mahasiswa mengatakan kepada stasiun CBS setempat bahwa saudara perempuannya, yang berada di dalam universitas selama penembakan, dikurung. “Gurunya menutup pintu dan mereka tidak membiarkan siapa pun masuk. Mereka semua diam. ‘Dia sangat takut,’ kata anak laki-laki itu. Jurnalis lain membaca pesan teks di mana siswa menulis surat kepada keluarga mereka untuk mengucapkan selamat tinggal kalau-kalau mereka tidak melakukannya’ tidak bisa keluar dari penembakan hidup-hidup.

Bergabunglah dengan EL PAÍS untuk mengikuti semua berita dan membaca tanpa batas.

Ikut

Beberapa laporan menyatakan bahwa ada lebih dari satu penembak, namun hal ini tidak dikonfirmasi oleh polisi. Saksi mata mengatakan kepada televisi lokal bahwa mereka mendengar suara tembakan setelah tersangka utama terbunuh. Hal ini mendorong pihak berwenang untuk bertindak hati-hati. Video yang dipublikasikan Di jejaring sosial Video tersebut menunjukkan para siswa berjalan keluar dengan tangan terangkat untuk menunjukkan bahwa mereka tidak bersenjata saat mereka meninggalkan ruang kelas.

Ikuti semua informasi internasional di Facebook Dan Satau di Buletin mingguan kami.