SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hujan Meteor Orionid 2021 Mendekati Klimaksnya: Inilah Waktu dan Cara Menonton Pertunjukan Langit Ini

Musim gugur dikenal sebagai musim hujan meteor karena banyaknya hujan yang memuncak selama malam musim gugur yang sejuk, tetapi minggu ini Hujan meteor Orionid Ini mungkin memiliki beberapa kompetisi.

(Foto: Getty Images)

Hujan meteor Orionid

Hujan meteor Orionid pada bulan Oktober dikenal karena merupakan salah satu hujan meteor terbesar di musim gugur dan karena permulaannya.

Hujan meteor terjadi ketika Bumi melewati bidang puing-puing yang ditinggalkan oleh asteroid atau komet, dan Komet Halley Ini adalah komet induk untuk Orionid.

Meskipun Komet Halley tidak akan kembali ke tata surya bagian dalam sampai tahun 2061, Orionid tahunan memberikan kesempatan lain untuk melihat komet yang terkenal itu. Menurut Masyarakat Meteorit Amerika, Orionid akan mencapai puncak Malam Rabu, 20 Oktober hingga dini hari Kamis, 21 Oktober (AMS).

Karena meteor tampaknya berasal dari wilayah langit ini, pancuran ini dinamai menurut konstelasi Orion. Di sisi lain, bintang jatuh akan muncul di langit, tidak hanya di titik radiasi.

Namun, mengetahui di mana titik radiasi di langit tetap penting karena semakin tinggi, semakin banyak meteor yang akan terjadi. Ujung terang Orionid akan mencapai posisi tertingginya di langit malam pada jam-jam sebelum fajar, menjadikan bagian kedua malam waktu yang tepat untuk melihat tontonan.

Artikel terkait: Seorang wanita berusia 66 tahun terbangun oleh meteor yang menabrak langit-langit tempat tidurnya

Tahun yang luar biasa untuk orang Georgia

Hampir setiap tahun, Orionid menghasilkan sekitar 20 meteor per jam, tetapi tahun ini, pengamat harus meredam ekspektasi mereka karena puncak hujan bertepatan dengan Bulan Pemburu Purnama.

Bulan purnama akan bersinar terang sepanjang malam, membuat beberapa bintang yang lebih redup semakin sulit untuk dilihat. Namun, dengan hanya 5 hingga 10 meter per jam, tarif per jam dapat dikurangi setengahnya.

menerangi langit

Hujan Meteor Pertama Quarantid 2021: Semua yang perlu Anda ketahui

(Foto: Ethan Miller/Getty Images)

Untuk puncak Orionids, banyak tempat dari Gulf Coast hingga Great Lakes akan berawan sebagian hingga sebagian besar, tetapi kantong di Atlantik tengah mungkin cukup beruntung untuk melihat jeda di awan Rabu malam.

Dataran selatan juga akan mendapat manfaat dari kondisi cuaca yang menguntungkan.

Badai yang luas akan menyapu sebagian besar Pantai Barat dan Pegunungan Rocky, membawa serta awan, hujan, dan salju gunung yang menghancurkan. Pengecualian akan terjadi di beberapa bagian gurun barat daya dan Great Basin, di mana awan terkadang pecah pada malam hari.

Setelah Orionid, pengamat langit mungkin menantikan tiga hujan meteor kecil tambahan di bulan November.

Hujan meteor akan mencapai puncaknya di Toride selatan selama minggu pertama bulan November, diikuti oleh Sungai Torres utara pada minggu kedua bulan itu. Kedua kondisi tersebut menghasilkan bola api yang sangat mengesankan meskipun ada sekitar lima meteor setiap jamnya.

Leonid akan mencapai puncaknya pada hari ketiga setiap bulan dan akan menjadi yang terbaik dari 10 hingga 15 meteor per jam.

BACA JUGA: Peringatan Badai Matahari: Suar Matahari Geomagnetik Besar Akan Menabrak Bumi

Untuk berita luar angkasa lainnya, jangan lupa untuk mengikuti berita dunia alam!

© 2021 NatureWorldNews.com Hak cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak tanpa izin.

READ  Google Pay: Simpan, Bayar, dan Kelola