SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan menciptakan embrio manusia dan monyet hibrida di laboratorium – BGR

“Apakah sains sudah terlalu jauh?” Itu menjadi sesuatu yang meme baru-baru ini. Orang-orang memposting pertanyaan dengan sinis pada foto Oreo buatan sendiri dengan krim 100 kue, atau sandwich makanan cepat saji yang roti diganti dengan ayam goreng. Ini lucu, tetapi para ilmuwan sekarang secara sah mengajukan pertanyaan tersebut setelah tim peneliti mengungkapnya Embrio khimera dibuat di laboratorium.

Ilusi adalah kombinasi dari dua jenis. Dalam hal ini, para ilmuwan sedang mengerjakan kemungkinan baru untuk Produksi organ laboratorium untuk transplantasi manusia Embrio awal menciptakan setengah manusia dan setengah monyet. Idenya adalah jika para ilmuwan dapat menumbuhkan bagian-bagian hewan di laboratorium, dan potongan-potongan itu cukup dekat dengan manusia untuk digunakan untuk transplantasi, maka mungkin ada persediaan organ baru yang tidak terbatas. masalah? Mereka menumbuhkan hibrida manusia / monyet di laboratorium dengan tujuan untuk memotongnya dan menempelkannya menjadi manusia hidup.

Kesepakatan terbaik hari ini Gadget $ 32 ini telah menjadi viral di TikTok dan sekarang Amazon tidak dapat menyimpannya! Daftar Harga:$ 35,99 harga:$ 30,99 USD kamu simpan:$ 5,00 (14%) Tersedia dari Amazon, BGR mungkin membebankan Anda komisi Beli sekarang Tersedia dari Amazon BGR Mungkin menerima komisi

Para ilmuwan telah bereksperimen dengan menggunakan jenis sel induk manusia tertentu pada embrio hewan di masa lalu, termasuk pada babi dan tikus. Mereka menemukan bahwa jaringan terlalu berbeda untuk memungkinkan integrasi yang kuat. Di sisi lain, monyet berkerabat dekat dengan manusia, dan ketika menggunakan sel induk berpotensi majemuk manusia (hPSC) pada embrio monyet cynomolgus in vitro, mereka menemukan bahwa sel manusia telah berintegrasi pada tingkat yang lebih dalam.

Chimera interspesifik dengan sel induk berpotensi majemuk manusia (hPSC) merupakan alternatif yang diperlukan untuk menilai kapasitas hPSC in vivo dan dapat menjadi strategi yang menjanjikan untuk berbagai aplikasi pengobatan regeneratif, termasuk pembentukan organ dan jaringan untuk transplantasi.

Jadi, para ilmuwan telah menemukan cara agar sel punca manusia bisa bermain baik dengan embrio monyet, tapi itu belum semuanya. Mereka juga menemukan bahwa sel berkomunikasi dengan cara yang tidak Anda harapkan. Hasilnya menunjukkan bahwa ada banyak hal yang harus dipelajari tentang jalur evolusi manusia dan primata, dan ini dapat membantu pengembangan hibrida di masa depan, baik atau buruk.

Kami juga menemukan peristiwa pensinyalan yang mendasari crosstalk antar spesies yang dapat membantu dalam membentuk jalur perkembangan unik sel manusia dan monyet dalam embrio chimeric. Hasil ini dapat membantu untuk lebih memahami evolusi manusia purba dan evolusi primata, dan untuk mengembangkan strategi untuk meningkatkan delusi manusia pada spesies yang berevolusi secara evolusioner.

Pada akhirnya kita harus memilih sebagai spesies. Apakah kita baik-baik saja dengan menciptakan peternakan organ, di mana kita mengeksploitasi alam (termasuk spesies lain) untuk mentransplantasikan organ untuk ditransplantasikan ke manusia? Bisakah itu akhirnya menyelamatkan nyawa manusia? Ya tentu. Tapi kehidupan itu akan terselamatkan setelah kita membuat spesies hibrida baru, setidaknya sebagian, lalu membunuh dan memanen organnya. Mencurigakan.

READ  Amazon Echo Buds baru mendapatkan desain yang diperbarui dan kinerja yang ditingkatkan, mulai dari $ 100

Kesepakatan terbaik hari ini Semua orang berbondong-bondong ke Amazon untuk set aksesori instan 73 buah ini yang harganya hanya $ 32! harga:$ 31,99 USD Tersedia dari Amazon, BGR mungkin membebankan Anda komisi Beli sekarang Tersedia dari Amazon BGR Mungkin menerima komisi

Mike Weiner telah memberikan laporan tentang teknologi dan video game selama dekade terakhir, yang mencakup berita dan tren terkini dalam realitas virtual, perangkat yang dapat dikenakan, ponsel cerdas, dan teknologi masa depan. Baru-baru ini, Mike telah bekerja sebagai editor teknis untuk The Daily Dot, muncul di USA Today, Time.com, dan banyak outlet web dan publikasi lainnya. Kecintaannya pada reportase adalah yang kedua setelah kecanduannya pada game.