SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inflasi Turki mencapai level tertinggi dalam dua dekade sebesar 78,6 persen

Tingkat inflasi yang dilaporkan oleh Badan Statistik Turki adalah yang tertinggi sejak pasar negara berkembang mengalami keruntuhan mata uang selama krisis keuangan global pada tahun 1998. - Reuters

Tingkat inflasi yang dilaporkan oleh Badan Statistik Turki adalah yang tertinggi sejak pasar negara berkembang mengalami keruntuhan mata uang selama krisis keuangan global pada tahun 1998. – Reuters

Selasa, 05 Jul 2022 08:29 MST

ISTANBUL, 5 Juli – Tingkat inflasi Turki naik pada bulan Juni ke tingkat tahunan sebesar 78,6 persen – tingkat tertinggi dalam 24 tahun, menurut data resmi yang dirilis kemarin – karena kebijakan ekonomi tidak konvensional Presiden Recep Tayyip Erdogan terus membebani.

Tetapi perkiraan independen yang diterbitkan oleh para ekonom Turki menunjukkan harga naik lebih dari dua kali lipat angka itu.

Tingkat inflasi yang dilaporkan oleh badan statistik negara Turki adalah yang tertinggi sejak pasar negara berkembang mengalami keruntuhan mata uang selama krisis keuangan global pada tahun 1998.

Tingkat inflasi adalah 73,5 persen pada Mei dan 15,0 persen pada awal tahun lalu.

Menteri Ekonomi Noureddine Nabati berjanji pada hari Jumat bahwa harga konsumen akan mulai menurun pada bulan Desember.

“Saya berjanji kepada Anda dan presiden, kita akan melihat penurunan inflasi mulai Desember,” katanya seperti dikutip oleh media Turki.

Menurut data resmi, kenaikan inflasi di bulan Juni didorong oleh kenaikan biaya transportasi sebesar 123,4 persen dan kenaikan minuman non-alkohol sebesar 94 persen.

Masalah terbaru Turki dimulai ketika Erdogan memaksa bank sentral untuk melanjutkan serangkaian penurunan suku bunga tahun lalu yang katanya adalah bagian dari “model ekonomi barunya”.

Tingkat kebijakan turun meskipun ada kenaikan harga konsumen.

Tetapi pemimpin Turki menolak ekonomi tradisional dan menegaskan bahwa suku bunga yang lebih tinggi menyebabkan harga yang lebih tinggi.

Para ekonom percaya bahwa pendekatannya telah memperburuk rasa sakit yang dirasakan di seluruh dunia oleh kenaikan harga pangan dan energi yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina.

READ  Captain White Seafood Market meninggalkan dermaga selamanya

Pertanyaan tentang data

Namun, semakin banyak ekonom mulai mempertanyakan data resmi Turki.

Sebuah laporan bulanan yang dirilis kemarin oleh kelompok ekonom independen Turki ENAG menunjukkan harga konsumen naik 175 persen pada bulan Juni.

ENAG mengatakan harga naik 71,4 persen sejak awal tahun saja.

Kamar Dagang Istanbul mengatakan bahwa inflasi di kota terbesar Turki telah mencapai tingkat tahunan sebesar 94 persen.

“Tidak ada yang percaya data resmi Turki lagi,” kata Timothy Ash, ekonom di BlueBay Asset Management.

“Tidak ada harapan untuk sesuatu seperti respons politik yang kredibel.” Pernyataan resmi Turki berubah menjadi isu politik panas menjelang pemilihan umum tahun depan – yang secara luas dipandang sebagai yang terberat dalam pemerintahan dua dekade Erdogan.

Pemimpin oposisi Kemal Kilicdaroglu menuduh badan statistik negara “berbohong”.

“Berhenti melakukan kejahatan untuk kepentingan Presiden Erdogan,” kata Kilicdaroglu kepada agensi di Twitter.

Sebuah survei yang diterbitkan oleh lembaga pemungutan suara Metropol pada hari Jumat menunjukkan bahwa 69 persen responden percaya nomor tidak resmi ENAG dan hanya 24 persen yang dilaporkan oleh pemerintah.

masalah biaya hidup

Erdogan menggandakan pendekatan ekonominya dan mengisyaratkan bahwa dia mungkin ingin suku bunga acuan turun dalam beberapa bulan mendatang.

Dia juga berusaha untuk membalikkan penurunan yang menyertainya dalam persetujuan publiknya dengan mengumumkan serangkaian kenaikan upah yang cepat untuk sebagian besar penduduk.

Ini menaikkan upah minimum yang diperoleh sekitar 40 persen pekerja Turki dari 2.826 lira pada akhir Desember menjadi 5.500 lira (1.444,41 MYR) bulan ini.

Upah digunakan sebagai tolok ukur untuk berbagai manfaat sosial di seluruh perekonomian.

Para ekonom memperingatkan bahwa menaikkan upah banyak orang secara drastis adalah ukuran inflasi yang harus disertai dengan tingkat suku bunga yang lebih tinggi atau cara lain untuk mengurangi pengeluaran.

READ  Manfaat kesehatan dari ramuan ajaib

Tetapi Erdogan menolak gagasan bahwa Turki menderita inflasi.

Kami tidak memiliki masalah inflasi. “Kami memiliki masalah biaya hidup,” kata Erdogan bulan lalu. – Agensi Pers Prancis