SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hadiah Nobel dalam Sastra: Baca tentang buku-buku Abdul Razzaq Jarna

Abdel-Razzaq Qurna dianugerahi Hadiah Nobel Sastra pada hari Kamis. Dia adalah orang Afrika kelima yang menerima penghargaan dan yang pertama dalam hampir dua dekade.

Dalam deklarasinya, Komite Nobel memuji “penetrasi garis keras dan belas kasihannya ke dalam efek kolonialisme dan nasib pengungsi di Teluk antara budaya dan benua.”

Jarna lahir di Zanzibar dan berangkat ke Inggris pada usia 18 tahun, kedua tempat tersebut memainkan peran besar dalam pekerjaannya. Banyak novelnya mengangkat tema pengasingan, pemindahan, dan identitas yang retak.

Berikut adalah ulasan Times tentang buku-buku Gouma.

Terletak di pantai Afrika Timur, novel pertama Gurnah mengikuti seorang pemuda yang berjuang di bawah rezim totaliter, sebelum dikirim untuk tinggal dengan paman kaya di Kenya. Peninjau menggambarkannya sebagai “studi yang menarik tentang perjuangan satu orang untuk menemukan tujuan dalam hidupnya dan potret menyakitkan dari masyarakat tradisional yang runtuh di bawah beban kemiskinan dan perubahan yang cepat.”

Dibuka pada daftar pendek Booker Prize 1994, novel ini, berlatar di Afrika Timur sebelum Perang Dunia I, mengikuti Joseph yang berusia 12 tahun, yang diserahkan kepada seorang pedagang kaya sebagai pelayan dengan kontrak. Sepanjang buku, Joseph menceritakan perjalanannya melintasi benua bersama dengan kehidupan normal, suku lain, dan ancaman yang mereka hadapi. Pengulas menggambarkannya sebagai “meditasi pedih tentang sifat kebebasan dan hilangnya kepolosan, baik untuk satu anak laki-laki yang sensitif dan untuk seluruh benua.”

Seorang narator yang tidak disebutkan namanya melarikan diri dari Zanzibar pada 1960-an ke Inggris, di mana ia segera jatuh cinta dengan seorang wanita Inggris dan memulai sebuah keluarga. Saat dia berjuang dengan rasisme yang dia hadapi di sana, dia juga berjuang dengan kebencian pada diri sendiri atas usahanya untuk berintegrasi. Pengulas kami menulis buku “Sangat lucu dan tanpa henti.” “Gourna secara halus menggambarkan penderitaan seorang pria yang terperangkap di antara dua budaya, yang masing-masing akan menyangkalnya karena hubungannya dengan yang lain.”

READ  Sonic meluncurkan tebasan waktu terbatas dari Shark Week

Melarikan diri dari kekacauan dan korupsi, Saleh Omar, seorang pedagang berusia 65 tahun dari Zanzibar, mengajukan permohonan suaka di Inggris. Buku ini merinci kekejaman pejabat imigrasi Inggris dan birokrasi menyedihkan yang mendukung upaya pemukiman kembali, karena Saleh akhirnya dipindahkan ke kota tepi laut yang sepi. Secara kebetulan, dia bertemu dengan putra seorang pria yang telah menyebabkan penderitaan besar bagi Saleh dan keluarganya, dan persahabatan mereka pada akhirnya adalah rekonsiliasi sejarah keluarga mereka. Seperti yang ditulis oleh pengulas kami: “Sungguh mengharukan ketika Saleh Omar menemukan tempat perlindungannya sendiri dalam persahabatan, tempat perlindungan yang dibuat dari pengalaman yang dibagikan.”

Dua kisah cinta yang menyeramkan terjalin dalam novel ini: Pada tahun 1899, seorang penjaga toko Afrika Timur mengambil alih seorang petualang Inggris dan “melawan Kekaisaran dan Tuhan” dan jatuh cinta dengan saudara perempuannya Rihanna, menyebabkan skandal. Beberapa dekade kemudian, seorang akademisi Zanzibari menceritakan masalah keluarganya: bagaimana saudaranya jatuh cinta pada cucu perempuan Rehana.

Salem dibesarkan di Zanzibar, tidak pernah tahu mengapa atau mengapa keluarganya putus, seperti yang terjadi Dia berkata Di awal novel, “Ayahku tidak menginginkanku.” Kemudian, setelah prestasi akademik yang sangat baik memberi Salem kesempatan untuk belajar di Inggris, ia jatuh di bawah beban harapan keluarganya. Peninjau kami mencatat bahwa “Bahkan karakter kecil dalam novel ini memiliki cerita kaya imajinatif yang mencerminkan interaksi kecil mereka – salah satu kesenangan paling indah buku ini, dan pilihan yang membuat dunianya sangat mengisi.”