SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kematian, gempa susulan, peringatan tsunami dan banyak lagi

Kematian, gempa susulan, peringatan tsunami dan banyak lagi

Aturan keselamatan 'ditulis dengan darah' menyelamatkan nyawa dalam kecelakaan pesawat di bandara Tokyo

Foto yang disediakan oleh Jiji Press ini menunjukkan sebuah pesawat Japan Airlines terbakar di landasan pacu Bandara Haneda pada 2 Januari 2024. Sebuah pesawat Japan Airlines terbakar di landasan pacu Bandara Haneda Tokyo pada 2 Januari setelah bertabrakan dengan pesawat Penjaga Pantai. , menurut laporan media. (Sumber gambar: Jiji Press/AFP/Japan Exit)

Melihat rekaman kecelakaan Japan Airlines di Bandara Haneda Tokyo, nampaknya merupakan keajaiban bahwa ada orang yang selamat tanpa cedera.

Namun, meski lima awak pesawat Japan Coast Guard Dash 8 yang jatuh saat mendarat pada hari Selasa tewas secara tragis, seluruh 379 penumpang dan awak pesawat Airbus A350 selamat dari kecelakaan tersebut.

Meskipun penyelidikan atas insiden tersebut, yang menyebabkan sebuah pesawat Japan Airlines meledak menjadi bola api, masih terus dilakukan, para ahli mengatakan keberhasilan evakuasi disebabkan oleh kombinasi standar keselamatan modern dan budaya keselamatan Japan Airlines yang ketat.

“Dari apa yang saya lihat di rekaman, saya terkejut dan lega karena semua orang bisa keluar,” kata Graham Braithwaite, profesor penelitian keselamatan dan kecelakaan di Cranfield University di Inggris, kepada CNN.

“Ini adalah dampak serius yang bisa ditimbulkan oleh pesawat mana pun. Namun mengetahui apa yang saya ketahui tentang maskapai ini dan seberapa besar upaya yang mereka lakukan dalam keselamatan dan pelatihan awak, fakta bahwa mereka melakukan pekerjaan dengan baik seharusnya tidak mengecewakan.” kejutan”.

Faktanya, katanya, kecelakaan dahsyat yang terjadi hampir 40 tahun lalu itulah yang membantu menjadikan Japan Airlines sebagai maskapai penerbangan yang aman.

Pada 12 Agustus 1985, Japan Airlines Penerbangan 123 dari Tokyo ke Osaka jatuh, menewaskan 520 dari 524 orang di dalamnya. Hal ini terjadi setelah tailpiece yang rusak diperbaiki oleh teknisi Boeing, bukan maskapai penerbangan, menyusul kecelakaan sebelumnya.

READ  Corea del Norte lanza misiles balísticos hacia el mar de Japón

Hingga saat ini, kecelakaan tersebut merupakan kecelakaan pesawat paling mematikan dalam sejarah penerbangan.

“Jelas bahwa dampaknya terhadap maskapai ini sangat besar,” kata Braithwaite. “Dalam budaya seperti Jepang, mereka mengambil tanggung jawab ini sebagai sebuah kelompok dan ingin memastikan hal seperti ini tidak akan terjadi lagi.

“Jadi ketika ada yang salah, mereka melihatnya dari segi bagaimana belajar. Semuanya adalah kesempatan untuk menjadi lebih baik,” imbuhnya.

Pada tahun 2005, Japan Airlines menyadari bahwa banyak karyawan yang bergabung dengan perusahaan tersebut tanpa mengingat kecelakaan 20 tahun sebelumnya, dan membuka ruang di kantor pusatnya untuk memajang bagian-bagian reruntuhan pesawat, serta cerita dari awak dan penumpang.

“Ada perasaan bahwa ada orang-orang yang datang ke bisnis kami yang tidak tahu bagaimana rasanya melakukan kesalahan. Setiap orang perlu memahami seberapa besar upaya yang dilakukan demi keselamatan,” kata Braithwaite.

Hampir empat dekade kemudian, katanya, krisis ini masih berdampak besar pada pola pikir perusahaan.