SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar Injil Hari Raya Tritunggal Mahakudus – 26 Mei 2024

Saudara-saudara terkasih, damai dan sejahtera.

Kita berada dalam masa-masa normal, namun Misa tidak memberi kita istirahat. Senin lalu, dalam rangka memperingati Santa Maria, Bunda Gereja. Hari ini adalah hari raya Tritunggal Mahakudus. Jadi kita tidak santai.

Merenungkan Trinitas berarti mencoba memahami hakikat Tuhan kita. Kita tahu bahwa kita tidak dapat melihat Tuhan, namun bukan berarti Dia tidak menampakkan diri. Kristus adalah perwujudan tertinggi Tuhan. Dia adalah wajah Bapa. Dan dari perkataannya, dan dari gerakannya, kita dapat melihat bagaimana dia bertindak, dan bagaimana perasaan Tuhan kita. Misalnya saja dalam dakwahnya. Ketika kami menyebutkan itu Allah menerbitkan matahari bagi orang baik dan orang jahat, dan menurunkan hujan bagi orang benar dan orang berdosa.Atau saat diumumkan Kalau kamu, padahal kamu bukan mukjizat kebaikan, tahu bagaimana memberikan kebaikan kepada anak-anakmu, apalagi Bapamu di surga akan memberikan kebaikan kepada mereka yang meminta kepada-Nya! Demikian pula perumpamaan tentang domba yang hilang (kami meninggalkan 99 untuk mencari satu), atau perumpamaan dirham yang hilang, atau perumpamaan anak yang hilang (atau perumpamaan ayah yang penyayang sebagaimana sebagian ahli tafsir menyebutnya).

Ada juga tindakan-tindakan dalam kehidupan Yesus yang mengingatkan kita akan cara hidup Bapa-Nya. Seperti ketika ia mendekati pemungut cukai Matius, wanita Samaria, atau Zakheus. Dia Biarkan anak-anak datang kepadakuDan mukjizat, baik kesembuhan maupun kebangkitan, dan akhirnya kematiannya di kayu salib, sebagai puncak dari kehidupannya yang penuh pengabdian dan dekat.

Bacaan pertama berbicara tentang kedekatan ini. Bangsa Israel di pengasingan bertanya-tanya mengapa mereka sampai pada situasi seperti ini, padahal mereka adalah umat pilihan. Mereka depresi, bingung, dan beberapa kata penyemangat tidak ada salahnya. Apa yang penulis kitab Ulangan katakan kepada kita adalah bahwa Tuhan kita tidak seperti “dewa” Yunani atau Roma, yang tinggal di dataran tinggi dan senang menyaksikan manusia, makhluk yang lebih rendah, menderita dan mati, tidak mampu mencapai surga yang mereka rindukan.

READ  Laporkan kudeta di Sudan: Rumah Perdana Menteri dikepung oleh tentara dan beberapa pejabat ditangkap

Tuhan Israel adalah Tuhan yang dekat, selalu hadir dalam sejarah, memberikan kesempatan kedua (dan ketiga dan keempat dan apapun yang diperlukan) dan menunjukkan bagaimana memperbaiki kesalahan yang sering dilakukan orang beriman. Oleh karena itu, mereka tidak boleh kehilangan kegembiraannya, karena tidak ada hal buruk yang tidak dapat dimaafkan.

Tuhan Yang Esa dan Tritunggal, yang merupakan sebuah komunitas, yang berdialog, sendiri mencari umat-Nya, membantu mereka meninggalkan Mesir, membawa mereka ke Tanah Perjanjian, dan berjanji untuk tinggal di antara mereka. Tapi tidak hanya itu. Bacaan kedua berbicara tentang keberadaan Anak Tuhan. Kami tidak lagi hanya memiliki tetangga yang kuat, tapi dia adalah ayah kami. Sebagai anak-anak Allah, kita mempunyai akses terhadap warisan kehidupan kekal. Ahli waris Allah dan ahli waris bersama Kristus, sebagaimana kita menderita bersama Dia, agar kita juga dimuliakan bersama Dia. hampir tidak ada apa-apanya. Anda harus membiarkan diri Anda terbawa oleh semangat ini, agar selaras dengan Tuhan.

Sulit bagi para murid untuk mendengarkan Roh Allah. melihat Yesus, Beberapa ragu-ragu. Namun Tuhan memberi tahu semua orang bahwa mereka mempunyai misi, misi untuk melanjutkan pekerjaan-Nya. Pesan ini harus dicapai melalui serangkaian tindakan, dengan kuasa Yesus sendiri di surga dan di bumi. Permintaan khusus Yesus. “Kartu identitas” adalah bagian pertama yang sering dibicarakan Paus Fransiskus kepada kita Gereja pada saat keberangkatan. Tidak perlu menunggu orang lain datang kepada kita. Kitalah yang harus pergi. Dimotivasi oleh Roh Allah, kita harus berbicara tentang kasih-Nya bagi kita. Agar semua orang tahu bahwa mereka adalah anak-anak Tuhan yang sama.

Momen kedua adalahDan muridkanlah semua bangsaSurat Roma (Roma 10:13-15) memberitahu kita hal ini Setiap orang yang berseru kepada nama Tuhan akan diselamatkan. Tapi bagaimana mereka memanggil seseorang yang tidak mereka percayai? Bagaimana mereka bisa percaya pada seseorang yang belum pernah mereka dengar? Bagaimana mereka bisa mendengarkan tanpa ada yang mengabar kepada mereka? Bagaimana mereka bisa berdakwah kalau tidak diutus? Sebagaimana dikatakan dalam kitab ini: Betapa indahnya kaki orang-orang yang membawa kabar baik! Saya mempunyai seorang teman yang mendedikasikan dirinya, setiap akhir pekan, bersama para sukarelawan lainnya, untuk turun ke jalan di kotanya, berbicara tentang Tuhan kepada semua orang, membagikan kartu-kartu kecil dan beberapa ungkapan dari Injil. Berkat dia. Banyak orang telah kembali ke gereja dan mengaku. Ini menjangkau banyak orang, ada yang menerimanya dan ada yang tidak, tetapi tampaknya itu adalah pembawa pesan dengan kaki yang indah.

READ  'Ini keajaiban': Sebuah pesawat terbakar saat mendarat di Jepang

Alkitab juga berbicara tentang baptisan Dalam nama Bapa, Putra, dan Roh Kudus. Baptisan adalah cara kita bergabung dalam kehidupan Allah, berpartisipasi dalam hubungan kasih antara Bapa, Anak, dan Roh Kudus. Itu adalah cara untuk merasa bahagia.

Akhirnya, Dan ajari mereka untuk menaati semua yang telah Aku perintahkan kepadamu. Pekerjaan belas kasihan terus mengajar mereka yang belum mengetahuinya. Permasalahannya di sini adalah pertama-tama mencapai apa yang Allah minta dari kita, sehingga kita dapat, dengan memberitakan Injil melalui teladan dan kata-kata, menjadi saksi kehidupan baru Kerajaan Allah.

Ada panduan batin untuk melakukan tugas ini: Roh Tuhan. Ketika kita merasa lemah, ketika kita tidak mengerti, Dia memimpin kita kepada kebenaran seutuhnya. Oleh karena itu, hal ini dicurahkan ke dalam hati kita, sehingga kita dapat mengetahui bagaimana memandang Yesus dan melihat Bapa; Supaya kita tahu cara mendekati Bapa kita dengan penuh keyakinan.

Inilah Tuhan kita, dan inilah yang Dia minta dari kita. Tuhan yang bijaksana tidak memaksakan diri; Tuhan yang memberikan tanda-tanda kehidupan, sehingga siapa pun yang mencarinya dapat menemukannya, dan yang menampakkan diri di dalam Yesus. Kami percaya pada Tuhan ini, yang kami percayai dalam hidup kami, dan yang akan segera kami akui.

Mazmur mengingatkan kita bahwa berbahagialah orang yang dipilih Tuhan sebagai milik pusaka-Nya. Kita adalah warisan ini. Kami diberkati. Jangan sampai kita lupa untuk berbahagia.

Saudaramu seiman
Alejandro Carbajo, CMF