SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hormon ini menjelaskan asal muasal rasa mual saat hamil

Hormon ini menjelaskan asal muasal rasa mual saat hamil

Selama tiga bulan pertama kehamilan, sekitar 80% wanita mengalami mual. Namun, ada kelompok kecil, antara 1% dan 2%, yang menderita mual dan muntah parah, hingga 50 kali sehari. Situasi ekstrem ini dapat menyebabkan penurunan berat badan, dehidrasi, dan, dalam kasus yang parah, rawat inap.

Proses yang tak kasat mata: ilmu di balik permulaan kehamilan

Kondisi ini, dikenal sebagai Hiperemesis gravidarum (HG), telah menjadi misteri medis sejak lama. Sebelum hal ini dapat dipahami dengan lebih baik, kurangnya pengetahuan ilmiah ini dikompensasi oleh kesalahpahaman dan prasangka.

Kisah HG adalah contoh nyata bagaimana persepsi dan prasangka budaya mempengaruhi perawatan medis. Di Spanyol, misalnya, riwayat pengobatan penyakit Alzheimer mencakup isolasi pasien dan pengobatan antiemetik, berdasarkan keyakinan bahwa gejala-gejala tersebut merupakan bentuk “aborsi oral” yang tidak disadari atau ekspresi penolakan terhadap kehamilan.

Stigmanya terungkap

Selama bertahun-tahun, HG telah menjadi misteri medis yang dikelilingi oleh stigma dan teori yang tidak berdasar. Wanita hamil menderita gejala mual dan muntah yang parah, kata seorang ahli genetika Amerika Marlena VisoMereka sering menghadapi tuduhan bereaksi berlebihan atau mencari perhatian. Dalam kasus ekstrim, merkuri dapat menyebabkan dehidrasi, penurunan berat badan, dan terkadang rawat inap. Fajzo, yang kehilangan anaknya karena kondisi tersebut, menyoroti keseriusan dan urgensi untuk lebih memahami penyakit ini.

Sekarang di studio Diterbitkan di majalah Nature, Viso dan tim ahli, termasuk spesialis dari Universitas Cambridge, menyoroti peran GDF15 di HG. Bertentangan dengan anggapan awal bahwa wanita dengan kadar GDF15 yang tinggi sebelum hamil lebih rentan terkena penyakit ini, Hasilnya menunjukkan bahwa mereka yang memiliki kadar hormon ini rendah adalah mereka yang mengalami hipersensitivitas selama kehamilan.

READ  Teknik yang Akan Membantu Anda Mengurangi Kram Kaki di Malam Hari – Ajari Saya Tentang Sains

Varian genetik

Penelitian ini menyoroti temuan penting: Wanita dengan varian genetik langka, yang dikaitkan dengan peningkatan risiko hiperemesis gravidarum, sering kali memiliki kadar hormon tertentu yang rendah bahkan di luar kehamilan. Penelitian ini menyoroti penyebab mual selama kehamilan, dan mengungkapkan bahwa hal tersebut disebabkan oleh hormon yang dikeluarkan oleh janin selama perkembangannya. Yang tidak digunakan oleh ibu.

Representasi janin

Sebagian dari sistem kekebalan tubuh dikorbankan selama kehamilan

Sensitivitas terhadap hormon ini merupakan faktor utama. Semakin sensitif ibu, semakin parah gejalanya. Pengetahuan ini membuka pintu bagi strategi baru untuk pencegahan dan pengobatan, menunjukkan bahwa solusinya mungkin terletak pada pencegahan interaksi GDF15 dengan reseptor spesifiknya di otak ibu, yang mungkin diperlukan untuk mengembangkan cara yang efektif dan aman untuk mengobati gangguan ini.

Penemuan ini tidak hanya memberikan penjelasan biologis untuk HG, namun juga membuka jalan bagi pengobatan potensial. Seperti yang ditunjukkan dalam percobaan pada tikus.

Kemajuan selanjutnya mungkin melibatkan perubahan “resep genetik” menggunakan teknik penyuntingan gen. Kemungkinan lainnya adalah memasukkan bahan tambahan ke dalam “hidangan terakhir” untuk mencegah muntah selama kehamilan. Ada banyak alternatif dan juga banyak ketidakpastian yang harus diselesaikan. Didukung oleh pengalaman pribadi dan profesionalnya, Dr. Fejzou tetap menjadi tokoh kunci di bidangnya, memimpin penelitian menuju pemahaman yang lebih baik dan pengobatan yang lebih baik untuk HG.