SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

12 orang terluka akibat turbulensi di dalam pesawat Qatar Airways

12 orang terluka akibat turbulensi di dalam pesawat Qatar Airways

(CNN) — 12 orang terluka setelah pesawat Qatar Airways dari Doha ke Dublin mengalami turbulensi pada hari Minggu.

Penerbangan tersebut, yang mendarat di Dublin sesaat sebelum pukul 1 siang waktu setempat, disambut oleh layanan darurat termasuk polisi bandara serta departemen pemadam kebakaran dan penyelamatan.

Menurut pernyataan yang dikeluarkan Bandara Dublin, enam penumpang dan enam awak terluka dalam kecelakaan itu. Pernyataan tersebut menyatakan bahwa penerbangan Qatar Airways QR107 mengalami turbulensi saat terbang di atas Türkiye.

Bandara Dublin mengatakan pihaknya memberikan bantuan kepada penumpang dan staf dan operasi tidak terpengaruh.

Dalam pernyataannya kepada CNN, Qatar Airways mengatakan penerbangan tersebut mendarat dengan selamat di Dublin, namun “sejumlah kecil penumpang dan awak pesawat mengalami luka ringan selama penerbangan dan kini menerima perawatan medis.”

Pernyataan itu melanjutkan: “Masalah ini sekarang sedang dalam penyelidikan internal.” “Keselamatan penumpang dan awak kami adalah prioritas utama kami.”

Hal ini terjadi beberapa hari setelah 104 penumpang terluka dan seorang pria yang menderita masalah jantung meninggal di pesawat Singapore Airlines yang dilanda turbulensi parah.

Penerbangan SQ321 dari London ke Singapura terbang pada ketinggian 37.000 kaki pada hari Selasa ketika pesawat bertabrakan. Harganya turun tajam sebelum naik Beberapa ratus kaki, menurut data pelacakan penerbangan. Kemudian dia turun dan naik lagi dan lagi selama sekitar satu menit.

Perubahan iklim dapat memperburuk kerusuhan

Sekitar 65.000 pesawat mengalami turbulensi sedang setiap tahunnya di Amerika Serikat, dan sekitar 5.500 pesawat mengalami turbulensi parah. Namun, jumlah ini bisa bertambah.

Paul Williams, profesor ilmu atmosfer di Universitas Reading (Inggris), mengatakan kepada CNN pada tahun 2022 bahwa dia yakin perubahan iklim mengubah gangguan.

READ  Tarik napas dalam-dalam sebelum Anda mengetahui bahan kimia mana yang memperpanjang harapan hidup manusia

“Kami menjalankan beberapa simulasi komputer dan menemukan bahwa gangguan ekstrem bisa berlipat ganda atau tiga kali lipat dalam beberapa dekade mendatang,” kata Williams.

Temuan ini, yang kemudian dikonfirmasi melalui pengamatan, menyoroti jenis turbulensi yang disebut “turbulensi udara jernih”, yang tidak terkait dengan isyarat visual apa pun, seperti badai atau awan. Berbeda dengan kelainan normal, penyakit ini terjadi secara tiba-tiba dan sulit dihindari.

Penerbangan Singapore Airlines pada hari Selasa tidak terpengaruh oleh turbulensi cuaca cerah, melainkan oleh badai yang berkembang pesat. Belum diketahui jenis turbulensi apa yang dialami pesawat Qatar Airways.

Ini adalah cerita berkembang yang akan diperbarui.

–Jacopo Brisco berkontribusi pada laporan ini.