SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hiu parasit tidak hanya meneror hiu putih besar dan paus, tetapi juga hewan dari semua ukuran di kedalaman laut yang berubah.

Terlepas dari namanya yang menggemaskan, hiu yang dimasak adalah makhluk menakutkan yang terkenal karena merobek potongan kecil berbentuk kue dari ikan paus dan hiu yang jauh lebih besar daripada hiu itu sendiri. Namun, sebuah studi baru menunjukkan bahwa hama kedalaman menakutkan hewan dari semua ukuran.

Apa itu Hiu Pemotong Kue?

(Foto: Jennifer Strutman/WikiCommons)

Hiu Isitius brasiliensis adalah hiu air dalam kecil yang dinamai berdasarkan luka berbentuk kue yang menginfeksi hewan laut besar lainnya seperti hiu putih besar dan orca.

berdasarkan lautHiu dianggap parasit karena memakan hewan besar tanpa membunuh mereka. Ia menggunakan gigi atasnya yang tajam dan khusus untuk menempel pada kulit hewan yang lebih besar dan gigi bawahnya yang berbentuk segitiga untuk mengekstrak lemak seukuran mulut.

Banyak spesies, termasuk hiu putih besar, tuna sirip biru, dan lumba-lumba pemintal, telah diamati memiliki setidaknya satu bekas luka yang disebabkan oleh hiu yang dimasak. Panjangnya mencapai 20 inci dan tidak ditangkap secara komersial.

Baca juga: Peningkatan keasaman atmosfer mengganggu keseimbangan ekologi di lautan

Jelaskan kebiasaan makan ikan hiu

Para peneliti sering mengamati tanda masak pada hewan laut yang jauh lebih besar dengan asumsi bahwa itu adalah makanan utama hiu.

Namun, dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Laporan Ilmiah, berjudul “Mengintegrasikan Beberapa Pelacak Kimiawi untuk Menjelaskan Diet dan Habitat Hiu”, hiu unik ini tampaknya juga memangsa hewan dari dasar rantai makanan, memberi mereka peran unik dalam ekosistem laut.

Hiu yang dimasak memakan setiap hewan, dari pemangsa terbesar, seperti orca, putih besar, dan semua yang dapat Anda bayangkan, hingga mangsa terkecil, jelas Aaron Carlisle, penulis utama dan asisten profesor di School of Marine Science and Policy di University. dari Delaware. Selain itu, banyak hewan belum dikaitkan dengan sekelompok besar mangsa, menurut laporan Ilmu Langsung.

READ  Elon Musk mengungkapkan apa yang dia sukai di ulang tahunnya yang ke-50

Menurut penelitian, Isistius brasiliensis hidup di perairan tropis dan mendiami kedalaman setidaknya 4.920 kaki. Jika manusia melihat hiu memasak di dekat permukaan secara kebetulan, biasanya pada malam hari ketika mereka berburu mangsa yang jauh lebih besar di laut.

Untuk menguji asumsi tentang kebiasaan makan hiu, peneliti mempelajari 14 hiu masak yang ditangkap di dekat Hawaii oleh Monterey Bay Aquarium.

Namun, sebagian besar perut hiu parasit tidak memiliki makanan. Oleh karena itu, para peneliti menggunakan pelacak kimia untuk menentukan apa yang dimakan hiu. Selain itu, para peneliti menganalisis keberadaan DNA lingkungan sisa di perut hiu bahkan ketika tidak ada jaringan yang tersedia untuk dipelajari.

Carlisle menjelaskan bahwa DNA lingkungan adalah alat yang kuat dan semakin umum yang beroperasi di bawah premis bahwa jika seekor hewan berenang di laut, ia akan mengeluarkan DNA ke dalam air. Oleh karena itu, dengan mengambil sampel air dan menyaring DNA, para peneliti dapat menentukan spesies mana yang ada. Para peneliti mencoba metode ini pada perut ikan hiu.

Para peneliti menemukan bahwa hiu parasit ini kebanyakan memakan spesies yang lebih kecil di kedalaman yang lebih rendah, termasuk ikan kecil, cumi-cumi, krustasea, dan anggota genus Ariomma dan Cololabis.

Sebaliknya, 10% dari makanan hiu terdiri dari hewan besar di lautan lepas. Temuan ini menjelaskan perilaku makhluk laut yang samar.

Artikel Terkait: Memperkenalkan Hiu Saku

Lihat lebih banyak berita dan informasi tentang Lautan di Science Times.