SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Imigran Kuba di Miami meminta cara legal untuk tinggal di Amerika Serikat

Imigran Kuba di Miami meminta cara legal untuk tinggal di Amerika Serikat

Seratus dari Imigran Kuba Mereka berdemonstrasi pada hari Minggu ini di Miami (Florida) untuk meminta status hukum Porsi Dan teruskan Amerika Serikat Setelah dikeluarkannya putusan pengadilan yang membatasi cara memperolehnya Tempat tinggal permanen.

Para demonstran berkumpul di sebuah restoran pusat untuk menanyai sekretaris tersebut Keamanan nasional, Alejandro Mayorkasyang dianggap sebagai formulir masuk ke negara tersebut Saya-220A Sebagai cara yang sah untuk memperoleh izin tinggal permanen (dikenal sebagai “Kartu hijau“).

pepatah Membentukjuga dikenal sebagai “perintah pembebasan bersyarat”, diberikan kepada beberapa orang yang ditahan karenanya Petugas imigrasi Saat memasuki negara itu Bentuk tidak beraturan Dan dia dibebaskan.

Menteri Keamanan Dalam Negeri AS Alejandro Mayorkas memberikan kesaksian di hadapan Komite Kehakiman DPR di Washington, DC. Foto oleh EFE/EPA/Jim Lo Scalzo

Kami bertanya dengan kerendahhatian“Kami tidak menuntut, kami meminta pemerintah Amerika Serikat agar menjadikan kami legal, mengizinkan kami beroperasi,” kata salah satu pengunjuk rasa selama protes, di mana mereka membentangkan spanduk yang menyerukan “kebebasan bagi tahanan politik di Kuba.”

Pada tanggal 12 September, Dewan Banding Imigrasi Tertinggi dari Departemen Kehakiman AS Keputusan untuk tidak menganggap I-220A sebagai izin kemanusiaan untuk tetap berada di negara tersebut, menurut surat kabar Inggris The Guardian Pers lokal.

Ini adalah keputusan pengadilan berdasarkan banding yang diajukan oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) dalam kasus tertentu, yaitu kasus Kuba Ulti Cabrera FernandezDiproses dengan Formulir I-220A saat masuk ke negara tersebut.

Keputusan Pengadilan Banding memenangkan pemerintah AS, yang percaya bahwa satu-satunya pilihan untuk mendapatkan keuntungan dari Undang-Undang Penyesuaian Kuba, yang ditetapkan pada tahun 1966, adalah izin kemanusiaan, yang saat ini diperoleh dengan sponsor resmi dalam waktu satu tahun. Amerika Serikat.

Keputusan pengadilan tersebut dapat berdampak pada puluhan ribu warga Kuba yang telah tiba di Amerika Serikat melalui berbagai titik perbatasan sejak tahun 2021 dan yang diberikan I-220A setelah dibebaskan oleh otoritas imigrasi.

READ  Peta rumah sakit Covid-19 di CDMX sebelum gelombang ketiga virus corona

Namun kata pengacara imigrasi dalam pernyataannya kepada media lokal Willy Allen Dia mengatakan dia tidak percaya pada orang-orang yang mempercayainya Saya-220A Mereka berisiko ditangkap atau dideportasi.

Allen menganggap ini sebagai kasus pribadi yang dapat diajukan banding.

Sementara itu, anggota Kongres Amerika-Kuba Maria Elvira SalazarPartai Republik, meminta Menteri Keamanan Dalam Negeri untuk mengakui I-220A sebagai izin kemanusiaan.

Dengan informasi dari EFE