SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Helikopter Mars inovatif NASA akan melakukan penerbangan ekstra yang berani minggu ini

Helikopter Mars inovatif NASA akan melakukan penerbangan ekstra yang berani minggu ini

Sebulan lalu, NASA bersiap mengorbankan helikopter Mars atas nama sains.

Kreativitas dirancang untuk terbang lima kali di atas permukaan Mars sebagai panduan teknologi. Dengan setiap penerbangan, para insinyur NASA mendorong helikopter seberat 4 pon itu ke jarak dan kecepatan maksimumnya, sehingga mereka memperkirakan helikopter itu pada akhirnya akan jatuh.

Tapi berkali-kali, kreativitas tidak terganggu – bukan oleh angin kencang Mars, awan debu tembaga, atau tantangan lain pada mekanisme dan sistem navigasinya. Jadi pada akhir April, NASA mengumumkan akan memperpanjang umur helikopter di Mars.

Ketangkasan yang dia miliki sekarang Dia memulai tugas sekolah menengah baru Untuk menjelajahi medan Mars dan menguji operasi yang mungkin ingin dilakukan NASA dengan helikopter luar angkasa di masa depan. Ini termasuk menjelajahi medan kasar yang tidak dapat dijangkau kendaraan penjelajah, mengamati fitur menarik Mars dari udara, dan mengambil gambar untuk peta ketinggian.

Kreativitas akan menyelesaikan penerbangan “ekstra” pertamanya – total penerbangan helikopter keenam – dalam beberapa hari ke depan. Penerbangan ini akan membutuhkan manuver dan kontrol udara yang lebih tepat daripada penerbangan Ingenuity sebelumnya, menjadikannya penerbangan tak berawak yang paling berbahaya.

Selama empat penerbangan pertamanya, Ingenuity kembali ke lokasi pendaratan yang sama, yang oleh NASA disebut Wright Brothers Field. Tapi sekarang melakukan perjalanan satu arah ke berbagai daerah.

Penerbangan kelima Ingenuity membawanya ke lokasi baru di Kawah Jezero di Mars, cekungan selebar 28 mil yang terisi air sekitar 3,5 miliar tahun yang lalu. Helikopter telah menjelajahi situs tersebut selama penerbangan sebelumnya.

Perjalanan minggu ini akan menjadi pertama kalinya Ingenuity mendarat di area yang belum pernah dijelajahi sebelumnya.

READ  Ada 616 kasus baru COVID-19 yang dilaporkan, dan 9 kematian tambahan dilaporkan di Massachusetts

Satu-satunya informasi untuk NASA tentang tempat pendaratan baru ini, yang disebut “C-field,” berasal dari gambar yang dikumpulkan oleh Mars Reconnaissance Orbiter. Hal ini menunjukkan bahwa wilayah tersebut relatif datar dan tidak memiliki batuan sehingga menjadi tempat yang aman untuk mendarat.

Rencananya Ingenuity menghabiskan 140 detik di Mars – waktu penerbangan terpanjang yang pernah ada – dengan kecepatan 9 mil per jam. Kreativitas juga harus naik hingga 33 kaki di udara, ketinggian yang dicapai selama penerbangan kelima, yang sebelumnya dianggap oleh para insinyur NASA tidak mungkin untuk sebuah drone kecil.

Dari sana, diprogram untuk menuju ke barat daya hingga sekitar 492 kaki dan kemudian bergerak sekitar 50 hingga 66 kaki ke selatan. Dalam prosesnya, kreativitas harus menangkap gambar singkapan cerah dan riak pasir Mars. Kemudian, helikopter diatur untuk terbang sekitar 164 kaki timur laut sebelum mendarat di Lapangan C.

Fleksibilitas penerbangan Rover ketiga

Helikopter Mars inovatif NASA dapat dilihat melayang selama penerbangan ketiganya pada 25 April 2021.

NASA / Jet Propulsion Laboratory- California Institute of Technology


“Kreativitas tidak akan mendarat dengan lembut”

Pada titik ini, setiap pendaratan Ingenuity merupakan sebuah tantangan.

“Perhatikan bahwa kreativitas tidak akan mendarat dengan lembut – mereka akan mencoba terbang dengan kecepatan hingga 22 mil per jam,” Bob Ballaram, Kepala Insinyur Kecerdasan, dan Jeremy Tyler, Insinyur Mekanika Dirgantara di AeroVironment, Dia menulis dalam publikasi bersama untuk NASA.

Fleksibilitas penerbangan kedua helikopter Mars

Penjelajah gigih mengambil foto kreativitas di udara selama penerbangan kedua pada 22 April 2021.


NASA / JPL-Caltech / ASU / MSSS



“Strategi kami untuk mendarat dalam kondisi berangin adalah dengan menurunkan tenaga, menempatkan kaki Ingenuity dengan kuat di tanah sehingga mereka tidak melayang melintasi permukaan Mars dan menghantam batu,” kata mereka.

Sistem suspensi helikopter dirancang untuk melindungi pendaratannya di Mars. Tapi rotor masih bisa membalik dan mendarat di sisinya, yang bisa merusak bilahnya, secara efektif mengakhiri misi Ingenuity.

“Kami berharap bisa terbang di atas medan yang belum terjamah, dan seiring waktu akan terus pindah ke bandara yang tidak ditandai dengan baik. Jadi ada kemungkinan lebih besar pendaratan yang buruk,” kata Mi Ong, Manajer Proyek Ingenuity. Pengarahan modern.

Bahkan sebelum misi Ingenuity baru, Aung berulang kali mengatakan bahwa pendaratan yang buruk dapat mengakhiri penerbangan helikopter. Namun, sejauh ini helikopter terus melebihi ekspektasi.

Takdir kreativitas terkait dengan ketekunan

Kecerdikan Mars


NASA / JPL-Caltech / MSSS


NASA memperpanjang misi Ingenuity selama 30 hari pada tanggal 30 April, sehingga tidak dapat dijamin bahwa misi tersebut akan berlanjut bulan depan. Namun drone bisa terus terbang lebih lama, selama tetap hidup dan tidak mengganggu karya ilmiah ketekunan, yang membawa kreativitas ke Mars.

Laurie Glaze, Direktur Departemen Ilmu Planet di NASA. Dia bilang bulan lalu.

Ketekunan memulai misi utamanya di planet merah: Cari fosil mikroba alien purba.

Untuk saat ini, pekerjaan ini sedang berlangsung di dekat helikopter, karena kreativitas harus berkomunikasi dengan NASA melalui penjelajah.

Rencana awal NASA membutuhkan ketekunan untuk melakukan perjalanan lebih jauh dari tempat mendaratnya Danau Kawah Dari sekarang. Tapi kemudian, pesawat luar angkasa itu memotret beberapa batuan yang menjanjikan yang meyakinkan para ilmuwan NASA untuk melakukan lebih banyak penelitian di sekitarnya.

“Bebatuan ini kemungkinan besar adalah batu lumpur, dengan butiran yang sangat halus, pernah berlumpur di dasar danau,” ilmuwan ketekunan Ken Farley Dia berkata singkat bulan lalu. “Ini sangat penting dalam penyelidikan kami, karena ini adalah jenis lingkungan yang kami perkirakan sebagai organisme paling hidup yang bisa ada di Mars selama miliaran tahun.”

Morgan McVale Johnson berkontribusi pada laporan tersebut.