SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Quinn menegaskan kembali bahwa Boeing adalah pilihan terbaik untuk pesawat dan pertahanan dari Investing.com

Quinn menegaskan kembali bahwa Boeing adalah pilihan terbaik untuk pesawat dan pertahanan dari Investing.com

© Reuters.

Ditulis oleh Sinad Karahimetovic

Analis Quinn Kai Von Romore telah menegaskan kembali penunjukan Top Pick pada Boeing (NYSE 🙂 setelah pengiriman 737 Juni yang kuat.

Analis memperkirakan bahwa Boeing berhasil mengirimkan 44-48 737 pada Juni, jumlah tertinggi dalam satu bulan sejak MAX didirikan pada April 2019.

“Tetapi produksi kemungkinan akan terhenti di pertengahan 20-an dibandingkan dengan tingkat produksi 31 karena masalah rantai pasokan dan keputusan British Airways untuk menghentikan jalur tersebut untuk menghindari perjalanan bisnis yang mahal. Ini menunjukkan peningkatan pengiriman MAX yang telah selesai,” von Rommer mengatakan dalam sebuah catatan penelitian kehabisan stok, yang merupakan tren yang menggembirakan karena mereka tidak tunduk pada penundaan rantai pasokan.

Analis juga mengantisipasi potensi peningkatan arus kas pada kuartal kedua dan berita positif dari Farnborough Air Show mendatang.

“Kami melihat arus kas kuartal kedua sebesar $0,5 miliar versus kekurangan $3,6 miliar pada kuartal pertama, yang mencakup $2 miliar + hambatan dari bonus tunai dan penarikan BDS di muka. Kekurangan produksi 737 menunjukkan BA mungkin tidak mencapai targetnya untuk pengiriman dalam 2022 “mendekati 500″ untuk 737. Tetapi mendorong pengiriman pada bulan Juni dan kemungkinan memulai kembali 787 di H2 menandakan peningkatan FCF yang kuat di kuartal ketiga dan keempat, saat tahun gelap tiba.”

Mengenai keputusan Departemen Perhubungan untuk meneliti pengawasan FAA terhadap produksi 737 dan 787, von Romere mengatakan itu bukan hal baru.

“Kami akan terkejut jika review mengungkapkan kekurangan,” analis menyimpulkan.

READ  Oregon Rebound Menjadi Negara Bagian AS yang Paling Meningkatkan Bisnis pada tahun 2022