SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hukum Vegan: Gen Anda mungkin menentukan pola makan Anda

Hukum Vegan: Gen Anda mungkin menentukan pola makan Anda

ringkasan: Sebuah studi baru menyoroti kemungkinan dasar genetik yang mendasari kepatuhan seseorang terhadap pola makan vegetarian yang ketat.

Dengan menganalisis data genetik dari lebih dari 5.000 vegetarian ketat dan 329.455 orang, para peneliti mengidentifikasi gen yang secara signifikan terkait dengan vegetarianisme, yang terutama memengaruhi metabolisme lemak dan fungsi otak.

Studi inovatif ini, yang memposisikan genetika sebagai faktor yang masuk akal yang mempengaruhi preferensi makanan di luar pertimbangan moral dan agama, membuka jalan bagi pemahaman yang berbeda tentang pola makan dan genetika.

Pemahaman yang didapat memerlukan penelitian lebih lanjut untuk memperjelas perbedaan fisiologis antara vegetarian dan non-vegetarian, yang dapat mengarah pada rekomendasi pola makan yang disesuaikan dan pengembangan alternatif daging yang lebih baik.

Fakta-fakta kunci:

  1. Predisposisi genetik: Studi ini mengungkapkan kemungkinan kecenderungan genetik yang mempengaruhi kepatuhan terhadap pola makan vegetarian, dan mengidentifikasi tiga gen penting dan 31 gen yang berpotensi terkait dengan vegetarianisme, banyak di antaranya mempengaruhi metabolisme lemak dan fungsi otak.
  2. Variasi tumbuhan: Meskipun semakin populer dan terbukti manfaat kesehatan dari pola makan vegetarian, sebagian besar orang yang mengaku vegetarian sering mengonsumsi beberapa jenis daging, hal ini menunjukkan kemungkinan adanya faktor biologis atau lingkungan yang mempengaruhi kepatuhan ketat terhadap pola makan tersebut.
  3. Implikasi di masa depan: Meskipun penelitian ini memberikan gambaran sekilas tentang genetika kebiasaan makan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami perbedaan fisiologis antara vegetarian dan non-vegetarian, yang dapat membentuk pedoman pola makan di masa depan dan meningkatkan produksi alternatif daging.

sumber: Universitas Barat Laut

Dari “Impossible Burgers” hingga “Meatless Mondays,” menjadi tanpa daging jelas merupakan sebuah tren. Namun susunan genetik seseorang berperan dalam menentukan apakah mereka dapat menjalankan pola makan vegan yang ketat, menurut sebuah studi baru dari Northwestern Medicine.

Hasilnya membuka pintu bagi penelitian lebih lanjut yang dapat mempunyai implikasi penting mengenai rekomendasi pola makan dan produksi pengganti daging.

READ  Arus laut terkuat di dunia semakin cepat dan menimbulkan masalah • Earth.com

“Apakah semua manusia mampu hidup jangka panjang dengan pola makan vegetarian yang ketat? Ini adalah pertanyaan yang belum diteliti secara serius,” kata penulis studi tersebut, Dr. Nabil Yassin, profesor emeritus patologi di Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern Feinberg.

Sebagian besar (sekitar 48 hingga 64%) dari mereka yang menganggap dirinya “vegetarian” melaporkan bahwa mereka mengonsumsi ikan, unggas, dan/atau daging merah. Hal ini menurut Yassin kemungkinan besar disebabkan oleh kendala lingkungan atau biologis yang menghalangi keinginan mereka untuk menjalankan pola makan vegetarian.

“Sepertinya ada lebih banyak orang yang ingin menjadi vegan daripada jumlah sebenarnya, dan kami pikir itu karena ada sesuatu yang mungkin terlewatkan oleh orang-orang.”

Beberapa gen terlibat dalam metabolisme lemak dan fungsi otak

Untuk menentukan apakah genetika berkontribusi terhadap kemampuan seseorang untuk menjalankan pola makan vegetarian, para ilmuwan membandingkan data genetik Biobank Inggris dari 5.324 vegetarian ketat (yang tidak makan ikan, unggas, atau daging merah) dengan 329.455 kontrol. Semua peserta penelitian adalah orang Kaukasia berkulit putih untuk mendapatkan sampel yang homogen dan menghindari perancu berdasarkan ras.

Studi tersebut mengidentifikasi tiga gen yang secara signifikan terkait dengan vegetarianisme dan 31 gen lain yang berpotensi terkait. Studi ini menemukan bahwa banyak dari gen ini, termasuk dua dari tiga gen teratas (NPC1 dan RMC1), terlibat dalam metabolisme lipid (lemak) dan/atau fungsi otak.

“Salah satu hal yang membedakan produk nabati dengan daging adalah lemak kompleks,” kata Yassin. “Spekulasi saya adalah bahwa mungkin ada komponen lemak yang ditemukan dalam daging yang dibutuhkan sebagian orang. Mungkin orang-orang yang genetikanya mendukung vegetarianisme dapat mensintesis komponen-komponen ini secara internal. Namun, untuk saat ini, ini hanyalah spekulasi dan perlu banyak upaya untuk memperbaikinya. dilakukan untuk memahami fisiologi.” Vegetarisme.

Studi ini akan dipublikasikan pada 4 Oktober di jurnal Satu ditambah*. Ini adalah studi pertama yang sepenuhnya ditinjau oleh rekan sejawat dan terindeks yang mengamati hubungan antara genetika dan vegetarianisme ketat.

READ  Sebuah planet seukuran Bumi yang berpotensi layak huni telah ditemukan 40 tahun cahaya jauhnya

Mengapa kebanyakan orang makan daging?

Pertimbangan agama dan etika telah menjadi motivasi utama di balik pola makan vegetarian, dan penelitian terbaru memberikan bukti manfaat kesehatannya. Meskipun veganisme semakin populer, vegan masih merupakan minoritas kecil di seluruh dunia. Misalnya, di Amerika Serikat, vegetarian mencakup sekitar 3 hingga 4% populasi. Di Inggris, 2,3% orang dewasa dan 1,9% anak-anak adalah vegetarian.

Hal ini menimbulkan pertanyaan mengapa kebanyakan orang lebih suka mengonsumsi produk daging. Yassin mengatakan, faktor pendorong preferensi makanan dan minuman bukan hanya soal rasa, tapi juga cara metabolismenya dalam tubuh seseorang. Misalnya, ketika pertama kali mencoba alkohol atau kopi, kebanyakan orang tidak akan merasakan kenikmatannya, namun seiring berjalannya waktu, selera seseorang berkembang karena apa yang mereka rasakan dari alkohol atau kafein.

“Saya kira untuk daging, ada yang serupa,” kata Yassin. “Mungkin Anda memiliki bahan tertentu – menurut saya itu adalah bahan berlemak – yang membuat Anda membutuhkannya dan mendambakannya.”

Jika genetika mempengaruhi pilihan seseorang untuk menjadi vegetarian, apa dampaknya bagi mereka yang tidak makan daging karena alasan agama atau moral?

“Meskipun pertimbangan agama dan etika tentunya memainkan peran utama dalam motivasi untuk menerapkan pola makan vegetarian, data kami menunjukkan bahwa kemampuan untuk mematuhi pola makan tersebut dibatasi oleh genetika,” kata Yassin.

“Kami berharap penelitian di masa depan akan menghasilkan pemahaman yang lebih baik mengenai perbedaan fisiologis antara vegetarian dan non-vegetarian, sehingga memungkinkan kami membuat rekomendasi pola makan yang dipersonalisasi dan menghasilkan alternatif daging yang lebih baik.”

Penelitian bertajuk “Plant Genetics: A Genome-Wide Association Study” ini dilakukan bekerja sama dengan para ilmuwan dari Washington University di St. Louis dan Edinburgh, Inggris.

Tentang berita penelitian diet dan genetika ini

pengarang: Christine Samuelson
sumber: Universitas Barat Laut
komunikasi: Christine Samuelson – Universitas Northwestern
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses terbuka.
Genetika tanaman: studi genom secara luas“Ditulis oleh Nabil Yassin dan lain-lain. Satu ditambah


ringkasan

READ  Lembah kuno mungkin menunjukkan bagaimana lapisan es akan merespons perubahan iklim: NPR

Genetika tanaman: studi tentang hubungan genom secara luas

Sejumlah besar bukti menunjukkan bahwa preferensi makanan dapat diwariskan. Meskipun veganisme telah dipraktikkan selama ribuan tahun di berbagai masyarakat, para praktisinya masih merupakan minoritas kecil di seluruh dunia, dan peran genetika dalam memilih pola makan vegan belum dipahami dengan baik.

Pilihan makanan melibatkan interaksi antara efek fisiologis nutrisi, metabolisme, dan persepsi rasa, yang semuanya sangat dipengaruhi oleh genetika. Dalam penelitian ini, kami menggunakan studi asosiasi genome-wide (GWAS) untuk mengidentifikasi lokus yang terkait dengan vegetarianisme ketat pada peserta UK Biobank.

Dengan membandingkan 5.324 vegetarian ketat dengan 329.455 kontrol, kami mengidentifikasi satu SNP pada kromosom 18 yang terkait dengan vegetarianisme pada tingkat genom besar (rs72884519, β = -0.11, S = 4,997 x 10-8), selain 201 variabel yang signifikan. Empat gen dikaitkan dengan rs72884519: TMEM241, Ryuk3, NPC1Dan RMC1. Dengan menggunakan platform Pemetaan dan Anotasi Fungsional (FUMA) dan alat Analisis Anotasi Gen Multi-Marker (MAGMA), kami mengidentifikasi 34 gen dengan peran potensial dalam sistem tanaman, 3 di antaranya memiliki signifikansi GWAS berdasarkan analisis tingkat gen: Ryuk3, RMC1Dan NPC1.

Banyak gen yang dikaitkan dengan vegetarianisme, termasuk TMEM241, NPC1Dan RMC1memiliki fungsi penting dalam metabolisme lemak dan fungsi otak, sehingga meningkatkan kemungkinan bahwa perbedaan metabolisme lemak dan pengaruhnya terhadap otak mungkin mendasari kemampuan untuk hidup dengan pola makan vegetarian.

Temuan ini mendukung peran genetika dalam pilihan pola makan vegetarian dan membuka pintu bagi penelitian masa depan yang bertujuan untuk menjelaskan lebih lanjut jalur fisiologis yang terkait dengan vegetarianisme.