SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Ini keajaiban': Sebuah pesawat terbakar saat mendarat di Jepang

'Ini keajaiban': Sebuah pesawat terbakar saat mendarat di Jepang

Saat pramugari berteriak agar penumpang mengungsi, cahaya oranye aneh muncul di luar jendela Japan Airlines Penerbangan 516. Pemandangan yang meresahkan itu terekam dalam video dari dalam pesawat, yang bertabrakan dengan pesawat Penjaga Pantai Jepang saat mendarat di Tokyo pada hari Selasa. .

Berkat kombinasi keterampilan dan keberuntungan – seorang pakar penerbangan menggambarkannya sebagai “misi ajaib” – awak pesawat Japan Airlines dengan aman mengevakuasi 367 penumpang dan 12 awak ke Bandara Haneda, dekat Teluk Haneda di Teluk Tokyo, menurut seorang menteri transportasi Jepang. Tetsuo Saito.

Namun, Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan pada konferensi pers bahwa lima anggota Penjaga Pantai dikerahkan untuk upaya bantuan setelah gempa di Jepang barat mereda. Perusahaan Penyiaran Publik (NHK) kemudian melaporkan bahwa 14 orang terluka di pesawat penumpang tersebut.

“Penyebab utama kecelakaan ini belum diketahui,” kata Saito pada konferensi pers, seraya menambahkan bahwa Dewan Keselamatan Transportasi negara itu dan lembaga lainnya sedang berupaya untuk mengetahui apa yang terjadi.

Sebuah video yang disiarkan NHK menunjukkan bola api melintasi landasan saat pesawat mendarat.

Anton Deby, seorang warga Swedia berusia 17 tahun yang berada di pesawat bersama keluarganya, mengatakan bahwa meskipun terlihat menakutkan di luar, namun di dalam pesawat itu lebih menakutkan. Surat kabar Swedia Aftonbladet.

Anton mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa keluarganya tidak sepenuhnya memahami apa yang terjadi dan tidak dapat memahami pengumuman yang menurutnya berbahasa Jepang.

Ayahnya, Jonas, mengatakan kepada surat kabar tersebut: “Seluruh kabin dipenuhi asap hanya dalam beberapa menit.” Dia menambahkan: “Kami jatuh ke tanah.” Kemudian pintu darurat terbuka dan kami berlari ke arah mereka.”

“Asap di dalam kabin sangat membara,” kata Anton kepada surat kabar Aftonbladet. Ia juga menyatakan, saat turun dari pesawat, ia dan keluarganya lari “ke lapangan”.

READ  Martha Sepulveda, orang pertama tanpa penyakit mematikan yang dieliminasi di Kolombia

“Itu kacau,” tambahnya.

“Kami benar-benar terkejut,” katanya. “Saya rasa kita tidak memahami apa yang terjadi.”

Keluarga kemudian meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja.

Kantor Berita Kyodo Jepang mengutip seorang penumpang yang menggambarkan perasaannya saat pesawat menabrak sesuatu sebelum pesawat berguncang dan berhenti. Penumpang yang tidak disebutkan identitasnya itu mengatakan, ia kemudian melihat percikan api keluar dari jendela dan melihat kabin dipenuhi asap.

Japan Airlines melaporkan bahwa pesawat berangkat pada pukul 16:15 dari Bandara New Chitose di utara Prefektur Hokkaido dan dijadwalkan tiba di Haneda pada pukul 17:35, tetapi mendarat pada pukul 17:47. Seorang pejabat Penjaga Pantai mengatakan bahwa pesawat Penjaga Pantai mulai bergerak menuju landasan pacu sekitar pukul 16.45, sekitar satu jam sebelum tabrakan.

Maskapai tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kedua pesawat bertabrakan dan mulai terbakar.

Maskapai tersebut menambahkan bahwa menurut wawancara dengan staf operasi, pilot “mengakui dan mengulangi izin pendaratan dari kontrol lalu lintas udara,” dan kemudian melanjutkan pendekatan tersebut. Japan Airlines mengatakan dalam pernyataannya bahwa penyebab kecelakaan itu masih dalam penyelidikan dan pihaknya bekerja sama dengan pihak berwenang.

Gambar langsung setelah pukul 18.00 menunjukkan petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan api yang muncul dari pesawat Airbus A350-900. Dalam beberapa foto, terlihat penumpang menggunakan perosotan evakuasi untuk keluar. Menurut Japan Airlines, sistem pengumuman pesawat gagal selama evakuasi, sehingga kru menggunakan pengeras suara dan suara mereka.

Pesawat Penjaga Pantai yang terlibat dalam tabrakan itu adalah MA722 sayap tetap, menurut perwakilan Penjaga Pantai Naoko Kobayashi.

Japan Airlines dipuji karena berhasil mengevakuasi 367 penumpang dengan aman selama momen yang bisa dibilang merupakan momen yang penuh tekanan.

READ  Sekelompok penganut gereja menggagalkan pembantaian baru di sebuah gereja di California | internasional

Dalam foto-foto kecelakaan tersebut, terlihat api keluar dari jendela pesawat sehingga seluruh penumpang tidak dapat melarikan diri dengan selamat.

Ed Galea, profesor dan direktur Fire Safety Engineering Group di Universitas Greenwich di Inggris, menggambarkan evakuasi pesawat Japan Airlines sebagai “prestasi ajaib”.

Saat pesawat berhenti, bagian depan pesawat roboh sehingga ekor pesawat miring ke atas. Galea dalam wawancaranya mengatakan, foto-foto tersebut menunjukkan penumpang dievakuasi melalui dua pintu keluar di bagian depan pesawat, dan melalui satu pintu keluar di belakang. Dia mengatakan bahwa beberapa “penumpang harus mendaki bukit di tengah asap.” “Seorang awak kabin berdiri di belakang sambil melambaikan senter dan mendesak mereka untuk mendekat.”

Akibat kebakaran tersebut, hanya tiga pintu yang digunakan untuk evakuasi, kata Maggie Kawasaki, juru bicara Japan Airlines, melalui email. Awak Japan Airlines dilatih untuk mengevakuasi semua penumpang dalam waktu 90 detik, kata Kawasaki. Ia menambahkan, awak kapal baru bisa memastikan evakuasi seluruh penumpang pada pukul 18.05.

Fakta bahwa semua penumpang dapat turun dengan selamat dalam kecelakaan fatal merupakan indikasi kerja sama yang memuaskan antara penumpang dan staf pesawat, kata Trisha Ferguson, CEO Interaction Group, sebuah perusahaan yang merancang manual keselamatan untuk pesawat.

“Reaksi para kru sungguh luar biasa,” kata Ferguson, seorang veteran industri penerbangan yang telah menghabiskan 28 tahun berdedikasi untuk mengajarkan keselamatan penumpang.

“Apa yang mereka lakukan sungguh luar biasa,” tambahnya.

Sebagai bagian dari uji keselamatan pesawat baru, maskapai penerbangan harus membuktikan bahwa seluruh penumpang dapat dievakuasi dalam waktu 90 detik. Pada tahun 1970an dan 1980an, pelatihan darurat difokuskan terutama pada awak kapal, namun pada tahun 1990an dan 2000an, fokus baru diberikan pada mendidik penumpang tentang bagaimana berperilaku dalam keadaan darurat, kata Ferguson.

READ  10 kebiasaan orang Turki yang harus Anda terapkan untuk menjaga rumah Anda tetap bersih dan rapi

Dalam hal ini, penumpang dapat melihat asap, sehingga mendorong mereka untuk bergerak lebih cepat dan meninggalkan barang bawaannya. Ketika penumpang berhenti untuk mengambil barang bawaan mereka selama evakuasi, prosesnya melambat, kata Ferguson.

“Ini sebenarnya sebuah keajaiban mereka bisa mengeluarkan semua orang,” katanya. Gambar menunjukkan bagian atas pesawat terbakar habis. Pada Selasa malam, NHK melaporkan sekitar 100 penerbangan dibatalkan karena insiden tersebut.

Alex Macheras, Analis Penerbangan, Dia mengatakan kepada BBC Japan Airlines dikenal di industri sebagai pemimpin keselamatan.

Yoshio Seguchi, wakil direktur Penjaga Pantai Jepang, meminta maaf atas insiden tersebut namun hanya memberikan sedikit rincian tentang penyebabnya.

“Mereka berangkat dengan semangat misi yang teguh, dan sangat disayangkan dan menyedihkan apa yang terjadi pada mereka,” kata Kishida tentang kru Penjaga Pantai. Dia menyatakan “belasungkawa yang mendalam kepada keluarga yang selamat.”

Christina Anderson, Emily Utara Dan Tandai Walker Mereka bekerja sama dalam menyiapkan laporan.

Motoko Kaya Dia adalah koresponden di Tokyo dan menjalankan liputan Jepang untuk The Times. Lebih Kaya Motoko

Hisako Ueno Dia telah melaporkan tentang politik, bisnis, seks, pekerjaan dan budaya di Jepang untuk The Times sejak tahun 2012. Dia sebelumnya bekerja di biro Los Angeles Times di Tokyo dari tahun 1999 hingga 2009. Selengkapnya oleh Hisako Ueno

Emma Popola Dia adalah seorang jurnalis dan bekerja di London. Lainnya dari Emma Popoola