SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat luar angkasa China pertama di Mars mulai menjelajahi planet merah

Pesawat luar angkasa China pertama di Mars mulai menjelajahi planet merah

BEIJING, 22 Mei (Xinhua) – Pesawat luar angkasa Mars pertama China, Zorong, tergelincir dari landasan pendaratannya ke permukaan Mars pada hari Sabtu, meninggalkan “jejak kaki” pertama negara itu di Planet Merah.

Kampanye Zorong pertama yang berhasil menjadikan China negara kedua setelah Amerika Serikat yang mendarat dan mengoperasikan penjelajah di Mars.

Pesawat ruang angkasa beroda enam bertenaga surya, yang terlihat seperti kupu-kupu biru dan memiliki massa 240 kg, berangkat perlahan di jalur pendarat untuk mencapai tanah berpasir merah di Mars, dan memulai perjalanannya untuk menjelajahi planet keempat. dari matahari. .

Menurut data telemetri, Zhurong meletakkan rodanya di Mars pada pukul 10:40 (waktu Beijing) pada hari Sabtu, menurut Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA).

Misi Tianwen-1 Tiongkok, yang terdiri dari pengorbit, pendarat, dan penjelajah, diluncurkan pada 23 Juli 2020. Penjelajah tersebut mendarat di bagian selatan Utopia Planetia, dataran luas di belahan utara Mars, pada 15 Mei.

Penjelajah Zhurong dinamai dewa api dalam mitologi Tiongkok kuno. Nama itu sesuai dengan nama Cina untuk planet merah, Huoxing (Planet Api), sedangkan nama misinya, Tianwen, berarti pertanyaan ke surga, dan merupakan judul puisi oleh penyair Cina kuno Zhu Yuan (sekitar 340-278 SM ).

Dengan harapan hidup setidaknya 90 hari Mars (sekitar tiga bulan di Bumi), Zhurong akan merekam pemandangan Mars dalam gambar 3D resolusi tinggi, menganalisis komposisi fisik permukaan planet, dan mengungkap struktur bawah permukaan dan magnetiknya. Cari jejak air es dan amati lingkungan meteorologi sekitarnya.

Ini membawa banyak instrumen ilmiah, termasuk kamera medan, kamera multi-spektral, radar eksplorasi bawah permukaan, detektor komposisi permukaan, detektor medan magnet, dan observasi meteorologi.

READ  SpaceX menandai penggunaan kembali booster saat meluncurkan Starlink

Pengorbit, yang memiliki usia rancangan satu tahun Mars (sekitar 687 hari di Bumi), akan mengirimkan komunikasi ke penjelajah sambil melakukan deteksi ilmiahnya.

Dibandingkan dengan modul bulan Cina Yutu (Kelinci Giok), Zhurong memiliki kecepatan serupa sekitar 200 meter per jam, tetapi ketinggian rintangan yang dapat diatasi telah meningkat dari 20 cm menjadi 30 cm. Itu bisa mendaki lereng hingga 20 derajat. Enam roda Zhurong didukung secara independen, menurut desainer mereka.

Amerika Serikat telah mengerahkan lima pesawat ruang angkasa ke permukaan Mars. Sebagai pendatang yang terlambat, Zhurong memiliki karakteristik yang unik.

Ini adalah pesawat ruang angkasa pertama di Mars yang dilengkapi dengan sistem suspensi aktif. Ini dapat membantu penjelajah keluar dari masalah dengan bergerak seperti cacing satu inci melintasi permukaan Mars yang kompleks dengan tanah berpasir yang gembur dan bebatuan yang terdistribusi padat, kata Jia Yang, wakil kepala perancang wahana Tianwen-1 dari Akademi Teknologi Luar Angkasa China. . .

Zhurong juga bisa berjalan menyamping seperti kepiting. Masing-masing dari enam rodanya dapat berputar ke segala arah, yang dapat digunakan untuk menghindari rintangan dan mendaki lereng.

Mars lebih jauh dari matahari daripada Bumi dan Bulan, dan atmosfer Mars mengurangi sinar matahari, sehingga panel surya penjelajah Mars dua kali lipat dari modul bulan. Itu harus dapat diputar untuk melacak matahari, kata Jing Yan, seorang pejabat di Pusat Program Eksplorasi dan Luar Angkasa Bulan CNSA.

Geng menuturkan, panel surya Zorong dirancang khusus untuk beradaptasi dengan sinar matahari di Mars, yang memiliki spektrum berbeda dari yang ada di orbit Bumi.

Mars terkenal dengan badai pasirnya, dan debunya dapat mengurangi efisiensi pembangkit listrik. Geng mengatakan, panel surya yang dirawat secara khusus menyulitkan penumpukan debu, seperti tetesan air pada daun teratai yang bisa tertiup angin.

READ  Tingkat positif COVID-19 7 hari Iowa telah menurun menjadi 2%

Sebagian energi yang dihasilkan oleh panel surya akan digunakan pada siang hari untuk bekerja, dan sisanya akan disimpan di baterai untuk penggunaan malam hari.

Selain itu, perancang secara kreatif memasang jendela pengumpul panas pada penjelajah, yang dapat menyerap energi matahari di siang hari dan melepaskan panas di malam hari untuk membantu penjelajah bertahan dari suhu beku yang dapat turun hingga lebih dari minus 100 derajat Celcius sebelum fajar.