SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putin memperingatkan bahwa akan ada masalah dengan Finlandia setelah bergabung dengan NATO

Putin memperingatkan bahwa akan ada masalah dengan Finlandia setelah bergabung dengan NATO

(CNN) — Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan bahwa akan ada “masalah” dengan negara tetangga Finlandia setelah bergabung dengan NATO pada awal tahun 2023.

Memasuki Finlandia di NATO Hal ini menandai perubahan besar dalam lanskap keamanan di Eropa utara, dan menambah sekitar 1.300 kilometer perbatasan aliansi dengan Rusia.

Hal ini juga merupakan pukulan bagi Presiden Putin, yang telah lama memperingatkan terhadap ekspansi NATO.

“Mereka (Barat) mengambil Finlandia dan menyeretnya ke dalam NATO. Kenapa, kita punya konflik dengan Finlandia? Semua konflik, termasuk yang bersifat teritorial pada pertengahan abad ke-20, sudah diselesaikan sejak lama,” Putin dikatakan. Hal ini diungkapkan dalam wawancara yang diterbitkan pada hari Minggu.

“Tidak ada masalah, tapi sekarang akan ada masalah,” kata Putin.

Putin menambahkan dalam sebuah wawancara dengan saluran resmi Rusia “Russia 1”: “Tidak ada masalah, tapi sekarang akan ada, karena kami sekarang akan mendirikan Distrik Militer Leningrad di sana dan kami akan secara permanen memusatkan unit militer di sana.”

Personel militer Finlandia memasang bendera nasional Finlandia di markas NATO di Brussels, 4 April 2023. (Kredit: JOHN THYS/AFP via Getty Images)

Putin juga menggambarkan pernyataan Presiden AS Joe Biden, yang memperingatkan pada awal bulan bahwa presiden Rusia “akan bergerak maju” jika ia merebut Ukraina, yang mengindikasikan bahwa Moskow mungkin akan menyerang Ukraina, sebagai “omong kosong belaka.” sekutu NATO dan menyeret pasukan Amerika ke dalam konflik.

Putin menyatakan bahwa Rusia “tidak mempunyai alasan, kepentingan, kepentingan geopolitik, ekonomi, politik atau militer untuk berperang dengan negara-negara NATO,” dan menambahkan bahwa Moskow tidak memiliki klaim teritorial di negara-negara NATO.

Presiden Rusia menambahkan: “Tidak ada keinginan untuk merusak hubungan dengan mereka (negara-negara NATO). Kami tertarik untuk mengembangkan hubungan.”

READ  Perceraian Bill dan Melinda Gates - El Financiero

Sengketa perbatasan antara Rusia dan Finlandia

Finlandia menjadi anggota ke-31 dari Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) ketika bergabung pada bulan April, menggandakan perbatasan keamanan langsung aliansi tersebut dengan Rusia.

Bahkan sebelum Putin melancarkan invasi ke Ukraina, ia meminta NATO untuk membatasi ekspansinya. Namun, peranglah yang “mengubah lingkungan keamanan di Finlandia”, yang mendorong keinginan negara Nordik tersebut untuk bergabung dengan aliansi tersebut, seperti yang diumumkan Presiden Sauli Niinistö pada Mei 2022 ketika ia mengumumkan bahwa negaranya akan mengajukan keanggotaan.

Dalam beberapa bulan setelah permintaan tersebut, pemerintah Finlandia mengumumkan bahwa mereka akan menghabiskan sekitar US$143 juta untuk membangun pagar di sepanjang perbatasan timur sepanjang 1.336 kilometer antara Finlandia dan Rusia, yang hanya memiliki sedikit perlindungan keamanan.

Finlandia menutup perbatasan timurnya dengan Rusia selama sebulan, menurut menteri dalam negerinya, karena lonjakan penyeberangan migran, yang oleh Helsinki digambarkan sebagai serangan hibrida Rusia. (Kredit foto: Heikki Saukuma/Lehtikova/AFP/Getty Images)

Minggu ini, Finlandia kembali menutup perbatasannya dengan Rusia, dengan mengatakan ratusan orang mencoba menyeberang tanpa visa.

Setelah mengumumkan lockdown lagi bulan lalu, Perdana Menteri Finlandia Petri Orbo menuduh Rusia “membiarkan orang dieksploitasi dan diarahkan ke perbatasan Finlandia dalam kondisi musim dingin yang keras.” “Finlandia bertekad untuk mengakhiri fenomena ini.”

Eve Brennan dan Katherine Nichols dari CNN berkontribusi pada laporan ini