SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hipotalamus beralih antara perilaku bertahan hidup

Hipotalamus beralih antara perilaku bertahan hidup

ringkasan: Hipotalamus membantu manusia beralih antara perilaku bertahan hidup seperti berburu dan terbang. Para peneliti menggunakan pemindaian fMRI yang disempurnakan dengan AI untuk menganalisis aktivitas otak 21 peserta yang memainkan permainan bertahan hidup.

Mereka menemukan pola aktivitas hipotalamus terkait dengan peralihan perilaku. Penemuan ini menyoroti peran penting hipotalamus dalam strategi kelangsungan hidup.

Fakta-fakta kunci:

  1. Peran hipotalamus: Diperlukan untuk beralih antara perilaku berburu dan melarikan diri.
  2. Kecerdasan buatan dan pencitraan resonansi magnetik fungsional: Para peneliti telah menggunakan pemindaian fMRI yang ditingkatkan kecerdasan buatan untuk mempelajari aktivitas otak.
  3. Strategi bertahan hidupAktivitas hipotalamus memprediksi kinerja tugas bertahan hidup.

sumber: Plus

Hipotalamus merupakan area kecil di otak manusia yang umumnya berhubungan dengan pengaturan suhu tubuh, rasa lapar, haus, kelelahan, dan tidur. Namun hal ini juga memainkan peran penting lainnya: membantu otak dan tubuh beralih antara perilaku bertahan hidup yang berbeda dan bertentangan seperti berburu mangsa dan melarikan diri dari predator.

Ini adalah kesimpulan dari studi baru yang diterbitkan pada 27 Junikamu Dalam jurnal open source Biologi PLoS Ditulis oleh Jaejoong Kim dan Dean Mobbs dari Caltech, AS, dan rekannya.

Para peneliti menyimpulkan bahwa hipotalamus memainkan peran kunci dalam cara otak manusia beralih dan mengoordinasikan perilaku bertahan hidup, sebuah fungsi yang penting dan berguna secara evolusi. Kredit: Berita Neurosains

Penelitian pada hewan sebelumnya menunjukkan bahwa hipotalamus memainkan peran penting dalam peralihan perilaku, namun belum jelas apakah hal ini terjadi pada manusia. Mempelajari hipotalamus pada manusia menimbulkan tantangan besar karena ukuran hipotalamus yang kecil; Banyak subwilayahnya yang kurang akurat dibandingkan pemindaian fMRI pada umumnya.

Dalam studi baru tersebut, para peneliti mengembangkan metode berbasis kecerdasan buatan untuk meningkatkan dan menganalisis gambar fMRI dari otak 21 orang sehat, yang diambil selama empat jam saat subjek terlibat dalam permainan bertahan hidup yaitu menangkap dan terbang. di dalam pemindai fMRI. Peserta harus mengontrol avatar, dan beralih antara berburu mangsa dan melarikan diri dari predator.

READ  Saatnya menganggap kekebalan alami terhadap Covid-19 sama dengan dosis vaksin tunggal | Eric Topol

Para peneliti membangun model komputasi untuk menjelaskan perbedaan pola pergerakan yang menjadi ciri perilaku berburu dibandingkan perilaku melarikan diri. Mereka kemudian menganalisis bagaimana perubahan gerakan berhubungan dengan perubahan halus dalam aktivitas hipotalamus.

Dengan menggunakan pendekatan ini, tim menemukan bahwa pola aktivitas saraf di hipotalamus, serta area sekitar otak yang terhubung langsung ke hipotalamus, berhubungan dengan peralihan perilaku – setidaknya untuk perilaku bertahan hidup.

Selain itu, kekuatan sinyal hipotalamus dapat memprediksi seberapa baik seseorang akan melakukan tugas bertahan hidup berikutnya. Meskipun hubungan tersebut terlihat pada peralihan antara perilaku berburu dan melarikan diri, hubungan tersebut tidak teramati pada peralihan antara perilaku lainnya.

Para peneliti menyimpulkan bahwa hipotalamus memainkan peran kunci dalam cara otak manusia beralih dan mengoordinasikan perilaku bertahan hidup, sebuah fungsi yang penting dan berguna secara evolusi.

Para penulis menambahkan: “Penelitian baru menunjukkan peran penting thalamus manusia dalam beralih antara perilaku bertahan hidup seperti berburu dan melarikan diri, menggunakan teknik pencitraan canggih dan pemodelan komputer.

“Penelitian ini juga mengungkapkan bagaimana hipotalamus berinteraksi dengan wilayah otak lain untuk mengoordinasikan strategi bertahan hidup.”

Tentang berita penelitian ilmu saraf ini

pengarang: Claire Turner
sumber: Plus
komunikasi: Claire Turner – PLOS
gambar: Gambar diambil dari Berita Neuroscience

Pencarian asli: Pencarian akan muncul di Jurnal Biologi PLOS