SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga rumah masih kuat, tetapi momentumnya melambat

Harga rumah masih kuat, tetapi momentumnya melambat

Harga rumah naik 20,4% di bulan April dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan kenaikan 20,6% di bulan Maret dan kenaikan tahunan 20% yang tercatat di bulan Februari, menurut laporan tersebut.

Data terbaru adalah potret pasar perumahan dalam transisi, bahkan sebelum pengetatan kebijakan moneter Fed – termasuk kenaikan suku bunga terbesar dalam hampir tiga dekade – membuang air dingin di pasar perumahan dalam proses ini.

“Pada bulan April, semuanya masih cukup kuat,” kata Laila Asani, kepala ekonom bisnis di Federal Reserve Bank of Dallas. “Penjualan rumah kuat, harga naik sangat cepat, permintaan kuat, dan banyak pembangun melihat rumah mereka terjual lebih dari yang diminta.”

Banyak yang telah berubah sejak saat itu. Ada dua lagi keuntungan The Fed menaikkan suku bunga karena mencoba untuk mengekang inflasi yang tinggi dan mendapatkan penawaran dan permintaan yang lebih sinkron. Suku bunga hipotek, yang merespons dinamika pasar dan cenderung mengikuti pergerakan Treasuries AS sepuluh tahun juga telah menguat lebih lanjut, dengan rata-rata hipotek suku bunga tetap 30 tahun rata-rata 5,81% minggu lalu.

Tingkat hipotek naik Itu sudah berdampak besar. “Itu [housing] “Pasar telah mendingin dan menjadi normal,” kata Asani.

Dia mengatakan penjual harus bekerja sedikit lebih keras untuk menyelesaikan kesepakatan, dan investor – yang telah membeli properti dalam jumlah besar – tampaknya menarik diri dari pasar.

“Kami tidak mengharapkan harga rumah turun secara signifikan di seluruh Amerika Serikat; mereka cenderung tetap cukup stabil,” kata Leo Feller, kepala ekonom di Anderson School of Management UCLA.

Dia mengatakan ada pasar tertentu – daerah “booming and bust” seperti Las Vegas, Phoenix, Jacksonville dan Tampa di Florida – di mana harga bisa melihat penurunan yang lebih besar.

READ  Menteri Jepang Kono mungkin mendapat dukungan dari kubu saingan dalam perlombaan premiership

“Tampaknya beberapa dari kenaikan harga rumah ini didorong oleh tempat-tempat yang telah melihat gelombang besar penduduk selama dua tahun terakhir,” katanya.

Data terpisah yang dirilis Senin oleh National Association of Realtors menunjukkan bahwa penjualan rumah yang tertunda juga naik di bulan Mei. Indeks penjualan rumah yang tertunda, yang mengukur kontrak yang ditandatangani untuk rumah yang ada untuk dijual, naik 0,7% di bulan Mei dari April. Namun, penjualan turun 13,6% sejak tahun lalu.

Pasar perumahan “jelas melalui transisi,” kata Lawrence Yun, kepala ekonom di National Association of Realtors.

“Penandatanganan kontrak secara signifikan lebih rendah daripada tahun lalu karena tingkat hipotek yang lebih tinggi,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Cerita ini sedang berkembang dan akan diperbarui.