SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmu pengetahuan menunjukkan ada kebocoran di lab Wuhan

Ilmu pengetahuan menunjukkan ada kebocoran di lab Wuhan

Kemungkinan epidemi mulai melarikan diri dari Institut Virologi Wuhan menarik perhatian baru. Presiden Biden telah meminta komunitas intelijen nasional untuk melipatgandakan upaya penyelidikan.

Sebagian besar diskusi publik berfokus pada bukti tidak langsung: penyakit misterius di akhir 2019; Laboratorium sengaja bekerja dengan mengisi ulang virus untuk meningkatkan tingkat kematian (dikenal sebagai penelitian “mendapatkan pekerjaan”). Partai Komunis China enggan untuk merilis informasi yang relevan. Laporan berdasarkan intelijen AS menunjukkan bahwa laboratorium tersebut bekerja sama dalam proyek dengan militer China.

Tetapi alasan paling kuat untuk mendukung hipotesis kebocoran laboratorium adalah berdasarkan ilmu pengetahuan. Secara khusus, pertimbangkan sidik jari genetik CoV-2, virus corona baru yang bertanggung jawab atas penyakit Covid-19.

Dalam penelitian gain-of-function, seorang ahli mikrobiologi dapat secara dramatis meningkatkan tingkat kematian virus corona dengan melampirkan urutan khusus dalam genomnya di situs kunci. Melakukannya tidak meninggalkan jejak gangguan. Tapi itu mengubah protein lonjakan virus, membuatnya lebih mudah bagi virus untuk menyuntikkan materi genetik ke dalam sel yang terinfeksi. Sejak 1992, setidaknya ada 11 eksperimen terpisah yang menambahkan urutan khusus ke situs yang sama. Hasil akhirnya selalu virus supercharged.

Genom adalah cetak biru untuk pabrik sel untuk membuat protein. Bahasa ini terdiri dari “kata” tiga huruf, total 64 kata, mewakili 20 asam amino yang berbeda. Misalnya, ada enam kata berbeda untuk asam amino arginin, yang merupakan kata yang sering digunakan dalam virus supercharged. Setiap sel memiliki preferensi berbeda untuk kata yang paling Anda sukai.

Dalam kasus supercharging gain-of-fungsi, dimungkinkan untuk memotong urutan lain di lokasi yang sama. Alih-alih CGG-CGG (umumnya dikenal sebagai “CGG ganda”) yang memberitahu pabrik protein untuk memproduksi dua asam amino dari arginin berturut-turut, Anda akan mendapatkan kematian yang sama dengan menghubungkan salah satu dari 35 kombinasi dua kata lainnya . arginin; Jika penyisipan terjadi secara alami, misalnya melalui rekombinasi, maka salah satu dari 35 urutan lainnya kemungkinan akan muncul; CGG jarang digunakan pada kelas coronavirus yang dapat bergabung dengan CoV-2.

READ  Haruskah Anda khawatir tentang asteroid "berpotensi berbahaya" yang melewati Bumi hari ini?

Faktanya, di seluruh kelas coronavirus yang termasuk CoV-2, kompleks CGG-CGG belum ditemukan secara alami. Ini berarti bahwa metode umum virus memperoleh keterampilan baru, yang disebut rekombinasi, tidak dapat bekerja di sini. Virus tidak dapat mengambil urutan dari virus lain jika urutan itu tidak ada di virus lain.

Meskipun dual CGG secara alami ditekan, kebalikannya berlaku dalam pekerjaan laboratorium. Urutan penyisipan yang dipilih adalah CGG ganda. Ini karena sudah tersedia, dan para ilmuwan memiliki banyak pengalaman dalam memperkenalkannya. Keuntungan tambahan dari pengurutan CGG ganda dibandingkan dengan 35 opsi yang memungkinkan: Ini menciptakan suar berguna yang memungkinkan para ilmuwan melacak penyisipan di laboratorium.

Sekarang kebenaran terkutuk. Ini adalah urutan persis yang terlihat pada CoV-2. Pendukung asal hewan harus menjelaskan mengapa virus corona baru, ketika bermutasi atau digabungkan kembali, memilih kelompok yang paling tidak disukai, CGG ganda. Mengapa dia mengulangi pilihan yang akan dibuat oleh para peneliti lab untuk mendapatkan pekerjaan itu?

Ya, itu bisa terjadi secara acak, melalui mutasi. Tapi apakah Anda percaya? Setidaknya, fakta ini — bahwa virus corona, dengan segala kemungkinan acaknya, mengambil campuran langka dan abnormal yang digunakan peneliti manusia — berarti bahwa teori utama asal-usul virus corona harus lolos dari laboratorium.

Ketika Shi Jingli dan rekan-rekannya dari lab menerbitkan sebuah makalah pada Februari 2020 yang berisi genom parsial virus, mereka menghilangkan penyebutan urutan khusus yang mengirimkan virus atau bagian ganda CGG yang langka. Namun, sidik jari dapat dengan mudah diidentifikasi dalam data yang menyertai kertas. Apakah itu dihapus dengan harapan tidak ada yang akan memperhatikan bukti asal usul perolehan pekerjaan ini?

READ  Kasus COVID-19 berjatuhan; Vaksin Walgreens Chicago; Delegasi Topeng

Tetapi dalam beberapa minggu ahli virologi Bruno Cotard dan rekan-rekannyaل diterbitkan Penemuan mereka tentang urutan di CoV-2 dan situs supercharged barunya. Ada CGG ganda; Anda hanya perlu melihat. Dalam makalah mereka, mereka berkomentar bahwa protein yang dipertahankannya “dapat memberikan kemampuan untuk mendapatkan fungsi” bagi virus, untuk “penyebaran efektif” ke manusia.

Ada bukti ilmiah tambahan yang menunjukkan asal mula peningkatan fungsi CoV-2. Yang paling menarik adalah perbedaan besar dalam keragaman genetik CoV-2, dibandingkan dengan virus corona yang menyebabkan SARS dan MERS.

Telah dipastikan bahwa keduanya berasal dari alam; Virus berevolusi dengan cepat saat menyebar di antara manusia, sampai bentuk yang paling menular mendominasi. Covid-19 tidak bekerja seperti itu. Itu muncul pada manusia yang telah diadaptasi menjadi versi yang sangat menular. Tidak ada “perbaikan” virus yang serius terjadi sampai sedikit perbedaan terjadi beberapa bulan kemudian di Inggris.

Peningkatan awal seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya, dan menunjukkan periode adaptasi yang panjang yang mendahului penyebarannya secara umum. Ilmu pengetahuan hanya mengetahui satu metode yang dapat dicapai: meniru evolusi alami, menumbuhkan virus pada sel manusia hingga mencapai tingkat optimal. Inilah yang dilakukan dalam penelitian akuisisi pekerjaan. Tikus yang direkayasa secara genetik untuk memiliki reseptor virus corona yang sama dengan manusia, yang disebut “tikus manusiawi,” berulang kali terpapar virus untuk mendorong adaptasi.

Kehadiran urutan CGG ganda adalah bukti kuat dari penyambungan gen, dan tidak adanya keragaman dalam wabah umum menunjukkan percepatan gain-of-fungsi. Bukti ilmiah menunjukkan kesimpulan bahwa virus itu dikembangkan di laboratorium.

Kwai adalah pendiri Atossa Therapeutics dan penulis Stay Safe: A Doctor’s Guide to Surviving the Coronavirus. Bapak Mueller adalah Profesor Emeritus Fisika di UC Berkeley dan mantan Ilmuwan Senior di Laboratorium Nasional Lawrence Berkeley.

Bukti bahwa virus corona mungkin telah lolos dari Institut Virologi Wuhan sedang mengejar Fauci dan penyangkal Covid Wuhan lainnya, terlepas dari fakta mencurigakan yang sudah jelas sejak awal. Foto: Johannes Eisel/AFP via Getty Images

Copyright © 2020 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8