SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan menemukan “break” di salah satu lengan Bima Sakti

Ilustrasi ini menunjukkan apa yang kita pikirkan tentang Bima Sakti, dengan dua lengan spiral besar.

NASA/JPL-Caltech

Para astronom telah melakukan beberapa pekerjaan yang cukup mengesankan untuk mencari tahu seperti apa galaksi Bima Sakti kita, meskipun kita duduk di dalamnya. Kita tahu bahwa itu adalah galaksi spiral dan itu adalah Ia memiliki dua lengan utama. Sebuah studi baru telah mengungkapkan bahwa salah satu lengan kecil galaksi memiliki “break”, sekelompok bintang dan awan gas yang menonjol.

NASA menggambarkan Interlude Tuesday sebagai serpihan tongkat dari kayu. “Membentang sekitar 3.000 tahun cahaya, ini adalah struktur besar pertama yang diidentifikasi dengan orientasi yang berbeda secara signifikan dari lengan,” kata badan antariksa itu dalam siaran pers.

Struktur penting termasuk bintang muda dan sekelompok nebula, termasuk Nebula Laguna Nebula Elang, rumah Pilar terkenal dari gambar penciptaan teleskop Hubble. Alih-alih menempel kuat pada lengan spiral busur galaksi, strukturnya menonjol pada sudut yang terlihat.

Bintang-bintang terbentuk dan awan gas “pemisah” pembentuk bintang muncul dari lengan busur Bima Sakti. Bentuk bintang mewakili daerah pembentukan bintang.

NASA/JPL-Caltech

Ahli astrofisika Caltech Michael Kerucut Dia adalah penulis utama studi ini, Diterbitkan bulan lalu di Astronomi & Astrofisika.

Tim peneliti menggunakan data dari NASA Sekarang sudah pensiun Teleskop Luar Angkasa Spitzer dan Observatorium Antariksa Gaia Badan Antariksa Eropa Untuk menemukan bintang yang baru lahir dan mengukur jaraknya untuk menciptakan tampilan 3D pada bagian lengan.

“Ketika kami menggabungkan data Gaia dan Spitzer dan akhirnya kami melihat peta 3D yang terperinci ini, kami dapat melihat bahwa ada banyak kerumitan di wilayah ini yang tidak terlihat sebelumnya,” kata Kuhn. Para ilmuwan telah menemukan struktur serupa di galaksi spiral yang terlihat oleh teleskop kita. Struktur ini disebut tonjolan atau bulu.

“Ada kemungkinan bahwa bintang-bintang dalam struktur yang baru ditemukan terbentuk sekitar waktu yang sama, di wilayah umum yang sama, dan secara unik dipengaruhi oleh gaya yang bekerja di dalam galaksi, termasuk gravitasi dan geser akibat rotasi galaksi,” kata NASA.

Bima Sakti adalah rumah kita (Bumi berada di lengan Orion kecil), dan mengerjakan detail strukturnya akan tetap menjadi tantangan. Seperti yang dikatakan NASAIni seperti berdiri di tengah Times Square dan mencoba memetakan seluruh pulau Manhattan.

Penemuan ‘sempalan’ memberi para ilmuwan perspektif baru tentang galaksi. Mereka mungkin memiliki lengan spiral yang berbeda, tetapi tidak semua warna bintang dan nebula di dalam garis.

Ikuti Kalender Luar Angkasa CNET 2021 untuk mendapatkan berita luar angkasa terbaru tahun ini. Anda bahkan dapat menambahkannya ke Kalender Google Anda.

READ  Gila 22. Ini Gameday! Madden 22 tidak bisa lebih realistis