SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perubahan orbit: Rusia menuju ke timur setelah meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional

Perubahan orbit: Rusia menuju ke timur setelah meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional

Stasiun Luar Angkasa Internasional, kolaborasi global terbesar dalam sains dan teknik, telah menjadi titik pertemuan global bagi para astronot selama dua dekade.

Bulan ini saja, roket Soyuz Rusia membawa astronot Amerika dan dua astronot Rusia ke lab yang mengorbit 420 kilometer di atas permukaan bumi pada 9 April. Delapan hari kemudian, rudal Soyuz lainnya membawa trio Rusia-Amerika yang berbeda ke darat – dan pada hari Jumat, jika cuaca memungkinkan, SpaceX of America akan membawa dua orang Amerika lagi, satu Jepang dan seorang Prancis ke stasiun berusia 23 tahun itu.

Seperti ini bermacam-macam Bolak-balikDia, bagaimanapun, akan segera berakhir. Rusia mengumumkan minggu ini bahwa mereka akan menarik diri dari Stasiun Luar Angkasa Internasional senilai $ 150 miliar pada tahun 2025, mengakhiri periode kerja sama internasional yang mengesankan sejak periode perestroika pada akhir Perang Dingin.

Terlepas dari meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Amerika Serikat selama dekade terakhir, badan antariksa kedua negara terus bekerja sama, berdampingan dengan rekan-rekan mereka di Eropa, Jepang, dan Kanada. Menurut NASA, 243 orang dari 19 negara telah mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional sejak tahun 2000.

“Meskipun ada beberapa kesulitan pada masa-masa awal karena badan antariksa Rusia dan Amerika memiliki cara kerja yang sangat berbeda, kami telah mencapai tingkat kematangan operasional, jadi dalam hal dinamika awak, saya hanya mendengar hal-hal positif tentang astronot.” Profesor Anu Oja berkata, Direktur Akademi Antariksa Nasional di Inggris Raya dan Penasihat Badan Antariksa Eropa: “Astronot bekerja sama.”

Pada tahun-tahun awal membangun dan merakit unit ISS di luar angkasa sejak 1998, Rusia dan mitra Barat mereka mengandalkan satu sama lain. “NASA dan ESA tidak dapat membangun stasiun luar angkasa tanpa keahlian Rusia,” kata Oga. “Rusia adalah ahli dalam membangun stasiun ruang angkasa modular.”

Tiga belas orang di dalam Stasiun Luar Angkasa pada tahun 2010 – awak terbesar di Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga saat ini © NASA

Sementara itu, tim Barat membutuhkan rudal Rusia untuk mengangkut material dan orang ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Ketergantungan ini meningkat ketika NASA pensiun dari Pesawat Ulang Alik pada tahun 2011, meninggalkan Soyuz sebagai satu-satunya kendaraan penumpang yang tersedia untuk membawa astronot ke orbit – sumber kebanggaan bagi Rusia yang berakhir tahun lalu ketika NASA mulai menggunakan sistem Elon Musk SpaceX.

READ  Struktur biru aneh bersinar di permukaan Mars dalam gambar NASA yang baru

Untuk badan antariksa Rusia Roscosmos yang kekurangan uang, kerja sama dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional berarti akses yang sangat dibutuhkan ke pendanaan Barat. NASA menghabiskan $ 3,9 miliar untuk kursi Soyuz untuk mengangkut astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional antara 2011 dan 2019 setelah pesawat ulang-alik itu pensiun, menurut Inspektur Jenderal badan tersebut Paul Martin.

Meskipun penerbangan astronot Mark Vandy ke Stasiun Luar Angkasa Internasional bulan ini mungkin bukan yang terakhir bagi seorang Amerika dalam roket Rusia, sebagian besar astronot non-Rusia akan melakukan perjalanan baik dengan SpaceX atau menaiki roket Starliner yang tertunda dari Boeing. diharapkan memasuki ruang angkasa. Layanan tahun depan.

Bagi Rusia, keputusan untuk mengakhiri keterlibatan dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional diharapkan mengarah pada kerja sama ruang angkasa lebih lanjut dengan China – bagian dari poros yang lebih luas menuju Beijing oleh Kremlin.

Sejak sanksi Barat pertama kali dijatuhkan pada Moskow sebagai tanggapan atas aneksasi Krimea pada 2014, yang memutus beberapa saluran keuangan dan perdagangan, Rusia telah melipatgandakan upayanya untuk meningkatkan hubungan dengan China. Kedua negara telah menyelesaikan perjanjian pertahanan dan kemitraan energi, sementara perdagangan bilateral hampir dua kali lipat dari 2010, mencapai $ 110 miliar pada 2019.

Berdasarkan chemistry pribadi antara Vladimir Putin dan Xi Jinping, dua pemimpin yang kuat, hubungan telah diperkuat karena hubungan dengan Washington memburuk untuk kedua negara.

Astronot James H. Newman selama perjalanan ruang angkasa 1998
Astronot James H. Newman selama perjalanan ruang angkasa 1998 © NASA / Getty

Retorika berduri telah meningkat dari Moskow dan Washington dalam beberapa tahun terakhir, dengan masing-masing mengklaim bahwa yang lain berusaha untuk memiliterisasi ruang angkasa. Juli lalu, Amerika Serikat menuduh Rusia menembakkan rudal dari salah satu satelitnya dalam uji coba senjata, sementara Moskow mengatakan bahwa Amerika Serikat “secara terbuka menganggap luar angkasa sebagai teater militer.”

READ  Pemimpin Orange County menginginkan tingkat vaksinasi 50% sebelum mandat masker relaksasi

Dan badan antariksa Rusia Roscosmos menolak tawaran dari Amerika Serikat tahun lalu untuk bergabung dengan program Artemis yang dipimpin NASA, yang bertujuan untuk membangun kehadiran manusia secara permanen di permukaan Bulan. Pada bulan Maret, Rusia dan China sepakat untuk mengembangkan pangkalan bulan bersama “untuk mempromosikan eksplorasi damai dan penggunaan ruang angkasa untuk semua umat manusia,” menurut nota kesepahaman.

Juga pada hari Rabu, Badan Antariksa Rusia mengatakan akan meluncurkan stasiun luar angkasa yang mengorbitnya sendiri pada tahun 2030, menggunakan modul yang dibuat khusus yang pertama kali dirancang untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Beberapa bangunan Stasiun Luar Angkasa Internasional menunjukkan usia mereka. “Yang dewasa akan menjadi cara yang sopan untuk memakainya,” kata Oga. “Menghubungkan arsitektur perangkat keras pada akhir 1990-an dengan laptop dan perangkat lunak modern dapat menghadirkan tantangan yang menarik.”

Kru di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama lima belas tahun pertama berfokus pada pekerjaan perakitan dan rekayasa, yang berarti bahwa sains di lingkungan gayaberat mikro selangkah demi selangkah.

Astronot NASA Kate Robins, yang kembali ke Bumi pekan lalu, mengatakan pada konferensi pers pada Rabu sekitar ratusan jam yang dia habiskan di orbit untuk eksperimen biologis mulai dari membaca DNA di stasiun luar angkasa hingga menumbuhkan jaringan jantung manusia dan sayuran. “Lobaknya enak,” katanya. “Kami memberi mereka peringkat bintang lima.”

Bidang penelitian terpenting di Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah upaya untuk memahami efek jangka panjang perjalanan luar angkasa terhadap kesehatan manusia, sebagai persiapan untuk upaya antisipasi menjajah bulan atau melakukan perjalanan ke Mars.

READ  Jejak stegosaurus terkecil yang pernah saya temukan akan membuat Anda mengeklik dengan gembira
Astronot Inggris Tim Beck berlari di atas treadmill di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada tahun 2016

Astronot Inggris Tim Peck menjalankan London Marathon sambil diikat ke treadmill di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 2016 © AP

Masa depan Stasiun Luar Angkasa Internasional belum dinegosiasikan setelah perjanjian kemitraan saat ini berakhir pada akhir 2024. “Dari segi teknis, kami telah mengizinkan Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk terbang hingga akhir 2028,” kata NASA. Financial Times. “Analisis kami tidak mengidentifikasi masalah apa pun yang akan mencegah kami berkembang melampaui tahun 2028 jika diperlukan,” meskipun sistem listrik dan komunikasi perlu dimodernisasi.

Namun pada akhirnya, Stasiun Luar Angkasa Internasional seberat 440 ton akan mencapai akhir masa pakainya dan harus dibawa kembali ke Bumi. “Menyingkirkannya bukanlah masalah sepele,” kata Martin Rees, astronom kerajaan Inggris. “Dia harus mendarat di daerah tak berpenghuni di Pasifik Selatan.”

Sampai saat itu, ia akan terus menampung astronot saat mengorbit Bumi, tetapi satu era benar-benar akan segera berakhir.