SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapa Sara Carter Dari Fox News, Kisah Wanita yang Diinjak Itu Salah

Siapa Sara Carter Dari Fox News, Kisah Wanita Terinjak Itu Salah: Sarah Carter, kontributor Fox News telah menolak klaimnya yang sepenuhnya fiktif bahwa seorang wanita meninggal setelah diinjak-injak di atas kuda oleh otoritas Kanada di atas kuda di tengah protes yang dipimpin pengemudi truk yang sedang berlangsung. Sementara pernyataan itu tidak akurat, tweet itu adalah daging merah bagi lebih dari 1,3 juta pengikut Twitter konservatifnya, yang dengan cepat memperkuat kematian tak berdasar sebagai bukti kesalahan pemerintah Kanada. Carter mentweet Jumat malam bahwa “Laporan adalah wanita yang diinjak-injak oleh patroli kuda Kanada baru saja meninggal di rumah sakit … # Trudeau #FreedomConvoyCanada.” Ikuti Lebih Banyak Pembaruan Di GetIndiaNews.com

Siapa Sara Carter Dari Fox News?

Tak lama kemudian, kaum konservatif mengambil dan memperkuat tweet, termasuk mantan pembawa acara Fox Nation Silk and Diamond dan Senator Republik Ted Cruz (R-TX). Pada Sabtu pagi (19 Februari 2022), mencoba melakukan pembersihan, kontributor Fox News itu mengakui bahwa pemberitaannya salah. Dia tweeted bahwa “Laporan yang saya berikan kemarin dari sumber di lapangan bahwa seseorang mungkin telah meninggal di rumah sakit pada saat menginjak-injak itu salah.”

Kontributor Fox News dan reporter lapangan Sean Hannity yang sering terlibat menambahkan bahwa “seseorang dibawa ke rumah sakit dengan kondisi jantung-bukan karena terinjak-injak. Saya ingin mengklarifikasi ini lagi dan meminta maaf atas segala kebingungan.” Carter tidak kembali ke permintaan komentar Sabtu malam The Daily Beast, tetapi tweet fiktif tentang wanita yang sekarat di rumah sakit telah dihapus setelah luka-luka itu.

Sara Carter: Kisah Wanita yang Diinjak Itu Salah

Klip video yang diunggah ke Twitter menunjukkan otoritas berkuda Kanada berusaha membubarkan kerumunan pengemudi truk yang memprotes. Tindakan yang dilakukan aparat kepolisian itu membuat penyelenggara “Konvoi Kebebasan” menegaskan bahwa aktivis mereka sendiri, pada saat upaya pembubaran, “diinjak-injak kuda”.

READ  Layanan online bank-bank besar, maskapai penerbangan menurun - Keuangan - Jaringan - Keamanan - Perangkat Lunak

Pernyataan “kuda yang diinjak-injak” itu telah mendapat penolakan besar dari Polisi Ottawa, yang menulis, “Kami mendengar keprihatinan Anda terhadap individu-individu di lapangan setelah kuda-kuda itu membubarkan kerumunan. Siapa pun yang jatuh bangkit dan pergi. Kami tidak mengetahui jenis luka apa pun. ”

Mengikuti retweet dari Carter, Cruz juga telah mencabut retweet kutipannya, menulis bahwa “Saya menghapus retweet saya tentang seorang pemrotes Kanada yang diinjak-injak untuk mati karena reporter yang pertama kali melaporkannya sekarang mengatakan itu salah.” Ini bukan pertama kalinya Carter membuat klaim aneh dan harus mundur. Pada bulan Maret 2020, bintang Fox News menghapus tweet gila yang mendesak pengikutnya untuk merekam rumah sakit terdekat, meyakinkan bahwa orang-orang tidak sakit dalam jumlah massal, dan menyebabkan kamar rumah sakit meluap di tengah pandemi global.