SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Imbal hasil turun karena Ukraina khawatir memicu pembelian keamanan – Pasar

NEW YORK: Imbal hasil Treasury turun pada hari Jumat karena kekhawatiran tentang kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina mengurangi selera risiko dan mendorong permintaan untuk obligasi safe haven. Saham dan imbal hasil obligasi jatuh setelah separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka berencana untuk mengevakuasi penduduk wilayah mereka yang memisahkan diri ke Rusia.

“Itu membuatnya sedikit lebih nyata dan lebih banyak kemungkinan bahwa akan ada konflik,” kata Lou Brien, ahli strategi pasar di DRW Trading di Chicago, menambahkan bahwa “saham telah bereaksi terhadap itu, dan obligasi telah bereaksi terhadap saham. ”

Hasil benchmark 10-tahun turun empat basis poin menjadi 1,930%, terendah sejak Senin. Hasil mencapai tertinggi dua setengah tahun 2,065% pada hari Rabu sebelum Federal Reserve merilis risalah dari pertemuan Januari, yang tidak memiliki informasi baru mengenai rencana bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga dan menyusutkan neraca.

Pejabat Fed setuju bahwa, dengan inflasi yang memperketat cengkeramannya pada ekonomi dan lapangan kerja yang kuat, sudah waktunya untuk menaikkan suku bunga, tetapi juga bahwa keputusan apa pun akan bergantung pada analisis inflasi pertemuan demi pertemuan dan data lainnya.

Presiden Fed New York John Williams mengatakan pada hari Jumat ada sedikit kebutuhan bagi The Fed untuk memulai siklus kenaikan suku bunganya dengan langkah besar, sebagai gantinya menganjurkan bank sentral untuk menaikkan suku bunga “secara stabil” dan menyesuaikan kecepatan jika diperlukan.

Kenaikan suku bunga setidaknya 25 basis poin pada pertemuan Fed Maret sepenuhnya diperhitungkan ke pasar, meskipun kemungkinan kenaikan 50 basis poin telah menurun selama dua hari terakhir, dan turun lebih jauh setelah komentar Williams. Pedagang berjangka dana Fed sekarang menilai hanya peluang 25% dari kenaikan suku bunga 50 bp bulan depan.

READ  Xbox Series X Restock Sekarang Langsung di GameStop - Cara Mendapatkan Konsol Anda

Kurva imbal hasil antara catatan dua tahun dan 10-tahun mendatar menjadi 45 basis poin, setelah mencapai 54 basis poin pada hari Kamis. Kurva telah meningkat sejak mencapai 38 basis poin pada hari Senin, yang merupakan kesenjangan hasil terkecil sejak Juli 2020.

Pasokan baru utang jangka pendek dan menengah minggu depan dapat memberikan tekanan baru pada imbal hasil yang jatuh tempo ini, dan menempatkan tekanan perataan tambahan pada kurva.

Departemen Keuangan akan menjual $ 155 miliar dalam bentuk kupon, termasuk $ 52 miliar dalam wesel dua tahun pada hari Selasa, $ 53 miliar dalam wesel lima tahun pada hari Rabu dan $ 50 miliar dalam wesel tujuh tahun pada hari Kamis.

Data pada hari Jumat menunjukkan bahwa penjualan rumah AS secara tak terduga meningkat pada bulan Januari, tetapi investor yang membayar tunai memeras pembeli pertama kali dari pasar perumahan di tengah rekor rendahnya persediaan dan harga yang lebih tinggi.