SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini adalah cara paling higienis untuk membersihkan diri setelah pergi ke kamar mandi, menurut sains – Enséñame de Ciencia

Ini adalah cara paling higienis untuk membersihkan diri setelah pergi ke kamar mandi, menurut sains – Enséñame de Ciencia

Sumber: Getty Images

Kebersihan pribadi adalah bagian penting dari Hari demi hari, Salah satu momen penting dalam hal ini adalah setelah menggunakan kamar mandi. Sains Moderna telah menganalisis dengan cermat metode pembersihan yang tersediaMeskipun Tisu toilet Ini adalah yang paling umum, dan memiliki kelemahan tertentu yang harus kita lakukan Pertimbangkan dengan serius.

Kekurangan tisu toilet

Tisu toilet ditemukan pada abad ke-19 Standar di sebagian besar rumah. Namun penggunaannya tidak demikian Efektif seperti yang Anda bayangkan. Pertama, tisu toilet tidak selalu menghilangkan kotoran sepenuhnya. Hal ini dapat menyebabkan iritasi dan masalah kulit. kesehatanterutama pada orang dengan kondisi tersebut Seperti wasir atau fisura sejarah. Selain itu, tisu toilet bisa digunakan Hal ini menyebabkan robekan mikro pada kulit sensitif di area anus, yang semakin meningkat Risiko infeksi.

Kerugian besar lainnya dari tisu toilet adalah… Dampak lingkungan. Produksi tisu toilet membutuhkan sejumlah besar… Air dan pepohonanPembuangannya berkontribusi pada pemuatan limbah ke jaringan saluran pembuangan. di dalam Banyak tempat di duniaKertas toilet tidak Dapat terurai secara hayatiyang semakin memperburuk Masalah polusi.

Bagaimana nenek moyang kita “membersihkan diri”?

Sebelum ditemukannya tisu toilet, peradaban kuno menggunakan berbagai metode untuk membersihkan diri. Setelah buang air besar. Di Mesir kuno mereka digunakan Batu lunak dan air. Bangsa Romawi mempunyai sistem spons komunal yang diikatkan pada sebuah tongkat, yang dikenal sebagai “Tesorium“, yang Mereka direndam dalam air garam atau cuka untuk membersihkan diri. Di Asia, daun, batang, dan air telah digunakan selama ribuan tahun. Di India, misalnya, mencuci menggunakan air dan tangan kiri merupakan hal yang lumrah, diikuti dengan a Mencuci tangan dengan ketat.

READ  Rusia melakukan perekrutan di Ukraina dan meningkatkan produksi senjata - DW - 29/09/2023

ini Metodemeskipun mungkin tampak primitif dibandingkan A Dari sudut pandang modern, ada satu kesamaan: penggunaan air. Air adalah bahan pembersih alami Yang dapat menghilangkan limbah lebih efektif daripada kertas. Selain itu, penggunaan air mengurangi gesekan sehingga mengurangi risiko cedera Iritasi dan robekan mikro Di kulit.

Pilihan terbaik

Dalam beberapa dekade terakhir, tisu basah semakin populer sebagai alternatif pembersih. Sehat untuk tisu toilet, sebenarnya itu pilihan paling sehat menurut sains. Tisu ini dilengkapi dengan larutan pembersih lembut yang tidak hanya menghilangkan sisa tinja, tetapi juga… Ini juga melembabkan dan menenangkan Bulu. Ini sangat berguna bagi orang dengan kulit sensitif atau sensitif Kondisi seperti wasir.

Tisu basah, cara terbaik dan higienis untuk membersihkan diri setelah dari kamar mandi. Sumber: Getty Images

Tisu basah memberikan pembersihan yang lebih menyeluruh dan efektif. Penelitian menunjukkan bahwa tisu basah mampu menghilangkan lebih banyak bakteri dibandingkan tisu basah Tisu toilet. Selain itu, penggunaannya secara signifikan mengurangi risiko infeksi Iritasi dan robekan mikroKarena memerlukan lebih sedikit Gesekan untuk membersihkan dengan benar.

Penting untuk diingat, Namun, tidak semua tisu basah dapat terurai secara hayati.. Saat memilih tisu basah, memang benar Penting untuk memilih yang biodegradable Atau dirancang untuk hancur Penyaluran pecomberan Untuk mengurangi dampaknya Lingkungan.

Berbagi ilmu, berbagi ilmu.