SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pencipta ADHD menyebarkan kesadaran

Pencipta ADHD menyebarkan kesadaran

Tiffany Boy mengenang: “Sebagai seorang anak, saya merasa segalanya lebih sulit bagi saya.” Sulit baginya untuk berkonsentrasi di sekolah, dan dia sering dilupakan. Sepanjang hidupnya, katanya, anggota keluarganya telah mengkritik sifat-sifat ini sebagai kekurangan.

Pada musim gugur 2020, ketika dia berada di tahun terakhirnya di University of Minnesota, Nona Bowie yang berusia 21 tahun sedang berjuang melawan kecemasan dan depresi. Dia mengunjungi klinik kesehatan sekolah, di mana dia diberi resep antidepresan, tetapi masalah perhatian tetap ada. Ketika dia kemudian kembali ke klinik, dokter bertanya apakah dia mempertimbangkan bahwa dia mungkin menderita ADHD atau ADHD.

Ms Bowie berkata, “Saya mulai membaca, hanya melakukan penelitian sendiri tentang seperti apa ADHD pada wanita, dan itu seperti,” Wow, tidak ada yang pernah berbicara dengan saya tentang ini sebelumnya. “Dia tidak secara eksklusif berkonsultasi dengan situs medis ; Jejaring sosial, saya telah melihat postingan dari wanita yang berbicara tentang pengalaman mereka dengan ADHD, yang menurutnya “sangat spesifik dan dapat diterima”.

Ms. Bowie dirujuk ke psikolog di Bloomington, Minnesota, di mana dia mengikuti evaluasi neurologis yang kadang-kadang digunakan untuk tujuan diagnostik, paling sering pada anak-anak; Termasuk tes asosiasi kata, soal matematika, dan latihan pengenalan pola. Akhirnya, setelah gejala seumur hidup, Nona Bowie didiagnosis dengan ADHD (ADHD terbagi dalam tiga spektrum “tipe”: tipe lalai, hiperaktif, atau kombinasi. Kelalaian digunakan untuk menjelaskan gejala seperti kelupaan dan fitur lain yang terkait dengan fokus.)

Kisah Ms Bowie tidak jarang: banyak wanita dan orang kulit berwarna baru sekarang belajar, setelah bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun kesulitan, bahwa mereka dapat memenuhi kriteria diagnostik ADHD, sebagian berkat gelombang orang-orang kreatif di media sosial yang mencoba mempublikasikan Outreach .

Pencipta ini berbagi komik web (seperti Pina Varnel, 31, alias ADHD adalah makhluk asing Di Twitter), video (Danny Donovan, 30, dia melakukannya di TikTok Jessica McCabe, 38, di YouTube), dan buletin (seperti Rach Idowu yang berusia 26 tahun Orang dewasa dengan ADHD.) Dan blog (seperti René Brooks yang berusia 36 tahun Gadis kulit hitam kehilangan kuncinya(Dan meme)“Katakan bahwa Anda menderita ADHD tanpa memberi tahu saya bahwa Anda menderita ADHD”Yang bertujuan untuk membantu orang mengidentifikasi gejala dan menemukan komunitas.

READ  Astronot pertama yang diluncurkan di stasiun luar angkasa China yang baru | Cina

Dr. Lydia Zelowska, seorang psikiater dan penulis buku Prescription ADHD Mindfulness, mengatakan dia tidak mengamati sedikit peningkatan pada wanita yang didiagnosis dengan ADHD, namun, dia mencatat, “Ada peningkatan tren dalam kesadaran di bidang ADHD. “Dan kurangnya perhatian dan masyarakat umum bahwa orang kulit berwarna, terutama gadis dan wanita kulit berwarna, mungkin terabaikan dan ADHD tidak didiagnosis dan diobati.”

Meskipun, peneliti medis menemukannya dalam ulasan terbaru terhadap lebih dari 300 penelitian Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) terlalu banyak didiagnosis (Dan Pengobatan yang berlebihanPada anak-anak di bawah usia 18 tahun, diagnosis ini condong ke beberapa demografi. Bayi berkulit putih lebih mungkin Anak-anak kulit berwarna telah menerima lebih banyak diagnosis dan perawatan untuk ADHD, karena model diagnostik telah lama mengandalkan penelitian yang berfokus pada anak laki-laki kulit putih.

Gejala gangguan ini mungkin tampak berbeda pada anak perempuan, dan dampak emosionalnya bisa parah. Satu studi longitudinal Berfokus pada anak perempuan dan wanita muda, mereka menemukan bahwa orang yang didiagnosis dengan ADHD saat anak-anak menunjukkan penurunan yang signifikan 10 tahun setelah diagnosis mereka, termasuk risiko tinggi melukai diri sendiri.

“Pada akhirnya, Anda menemui hambatan akademis atau profesional, dan kemudian Anda perlu mengatasi semua lapisan strategi penanggulangan yang gagal ini,” kata Leah Islam, 28. MX. Islam menderita depresi sejak usia 13 tahun tetapi ADHD tidak terdiagnosis sampai ia berusia 21 tahun. Orang tua mereka tidak mendukung pencarian mereka akan perawatan kesehatan mental. Tidak sampai baru-baru ini Mx. Islam mulai mendiskusikan pengobatan dengan ibu mereka.

Bagi sebagian orang, konten ADHD adalah langkah untuk mendefinisikan atau menjelaskan perasaan mereka yang berbeda. Ini juga membantu mereka mempertahankan penilaian mereka sendiri; Karena ADHD diyakini didiagnosis pada masa kanak-kanak, evaluasi sebagai orang dewasa bisa jadi sulit (terutama bagi orang kulit berwarna, yang Menghadapi bias implisit saat mencari perawatan kesehatan). Orang dengan ADHD juga Lebih rentan terhadap pengangguran Oleh karena itu tidak diasuransikan.

READ  Salah satu spesies dinosaurus terbesar di dunia ditemukan di Australia

Ketika Ibu Edo, yang tinggal di Inggris, meminta rujukan untuk evaluasi melalui Layanan Kesehatan Nasional Inggris, dokter umum keluarganya mengatakan itu tidak sesuai dengan profil orang dengan ADHD.

Ms Edo telah membaca di Reddit tentang kesulitan mendapatkan evaluasi, dan membawa anekdot dari masa kecilnya, ditambah contoh yang lebih baru di tempat kerja. Dia dirujuk, dan setelah sembilan bulan saya bisa menemui spesialis. Buletinnya yang paling populer mengirimkan rincian proses ini; Beberapa pelanggan memberi tahu dia bahwa ini membantu mereka menavigasi diagnosis.

ADHD didiagnosis pada 9,4 persen anak-anak di Amerika Serikat, menurut A. Sebuah studi tahun 2016 dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Dengan Meningkatnya angka dalam dua dekade terakhir. itu a Dia membahas apakah anak-anak akan keluar dari situ Di masa dewasa, situasi berkembang karena penelitian terbaru menunjukkan tingkat diagnostik Tumbuh dengan cepat di antara orang dewasa kulit putih.

Sebagai orang dewasa, banyak dari mereka yang tidak terdiagnosis atau tidak diobati telah menghabiskan waktu bertahun-tahun merasa terisolasi atau berbeda. Dr. Courtney Pfleiger, psikolog swasta penderita ADHD, mengatakan bahwa penderita ADHD seringkali memiliki reaksi negatif saat dewasa. Dia berkata, “Ini benar-benar memelihara:” Apa yang salah dengan saya, saya harus hancur. “

Gejala Ms Bowie sendiri tidak diketahui selama bertahun-tahun karena dia bisa berprestasi di sekolah. Seperti banyak orang lain yang tidak didiagnosis sampai dewasa, dia “menutupi” gejalanya – beradaptasi dengan perilaku neurologis stereotip dan kriteria kompatibilitas. (Menyembunyikan kelupaan, misalnya, mungkin berarti hanya mengandalkan benteng strategi organisasi – seperti menyetel alarm telepon untuk setiap langkah mencuci.) Dia masih merasa tidak nyaman memberi tahu keluarganya tentang diagnosisnya.

Meskipun Internet telah menjadi alat untuk visibilitas dan pendidikan, ia juga penuh dengan informasi yang meragukan – kaum muda yang mengaitkan kemampuan seperti kemampuan untuk “tidak memusatkan perhatian” pada ADHD, misalnya – dan orang-orang yang terlibat dalam melayani diri sendiri kinerja. Tanda pagar ADHD Ini memiliki lebih dari 2,7 miliar tampilan Di TikTok, popularitas genre ini mendorong pembuat konten untuk memproduksi konten, dengan beberapa orang menambahkan tagar ke video yang tidak relevan untuk meningkatkan visibilitas mereka. Ini adalah bagian dari masalah platform yang lebih luas untuk konten kesehatan mental tanpa pengawasan, karena video bisa mendapatkan popularitas terlepas dari keakuratannya.

READ  Kasus COVID-19 Terbaru, Kematian di Ohio, Kentucky, Indiana

Semua ini berarti: Tidak ada yang boleh memutuskan bahwa mereka menderita ADHD setelah menonton video TikTok, karena gejala yang disebutkan mungkin tidak akurat atau tidak akurat.

Fleger berkata, “Saya ragu untuk mendiagnosis diri sendiri, karena ada banyak hal yang mengganggu ADHD dan bisa terlihat seperti ADHD.” “Saya ingin orang merasa bebas untuk mengembangkan kecurigaan. Saya ingin orang memiliki ruang itu sehingga mereka dapat mengajukan pertanyaan dan tidak dihukum karena itu.”

“Anda harus sangat berhati-hati dalam mencarinya secara online, karena tidak ada kontrol kualitas,” kata Dr. Sandra Low, profesor madya di Center for Neurobehavioral Genetics di University of California, Los Angeles.

Beberapa karya pembuat konten telah dirangkul oleh kelompok advokasi dan profesional medis sebagai bentuk penjangkauan. Komik Donovan telah diterbitkan di situs web nirlaba ADHD untuk anak-anak dan orang dewasa penderita ADHD, serta di majalah organisasi dan di halaman media sosialnya. Psikiater dan psikolog klinis telah bertanya apakah mereka dapat menggunakan komiknya dalam presentasi karyawan atau sebagai bagian dari pelatihan guru sekolah tentang ADHD.

Pembuat konten mengatakan bahwa mereka melakukan pemeriksaan fakta dengan sangat serius, meskipun mereka dengan cepat mencatat bahwa orang yang mencari bantuan harus berkonsultasi dengan profesional.

“Saya merasa memiliki tanggung jawab yang besar untuk memastikan bahwa pengalaman yang saya bagikan valid, dan bahwa pengetahuan yang saya bagikan didukung oleh sains,” kata Ms. Farnell, menambahkan bahwa Akun Twitternya Itu membuat informasi “mudah dicerna”. “Saya melihat pekerjaan saya sebagai langkah pertama dan mendorong pengejaran opini profesional atau pendidikan lebih lanjut.”

Ms Brooks berkata: “Jika Anda akan menjadi orang tua ADHD, Anda harus berdedikasi untuk menjadi tepat dan etis.” “Orang-orang sangat mempercayai kami.”